Mohon tunggu...
Wasp Book
Wasp Book Mohon Tunggu... karyawan swasta -
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

hamba yang belajar\r\nhttp://www.waspbook.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Siapakah Dr. Irfan Al Alawi ? Dia-kah Dalang Issu Pembongkaran Makam Nabi?

6 September 2014   17:39 Diperbarui: 18 Juni 2015   01:27 354 0 1 Mohon Tunggu...

Belakangan ini, nama Dr. Irfan Al Alawi santer disebut-sebut media, khususnya media elektronik.

Padahal sebelumnya, nama Dr. Irfan Al Alawi ini, sangat sedikityang mengetahui. Bahkan ketika dicoba dilacak dalam LinkedIn, salah satu situs sosial – yang lebih berorientasi pada jaringan kerja profesional dunia – terbesar, nama Dr.Irfan Al Alawi ini hanya memiliki 51 koneksi. Itu artinya Dr. Irfan Al Alawi kurang cukup populer atau tidak memiliki jaringan sosial profesional yang cukup luas.

Mengapa nama Dr. Irfan Al Alawi tiba-tiba santer disebut di berbagai media.

Hal ini terkait dengan adanya issu pembongkaran makan Nabi Muhammad, saw yang belakangan ini meresahkan umat Islam sedunia.

Sebagaimana diberitakan, isu pembongkaran makam nabi Muhammad, saw, mencuat setelah salah satu Surat Kabar Inggris The Independent mempublikasikan topik sensisitf ini.

Dalam laporannya pada 1 September 2014, The Independent menuliskan bahwa makam Nabi Muhammad di Masjid Nabawi, Madinah akan "dibongkar" dan akan dipindahkan ke lokasi yang belum diketahui jelas.

Dan dari hasil penelusuran berbagai pihak, sumber isu sensisitf tersebut diduga kuat berasal dari Dr. Irfan Al Alawi.

Sebagaimana keterangan dari Wakil Pemimpin Redaksi The Independent Will Gore mengaku, pihaknya mendapatkan informasi tentang isu pembongkaran makam nabi Muhammad SAW ini dari seorang akademisi Arab Saudi, Dr.Irfan Al Alawi.

"Informasi artikel kami berasal dari akademisi Dr Irfan al-Alawi, yang telah membaca langsung karya Dr Ali bin Abdulaziz al-Shabal dan (Dr Irfan al-Alawi) prihatin dengan isinya. Artikel Independent sebelumnya selama beberapa tahun terakhir memang kerap mengangkat soal pendekatan pemerintah Saudi atas situs sejarah di Mekah dan Madinah," kata Gore menjelaskan.

Bahkan menurut laman konsultasi syariah, Dr. Irfan Al-Alawi sudah mulai mengikuti isu ini mulai dari tahun 2011 hingga 2014. Jadi selama 4 tahun berturut-turut, mulai September 2011, sampai 1 September 2014, Dr. Irfan al-Alawi merilis isu yang sama.

Lalu siapakah sebenarnya Dr. Irfan Al-Alawi ini ?

Lihat profil lengkapnya

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x