Mohon tunggu...
Syarifah Lestari
Syarifah Lestari Mohon Tunggu... www.iluvtari.com

iluvtari.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Jadi Korban Para Pengumbar Derita

7 Januari 2020   20:59 Diperbarui: 8 Januari 2020   12:21 569 16 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jadi Korban Para Pengumbar Derita
Ilustrasi berbincang bersama. (Photo by Priscilla Du Preez on Unsplash)

"Siapa pun yang mendengar ceritanya pasti merasa miris. Kasihan, dan lalu menyumbang tanpa diminta." 

Tadinya aku tidak terlalu memperhatikan, Mbah X, tetangga Mamak yang hampir selalu datang ketika kakak-kakakku yang dianggap mapan, tengah bertandang ke rumah orangtua kami.

Baru kusadari setelah berumah tangga. Ketika rasa rindu untuk bercengkerama dengan saudara-saudara kandung hampir menemukan momennya, tapi kesempatan itu dirusak oleh kehadiran Mbah X.

Sebelumnya kami selalu bersimpati pada kisah sedihnya. Kakakku yang tak ada hubungan darah setitik pun dengan Mbah X, biasanya dengan mudah menyalami beliau sambil menyisip satu dua lembar lima puluh sampai seratus ribuan ke tangannya. Hampir selalu begitu, entah hingga kapan.

Lalu lembar itu menjadi candu. Setiap mendengar suara kakakku, atau melihat mobilnya terparkir di depan rumah, Mbah X dengan atau tanpa alasan apa pun, turut meramaikan rumah kami. Ia kemudian akan bercerita tentang anak-anaknya.

Anaknya yang sudah menikah dan tinggal jauh di kota lain, jarang datang apalagi mengirimi. Anak bujangnya yang bekerja sebagai tukang ojek, juga jarang memberi, padahal pakaian sehari-harinya dicucikan oleh simbah. 

Belum lagi Mbah ini sering berjalan kaki untuk mengantar kue titipan, sementara anaknya tak mau memberi boncengan. Siapa pun yang mendengar ceritanya pasti merasa miris. Kasihan, dan lalu menyumbang tanpa diminta.

Tapi aku yang pembosan kemudian menemukan kejanggalan. Cerita Mbah X tak pernah berubah. Padahal ia menceritakan orang yang sama, kenapa dengan kisah yang persis sama pula? Bukankah waktu berjalan? Kok itu lagi itu lagi. 

Alhasil adegan sumbang menyumbang pun terus terjadi. Jangan kira aku kemudian memutus budaya itu. Sama sekali enggak. Entah salah entah benar, biarlah dia mendapat rezeki dari cara itu.

Kemudian, seorang kenalan membagi kisah sedihnya hidup bersama suami durjana. Membuatku sempat lupa pada Mbah X. Anggaplah namanya Mbak Y. Konon, suaminya jarang memberi uang belanja. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x