Mohon tunggu...
Ina Tanaya
Ina Tanaya Mohon Tunggu... Penulis Lepas, Blogger dan Bidang Sosial

Blogger, Penulis , Traveller

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Hikmah Covid-19 Membuat Bumi Beristirahat

26 Maret 2020   22:05 Diperbarui: 26 Maret 2020   23:17 136 7 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hikmah Covid-19 Membuat Bumi Beristirahat
todayline.news

Coronavirus bukan sekedar jadi momok dari kemanusiaan tetapi ada hikmah besar yang terkandung dari terjadinya coronavirus terhadap bumi tempat kita berpijak.

 Coronavirus yang begitu dahsyat itu mampu membuat hampir 160 negara terpapar . Begitu mereka terpapar, tentu otoritas masing-masing negara membuat kebijakan yang sangat ketat, bahkan ada yang membuat lockdown.

Kebijakan lockdown itu sangat ampuh karena semua kegiatan terkunci di dalam rumah warga masing-masing.  

Seolah dunia itu seperti beristirahat total , lihatlah negara-negara yang mengenakan aturan lockdown, semua kegiatan ekonominya, industri bahkan kegiatan pendidikan dan pemerintah pun ikut tutup .

Lifestyle.Kompas.com
Lifestyle.Kompas.com
Dengan adanya istirahat dari semua industry terutama industry manufaktur, pabrik-pabrik yang biasanya mengepulkan asap dari cerobong  berhenti total.  Industri manufaktur itu mengeluarkan asap intuk pembuatan dan produksi barang dalam skala besar, pabrik itu melakukan proses pembakaran untuk mesin.   Mesin mengeluarkan asap yang membahayakan.  Sangat polutif ketika kita menghirupnya.

Lifestyle.Kompas.com
Lifestyle.Kompas.com
Dengan adanya istirahat kendaraan bermotor baik itu mobil, motor , bus di kota-kota yang lockdown, mobilitas kendaran itu berhenti total.   Kendaran-kendaraan yang biasanya pembawan polusi udara karena mengeluarkan bahan bakar berasal dari minyak bumi. Senyawa itu dibakar dan menghasilkan karbondioksida da air.  Pembakaran yang tidak sempurna menyebakan knalpot kendaran mengeluarkan zat berbahaya.

Begitu  semua penyebab polusi udara itu berhenti bekerja, terlihatlah  langit membiru kembali, udara yang pengap menjadi udara yang segar .  Kehidupan yang segar yang tidak pernah dinikmati manusia dalam keadaan normal yang hiruk pikuk.

Kehidupan manusia berubah menjadi manusia  yang terisolasi , sementara kondisi lingkungan yang membaik itu membuat level polusi udara itu sangat menurun sekali.

Sebagai contoh ketika Wuhan memberlakukan lockdown pertama kalinya di bulan Januari 2020,  maka dua minggu setelah adanya lockdown itu,  kualitas udara menjadi semakin bersih , level polusi pun turun.

Turunnya polusi udara bukan hanya di Wuhan saja, bahkan, para ilmuwan NASA mengatakan bahwa di satelit nya pun menunjukkan kualitas udara di dunia itu membaik .  Jadi kualitas udara itu membaik bukan hanya di Wuhan saja, tetapi terjadi di seluruh dunia.

Ketika udara membaik, semua binatang melata , burung, bebek atau binatang air ikut menikmati keindahan dan kebersihan udara.   Bebek yang biasanya sangat jarang mau berenang ke sana kemari, dia bisa menikmati bersihnya air yang biru dan udara yang cerah dan bersih.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x