Mohon tunggu...
Eko Prabowo
Eko Prabowo Mohon Tunggu...

http://wustuk.com\r\n\r\nhttps://soundcloud.com/rakjat-ketjil-music

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Artikel Utama

Main Board Game, Yuk!

9 Juli 2017   13:15 Diperbarui: 9 Juli 2017   14:38 1060 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Main Board Game, Yuk!
Memainkan board game Celebes di Arcanum, Jakarta| Dokumentasi pribadi

Saat dunia (dikira) sepenuhnya menggelinding ke arah digital, sebagian remaja Indonesia malah asyik mengarungi tren baru yang sangat analog: board game. Aneh? Rasanya, tidak. Sepanjang sejarah modern manusia, memang tidak pernah ada tren yang 100% diamini semua kelompok masyarakat. Begitu pun dengan tren digital.

Sabtu, 8 Juli 2017 lalu, remaja yang mendeklarasikan diri sebagai penikmat board game Indonesia menggelar acara bermain bersama. Tidak tanggung-tanggung, mereka menggelarnya secara serentak di 5 kota: Jakarta, Bandung, Solo, Yogyakarta, dan Surabaya!

Tak kurang dari 150 remaja yang tersebar di Arcanum (Jakarta), Shuffle.id (Bandung), Board Game Library (Solo), Dakon (Yogyakarta), dan Tabletoys (Surabaya) asyik menenggelamkan diri bersama, memainkan dua board game teranyar karya anak bangsa: Candrageni dan Celebes. Selama 3 jam lebih mereka bermain dan saling mengalahkan. Tentu saja dalam suasana bersahabat yang sarat canda tawa.

Pemenang sesi Candrageni di BGLib Solo | Dokumentasi BGLib
Pemenang sesi Candrageni di BGLib Solo | Dokumentasi BGLib
Belakangan ini (baca: 2 tahun terakhir), sebagian remaja Indonesia memang sedang menyusuri tren baru dalam bermain board game. Di kedai kopi atau resto, mereka kerap berkumpul dan memainkan board game bersama. Sebagian besar tentu barang impor, karena board game lokal karya anak bangsa masih terbilang sedikit. Beberapa di antara board game lokal yang sudah beredar di pasar adalah: Waroong Wars, Pagelaran Yogyakarta, Perjuangan Jomblo, Monas Rush, Mahardika, Mat Goceng, The Festivals, Keris Tanding, Sengal Senggol, Linimasa, dan beberapa judul lainnya.

Candrageni dan Celebes, dua judul terbaru, akan segera menambah daftar judul board game lokal yang meramaikan pasar Indonesia.

Kenapa banyak remaja yang menyukai board game? Bukankah kata para ahli (meski kadang kita perlu lebih kritis menilai opini para ahli tersebut karena tak jarang ternyata pepesan kosong belaka) generasi milenial sangat akut kecanduan barang digital? Entahlah. Barangkali karena remaja juga manusia merdeka yang boleh bebas menentukan kesukaannya sendiri.

Asyik memaninkan board game Candrageni di Dakon, Yogyakarta| Dokumentasi Dakon
Asyik memaninkan board game Candrageni di Dakon, Yogyakarta| Dokumentasi Dakon
Yang jelas, bermain board game membuat kita bertatap muka. Hadir bersama dan melewatkan waktu dengan kualitas tinggi. Pada jaman ketika smartphone mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat, bermain board game bisa jadi obat mujarab untuk mengembalikan kemanusiaan kita semua.

Yuk, main board game!

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x