Mohon tunggu...
Wiwit Widyawati
Wiwit Widyawati Mohon Tunggu... mahasiswi

Wiwit Widyawati merupakan seorang Mahasiswi Program Studi Ilmu Informasi dan Perpustakaan, Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran

Selanjutnya

Tutup

Teknologi Pilihan

Bonus Demografi Indonesia: Hubungan antara Target SDGs dengan Society 5.0

27 Mei 2019   09:45 Diperbarui: 27 Mei 2019   19:10 0 4 5 Mohon Tunggu...
Bonus Demografi Indonesia: Hubungan antara Target SDGs dengan Society 5.0
Source: Jaringan Pemberitaan Pemerintah jpp.go.id

Teknologi bukanlah hal yang asing lagi bagi kehidupan manusia. Teknologi telah memasuki setiap sendi kehidupan, bahkan dalam hal terkecil sekalipun, dan saat ini masyarakat Indonesia sedang menikmati euforia transformasi digital.

Euforia ini bisa kita rasakan sekarang, yang dimana Indonesia tengah memasuki Revolusi Industri 4.0. Dalam buku Prof. Klaus Schwab yang berjudul "The Fourth Industrial Revolution" dikatakan bahwa Revolusi Indusry 4.0 telah mengubah sikap, kinerja dan hidup masyarakat secara fundamental. Berkat kemajuan teknologi yang cepat ini membuat pengaruh yang kuat dalam segala bidang disiplin ilmu, ekonomi, indutsri dan pemerintahan. 

Revolusi Industri 4.0 tengah mengalami puncaknya dengan lahirnya teknologi digital yang memiliki dampak masif terhadap kehidupan masyarakat di seluruh dunia. Karena hal ini munculah suatu perubahan baru yang berasal dari Negeri Sakura, perubahan yang menjadi suatu angin segar untuk menangani serangan teknologi Revolusi Industri 4.0, yaitu Society 5.0 yang dimana Society 5.0 lebih me"raja"kan manusia dibandingkan dengan Revolusi Industri 4.0 yang meng"agung"kan teknologi. 

Society 5.0

Dalam Society 5.0 yang lebih mengedepankan peradaban manusia dan menggunakan teknologi sebagai basisnya saja membuat masyarakat harus dapat mengatasi masalah dan tantangan sosial yang diakibatkan oleh Revolusi Industri 4.0 dengan mengadakan suatu inovasi  yang baru. Dalam Society 5.0 terdapat Big Data yang telah dikumpulkan oleh IoT yang kemudian di konversi menjadi jenis baru oleh Artificial Intelligence yang nantinya akan mencapai seluruh masyarakat.

Harapannya masyarakat akan menjalani kehidupan yang lebih nyaman karena tersedianya barang dan jasa disaat yang dibutuhkan, selain itu Society 5.0 menggunakan manusia sebagai pusat peradaban dengan berbasis teknologi. Hal ini tidak akan menyebabkan manusia kehilangan perannya dalam era digital. 

Target SDGs, Society 5.0, dan Bonus Demografi 

Suistanable Development Goals (SDGs) merupakan pembangunan berkelanjutan berdasarkan hak asasi manusia dan kesetaraan untuk mencapai pembangunan sosial, ekonomi dan lingkungan hidup. SDGs memiliki 17 tujuan dengan target tercapainya pada tahun 2030 mendatang.

Kaitan antara target SDGs dengan Society 5.0 ini bertumpu pada bonus demografi yang akan diterima oleh Indonesia yang puncaknya akan terjadi pada tahun 2030 mendatang, tetapi pemerintah sedang mengusahakan agar bonus demografi ini diperpanjang hingga tahun 2045. Bonus demografi merupakan jumlah usia angkatan kerja atau penduduk produktif (15-64 tahun) lebih tinggi daripada jumlah penduduk non produktif (dibawah 14tahun dan  >65 tahun). Bonus demografi merupakan fenomena yang jarang terjadi.

Bonus demografi telah membuktikan bahwa fenomena ini bisa menumbuhkan suatu perekonomian negara. Akan tetapi selain sisi positif pasti ada sisi negatifnya dari fenomena yang satu ini, yaitu jika bonus demografi ini dimanfaatkan dengan baik seperti penduduk usia produktif memiliki daya saing yang kuat dan memiliki kemampuan yang mumpuni maka negara akan mengalami perkembangan yang  signifikan dari segala sektor kehidupan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3