Mohon tunggu...
Wiwin Zein
Wiwin Zein Mohon Tunggu... Freelancer

Tinggal di Cianjur

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Menguak Misteri Malam Lailatul Qadr

4 Mei 2021   21:43 Diperbarui: 5 Mei 2021   08:23 625 47 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menguak Misteri Malam Lailatul Qadr
Ilustrasi Lailatul Qadr (sumber : tribunnews.com)

Di bulan Ramadan ada satu malam yang disebut dengan Lailatul Qadr. Lailatul Qadr berarti "malam kemuliaan". Apa  istimewanya?

Dalam QS. 97 : 1-5 disebutkan bahwa Lailatul Qadr atau "malam kemuliaan" itu bernilai lebih baik dari 1.000 bulan. Oleh karena itu Lailatul Qadr disebut pula dengan  sebutan "malam seribu bulan".

Satu malam tapi nilainya lebih dari seribu bulan. Sungguh luar biasa. Tak heran jika umat Islam yang menjalankan ibadah puasa begitu mendambakan mendapatkan Lailatul Qadr.

Namun keberadaan Lailatul Qadr sesuatu yang dirahasiakan, tidak bisa dipastikan kapan, malam tanggal ke berapa di bulan ramadan. Tidak ada satu keterangan pun yang memastikan kapan adanya atau  turunnya Lailatul Qadr. Nabi SAW dan para ulama hanya memberikan "clue" nya. 

Dalam beberapa hadits, Nabi SAW memberikan "clue" dengan menganjurkan kepada  umat Islam untuk mencari Lailatul Qadr di 10 hari terakhir atau di 7 hari terakhir di bulan ramadan. Dalam hadits lainnya beliau lebih spesifik lagi, menganjurkan untuk mencari Lailatul Qadr di malam-malam ganjil di 10 hari terakhir di bulan ramadan.

Berdasarkan apa yang disampaikan Nabi SAW. tersebut, Lailatul Qadr kemungkinan besar turun pada 10 malam terakhir, 7 hari terakhir, atau pada malam-malam ganjil di sepuluh terakhir bulan ramadan. Hal itu tentu "mempermudah" umat Islam mencari keberadaan Lailatul Qadr.

Lantas apa yang harus dilakukan untuk mencari Lailatul Qadr itu? Lailatul Qadr adalah malam penuh kebaikan. Oleh karena itu untuk  bisa mendapatkannya pun harus dengan melakukan banyak kebaikan.

Di malam-malam sebagaimana "clue" dari Nabi  SAW di atas, yakni 10 malam terakhir, 7 hari terakhir, atau pada malam-malam ganjil di sepuluh terakhir bulan ramadan dianjurkan untuk memperbanyak do'a dengan penuh keimanan dan mengharapkan karunia-Nya  yang besar.

Do'a yang dianjurkan Nabi SAW. itu cukup sederhana tapi memiliki makna yang sangat dalam. Do'a yang dimaksud adalah, "Allohumma innaka 'afuwwun tuhibbul 'afwa fa'fu 'annii.

Arti dari do'a tersebut, "Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun dan mencintai orang yang meminta ampunan, maka ampunilah aku". Do'a tersebut bisa diamalkan dengan cara membacakannya sebanyak mungkin di malam-malam sebagaimana "clue" dari Nabi  SAW.

Selain banyak membaca do'a di atas, umat Islam yang sedang menjalankan ibadah puasa, yang mengharapkan "ketiban" Lailatul Qadr juga dianjurkan untuk melakukan i'tikaf. I'tikaf adalah diam di dalam masjid dengan niat karena Allah. Bisa juga disertai dengan melakukan aktivitas ibadah lain, seperti shalat, baca al-Qur'an, atau berdzikir.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN