Mohon tunggu...
Wiwin Zein
Wiwin Zein Mohon Tunggu... Deadliner

Tinggal di Cianjur

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Diego Maradona, Pesepak Bola dengan "Skill Dewa"

26 November 2020   23:13 Diperbarui: 27 November 2020   06:27 287 21 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Diego Maradona, Pesepak Bola dengan "Skill Dewa"
Diego Armando Maradona (tribunnewsmaker.com)

Siapa tak kenal nama Diego Armando Maradona? Bagi pecinta sepak bola nama itu sangatlah familiar karena ia adalah sebuah nama besar. Nama itu sebuah legenda, tidak hanya bagi negaranya Argentina tapi juga bagi dunia.

Nama Diego Armando Maradona kini telah tiada. Ia meninggal dalam usia yang relatif muda, 60 tahun. Ia lahir di kota Lanus, Provinsi Buenos Aires, Argentina pada tanggal 30 Oktober 1960 dan meninggal di kota Tigre, Provinsi Buenos Aires, Argentina pada tanggal 25 November 2020 lalu.   

Diego Armando Maradona atau lebih populer dipanggil Maradona saja adalah salah seorang pesepakbola terhebat dunia yang pernah ada. Kebesaran nama Maradona mungkin hanya bisa disamai oleh seorang Edson Arantes do Nascimento alias Pele, seorang legenda sepak bola dunia asal Brasil yang lahir 20 tahun sebelum Maradona lahir.

Sejauh ini belum ada pesepakbola lain, mulai era Maradona atau sesudahnya yang mampu menyamai kehebatan dan kebesaran Maradona. Bahkan dua pesepakbola dekade ini yang disebut-sebut sebagai pemain terhebat, Cristiano Ronaldo dari Portugal dan Lionel Messi kompatriot Maradona dari Argentina, belum bisa disejajarkan dengan sang legenda.

Kehebatan dan kebesaran nama Maradona terkonfirmasi secara nyata ketika ia membawa negaranya Argentina merengkuh Piala Dunia untuk kedua kalinya ketika gelaran turnamen empat tahunan itu diadakan tahun 1986 di salah satu negara Amerika Latin, yakni Mexico. Waktu itu Maradona yang memegang ban kapten tim nasional Argentina benar-benar menjadi seorang bintang yang bersinar terang.

Aksi individu dan kejeniusan Maradona sungguh memikat dan mengundang decak kagum pecinta bola seantero dunia. Walaupun bertubuh relatif pendek untuk ukuran pesepakbola dunia, kecepatan larinya sulit diimbangi dan dihentikan oleh pemain lawan.   

Aksi individu dan kejeniusan Maradona yang sungguh spektakuler adalah ketika Argentina berhadapan dengan Inggris di perempatfinal dan ketika Argentina berhadapan dengan Belgia di semifinal Piala Dunia 1986. Level bermain sepakbola Maradona waktu melawan Inggris dan Belgia seperti "Skill Dewa"

Sewaktu Argentina melawan Inggris di perempatfinal Piala Dunia 1986, kehebatan aksi individu dan kejeniusan Maradona sungguh luar biasa dan menjadi bahan perbincangan. Waktu itu Maradona berhasil memborong seluruh gol bagi Argentina ketika Argentina mengalahkan Inggris 2-1.

Akan tetapi sesungguhnya bukan dua buah gol Maradona yang luar biasa dan menjadi bahan perbincangan, melainkan dari proses terjadinya dua gol itu. Proses gol yang "di luar akal sehat" itu sampai sekarang dikenal sebagai "gol tangan tuhan" (Hands of God) dan "gol abad ini" (Goal of the Century).  

Gol pertama Maradona, yakni "Gol Tangan Tuhan" bermula dari perebutan bola di udara antara Maradona dan kiper Inggris Peter Shilton. Maradona berhasil menyundul bola lebih cepat daripada Peter Shilton. Akan tetapi bola yang berhasil meluncur ke gawang Peter Shilton itu ternyata tidak sepenuhnya disundul oleh kepala Maradona, melainkan dibantu juga dengan dorongan tangan Maradona sendiri.

Sundulan dan gerakan tangan Maradona yang cepat menyentuh bola, menyebabkan wasit Ali Bin Nasser tidak mampu melihat kejadian sesungguhnya sehingga tetap mengesahkan gol "hands ball" itu. Lahirlah kemudian istilah "Gol Tangan Tuhan".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN