Mohon tunggu...
Winda Pratama Putri
Winda Pratama Putri Mohon Tunggu... Ilmu Komunikasi

Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Kampanye The Body Shop yang Tak Pernah Lupa Akan Jati Dirinya Bersama Alam

22 November 2020   20:19 Diperbarui: 22 November 2020   23:22 394 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kampanye The Body Shop yang Tak Pernah Lupa Akan Jati Dirinya Bersama Alam
dzqmxa1x0aaerx9-5fba8db5d541df655d21a402.jpg

Perusahaan ini pertama kali didirikan oleh Anita Roddick pada Maret 1976. Dulu dikenal sebagai Anita Perella, dia mendambakan petualangan karena dia tidak pernah bepergian selama masa kecilnya. Setelah mengikuti pelatihan sebagai guru di Bath College of Education dan mendapatkan pekerjaan di Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa, dia menabung penghasilannya untuk menghabiskan satu tahun untuk bepergian ke seluruh dunia. 

Selama perjalanannya ke berbagai negara, dia memicu minat baru tentang bagaimana penduduk asli menggunakan bahan-bahan alami untuk tujuan kecantikan dan perbaikan. Di Maroko, dia menyaksikan wanita mencuci rambut mereka dengan lumpur sebagai bentuk mentah 'sampo'.

Ketika dia tiba kembali di Inggris, dia diperkenalkan dengan Gordon Roddick oleh ibunya dan mereka berdua mendirikan toko bersama bernama 'The Body Shop' di Brighton, Inggris. Saat itu, visi Anita yang ada di benaknya bukanlah mencari untung yang besar, tetapi hanya cukup untuk menghidupi keluarganya yang terdiri dari dua orang anak ketika Gordon berangkat untuk mewujudkan impiannya bepergian dari Buenos Aires ke Argentina ke New York dengan menunggang kuda.

Sebagai aktivis sosial yang bersemangat, visi Anita untuk bisnisnya adalah ramah lingkungan. Dia membujuk pelanggan untuk menggunakan kembali botol lama mereka daripada membeli yang baru dengan menjualnya dengan harga yang lebih murah. Hingga saat ini, The Body Shop telah menjangkau banyak tujuan sosial dan lingkungan internasional. Selebaran dan poster juga ditemukan dipajang di toko untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap tujuan tersebut, sehingga meningkatkan kesadaran publik.

The Body Shop mendapatkan bahan dan material mereka melalui perdagangan komunitas, yang memungkinkan pemasok dan pembeli untuk berdagang secara bertanggung jawab dan adil. Para pemasok ini biasanya adalah orang-orang asli dan petani yang berada di pedesaan atau pedesaan.

Selama bertahun-tahun, The Body Shop mulai berkembang. Toko pertamanya di luar perbatasan negara adalah di Brussel, Belgia pada tahun 1978. Pada tahun 1980, telah membuka beberapa toko waralaba di seluruh Inggris Raya dan The Body Shop berkembang dengan laju 50% setiap tahun. Pada Maret 2006, The Body Shop memiliki 2085 gerai di seluruh dunia, termasuk 304 di Inggris Raya. Portofolio produknya memiliki inventori lebih dari 600 produk.

Sebagai merchandiser yang menawarkan produk kosmetik dan perawatan kecantikan alami, The Body Shop mendorong setiap individu untuk menampilkan yang terbaik dengan memotivasi harga diri. Harga diri ditentukan dengan menerima diri sendiri, karena dengan itulah kita akan merasa nyaman dengan diri sendiri, merasa hebat, berpenampilan baik, dan bangga dengan diri sendiri.

Pada tahun 1997, The Body Shop meluncurkan kampanye iklan Ruby. Ruby sebenarnya adalah boneka bahagia berukuran 18 Inggris yang menyerupai wanita sejati di dunia. Di sebagian besar perusahaan kosmetik, model kurus digunakan untuk menjadi bagian dari iklan mereka karena secara stereotip dianggap sebagai 'kecantikan sejati', tetapi The Body Shop menentangnya dan ingin mengubah pola pikir wanita bahwa kecantikan sejati ada pada setiap wanita.

Namun, ada beberapa batasan untuk publisitas. Kampanye Ruby berkonflik dengan Mattel, sebuah perusahaan mainan yang merusak citra 'Barbie' boneka dan ingin mereka menurunkan poster yang dipajang di dinding toko. Selain itu, di Hong Kong, poster Ruby tidak diizinkan di Mass Transit Railway karena ketelanjangan boneka tersebut, yang dapat menyinggung orang. Selain beberapa masalah ini, Ruby memberi orang pemikiran kedua tentang tubuh dan harga diri kita dan mendorong wanita untuk menerima kecantikan unik mereka sendiri, terlepas dari ukuran atau penampilan.

Selama tahun 1986, The Body Shop telah meluncurkan kampanye jendela pertamanya, bernama 'Save The Whale', yang bertujuan untuk melarang perburuan paus untuk selamanya. Minyak jojoba dijual di The Body Shop sebagai alternatif pengganti minyak Sperm Whale, sehingga membantu menyelamatkan nyawa dan melestarikan populasi paus.

The Body Shop percaya bahwa bisnis mereka harus mempengaruhi dunia dengan cara yang positif dan telah berurusan dengan pemasok mereka dari komunitas yang terpinggirkan melalui perdagangan komunitas, dengan visi untuk meningkatkan standar hidup mereka, dan memungkinkan mereka untuk menyadari masalah lingkungan dan sosial. Ini juga menawarkan mereka kesempatan yang menarik untuk berproduksi di pasar global, yang bagi mereka sulit didapat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN