Mohon tunggu...
W. Bintang
W. Bintang Mohon Tunggu... Variety Writer

Penulis lepas, memberikan perspektif atas apa yang sedang ramai dibicarakan.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Ivermectin dan Covid-19: Bagaimana Penggunaan Obat Antiparasit Murah Menjadi Politis

22 Juni 2021   17:04 Diperbarui: 22 Juni 2021   22:23 156 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ivermectin dan Covid-19: Bagaimana Penggunaan Obat Antiparasit Murah Menjadi Politis
Ivermectin, obat yang dikatakan bisa dikonsumsi oleh penderita COVID-19 (shutterstock via kompas.com)

Setahun sejak pandemi Covid-19 merebak, berbagai perawatan tidak konvensional telah dipuji sebagai obat potensial untuk virus pernapasan yang sejauh ini telah merenggut lebih dari tiga juta jiwa di seluruh dunia.

Sementara obat-obatan seperti deksametason, remdesivir dari Gilead dan berbagai perawatan antibodi monoklonal telah diberikan persetujuan darurat untuk pengobatan pasien Covid-19 tertentu yang dirawat di rumah sakit, ketersediaan obat ini sangat bervariasi di seluruh dunia, dan persediaan sangat langka di sebagian besar lokasi.

Dalam kondisi ini, dan dengan sejumlah besar kasus baru yang masih dilaporkan di berbagai negara, beberapa warga negara dan dokter harus berimprovisasi dengan pengobatan yang tidak disetujui atau di luar label.

Salah satu yang diduga sebagai peluru perak terbaru dalam melawan COVID-19 adalah obat antiparasit murah bernama ivermectin.

Baca juga: "Ivermectin Obat Cacing Bagus untuk Melawan Covid-19?" oleh Andy Tirta

Obat, yang ditemukan pada tahun 1975 dan dikomersialkan pada awal 1980-an, muncul dalam gambaran Covid-19 setelah para peneliti Australia tahun lalu melaporkan bahwa obat itu dapat menghambat replikasi virus corona in vitro dalam dosis besar.

Biasanya digunakan untuk mengobati parasit pada hewan dan kutu rambut pada manusia, obat tersebut kini telah diizinkan sebagai pengobatan untuk pasien Covid-19 di beberapa negara yang paling parah terkena dampaknya, termasuk Slovakia, Republik Ceko, dan sebagian besar Amerika Latin.

Regulator utama memperingatkan penggunaan ivermectin dalam melawan Covid-19

Masalah kemudian hadir dimana Otoritas kesehatan terkemuka secara konsisten merekomendasikan untuk tidak menggunakan ivermectin untuk mengobati virus corona.

Posisi US Food and Drug Administration adalah bahwa ivermectin sebagai obat yang tersedia secara luas tidak disetujui untuk digunakan melawan Covid-19 di AS, dan badan tersebut mengatakan telah menerima banyak laporan tentang orang-orang yang "memerlukan penanganan medis dan dirawat di rumah sakit setelah mengobati sendiri dengan ivermectin yang ditujukan untuk kuda".

Badan Obat Eropa mengatakan data yang tersedia tidak mendukung penggunaan obat untuk Covid-19 "di luar uji klinis yang dirancang dengan baik".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x