Mohon tunggu...
rion wahyono
rion wahyono Mohon Tunggu... Lainnya - Assalamualaikum

Seorang pemuda biasa

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Ahmad Zewail

10 Juni 2021   10:22 Diperbarui: 10 Juni 2021   10:35 37 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ahmad Zewail
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Siapakah dia ?
Beliau adalah seorang ilmuan kimia islam pertama yang mendapatkan penghargaan nobel.  Ahmed Hassan Zewail adalah seorang ilmuwan Mesir yang memenangkan Hadiah Nobel Kimia pada tahun 1999 - yang pertama dari rasnya untuk memenangkan penghargaan semacam itu di bidang sains. Dia dikenal sebagai Bapak femtokimia (studi tentang reaksi kimia pada rentang waktu yang sangat singkat) karena karya-karyanya yang luar biasa di bidang kimia fisik. Zewail adalah profesor fisika, memegang Linus Pauling Chair sebagai profesor kimia dan direktur Pusat Biologi Fisik untuk UST atau Ultrafast Science and Technology, semuanya di sekolah bergengsi California Institute of Technology.
kehidupan pribadi dan pendidikan

Ahmed Zewail lahir pada 26 Februari 1946 di Damanhour, Mesir. Ia dibesarkan di Alexandria dan ayahnya, Hassan Zewail, adalah seorang mekanik perakitan sepeda motor dan sepeda. Kemudian ayahnya bekerja sebagai pegawai negeri. Nama ibunya adalah Rawhia Dar. Orang tuanya menikah bahagia selama 50 tahun sampai Hassan meninggal pada 22 Oktober 1992
. Zewail memperoleh gelar sarjana dan magister dari Universitas Alexandria. Dia kemudian bekerja sebagai pelatih selama dua tahun. Zewail pindah ke Amerika Serikat bersama istrinya untuk menyelesaikan doktornya di University of Pennsylvania di bawah mentornya, Robin Hochstrasser.
Zewail, yang merupakan mentor untuk Charles B. Harris di University of California di Berkeley, kemudian menyelesaikan beasiswa pascadoktoral selama dua tahun.
 
Awal karier
Zewail diangkat sebagai asisten profesor fisika kimia di California Institute of Technology (Caltech) pada tahun 1976, dan dia tinggal di Caltech selama sisa karirnya. Pada tahun 1982 Zewail menjadi penduduk naturalisasi Amerika Serikat. Dia dianugerahi Ketua Profesor Kimia Linus Pauling yang pertama pada tahun 1995 dan memegang posisi itu sampai kematiannya.
 
Kontribusinya
Pekerjaan utama Ahmed Zewail adalah pelopor dan pemimpin femtokimia, bidang kimia fisik yang mempelajari reaksi kimia yang terjadi hanya dalam femtodetik. Skala waktu sangat kecil - femtosecond adalah sepersejuta dari sepersejuta detik. Dia menyadari bahwa menggunakan teknik kecepatan laser ultra-cepat, reaksi kimia dapat dipetakan secara rinci dan kemudian studi pemutusan ikatan dasar dan pembentukan ikatan dapat dilakukan.

Ketika Zewail melanjutkan karyanya pada redistribusi energi getaran, ia memulai studi baru dan bekerja pada resolusi waktu yang lebih pendek untuk molekul yang menunjukkan berbagai gerakan rasional dan proses kimia.

Pada tahun 1991, Zewail merancang mikroskop elektron ultracepat empat dimensi untuk membantu memahami kompleksitas dan sifat transformasi fisik, kimia, dan biologis. Bukunya '4D Visualization of Matter' diterbitkan pada tahun 2014.

Zewail menerbitkan lebih dari 600 makalah dan 14 buku selama masa hidupnya, termasuk "The Chemical Bond: Structure and Dynamics" dan "Physical Biology: From Atoms to Medicine" pada tahun 1992. 1992. tahun 2008.

Pada tahun 1999, Ahmed Zewail menerima Hadiah Nobel Kimia, warga negara Mesir ketiga tetapi orang pertama yang memenangkan hadiah ini dalam sains. Dia menerima banyak penghargaan dan pengakuan yang berbeda untuk pekerjaan dan eksperimennya. Penghargaannya diberikan oleh lembaga yang diakui dan ia menerima kehormatan tertinggi Mesir, Bank Nil Besar.
Dedikasi Zewail untuk ilmu pengetahuan juga menyebabkan pekerjaan politik.

Seperti ayahnya, dia bekerja untuk negara. Dalam pidato yang diadakan di Universitas Kairo pada tanggal 4 Juli 2009, Presiden Amerika Serikat Barack Obama mengumumkan program Duta Besar Ilmu Pengetahuan yang baru sebagai bagian dari awal baru antara rakyat Amerika Serikat dan umat Islam di seluruh dunia. Dan pada bulan Januari tahun berikutnya, Bruce Alberts, Elias Zerhouni dan Ahmed Zewail menjadi duta sains pertama Islam.

Zewail terpilih menjadi PCAST America, atau Dewan Penasihat Presiden untuk Sains dan Teknologi, dari 2009 hingga 2013. Ini adalah kelompok penasihat insinyur dan ilmuwan terkemuka dan perintis Amerika yang memberi nasihat kepada Presiden dan Wakil Presiden dan menyatukan pedoman di bidang-bidang berikut. ilmu pengetahuan, teknologi dan penemuan atau inovasi.
 
 
Riwayat
Ahmed Zewail meninggal dalam usia 70 tahun, pada 2 Agustus 2016. Ia meninggalkan istrinya, Dema (nee Faham), seorang dokter, yang dinikahinya pada 1989, dan keempat anaknya: Maha, Amani, Nabeel, dan Hani.

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x