Mohon tunggu...
Widi Kurniawan
Widi Kurniawan Mohon Tunggu... Human Resources - Pegawai

Pengguna angkutan umum yang baik dan benar.

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Artikel Utama

Apa Kabar Penggunaan Masker Ganda di Transportasi Umum?

3 Desember 2021   11:11 Diperbarui: 4 Desember 2021   05:51 667 33 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Suasana kepadatan di dalam KRL Commuterline (foto by widikurniawan)

Beberapa waktu lalu seiring meningkatnya kasus Covid-19, masyarakat diimbau untuk menggunakan masker ganda. 

Tak hanya diimbau, tetapi juga diwajibkan ketika melakukan perjalanan menggunakan transportasi umum maupun mengakses tempat-tempat tertentu.

Masker ganda yang disarankan merupakan kombinasi dari masker medis atau bedah dengan masker kain. Tidak disarankan untuk melapisi masker bedah dengan masker bedah lainnya, karena justru tidak akan memberikan perlindungan yang maksimal.

Jenis masker yang dikecualikan dipakai secara ganda adalah N95, KN95 dan KF94, karena disinyalir memiliki efektivitas dalam menyaring udara sangat baik.

Penerapan kewajiban memakai masker ganda atau jenis N95, KN95 serta KF94 di berbagai fasilitas transportasi umum seperti stasiun, terminal, dan bandara semula terbilang ketat. Bahkan jika ada calon penumpang yang mencoba masuk hanya mengenakan masker bedah selembar, petugas bakal menegurnya dan melarang masuk.

Tetapi begitu level PPKM menurun, sepertinya menurun pula kedisiplinan para pengguna transportasi umum untuk menggunakan masker ganda. Padahal seperti kita tahu, varian Omicron tengah mengintai saat ini.

Menurunnya kedisiplinan memakai masker ganda bisa kita lihat di area Stasiun KRL Commuterline di Jabodetabek. Sebelum masuk area stasiun, calon penumpang akan menjalani serangkaian prosedur pemeriksaan, mulai dari scan QR code aplikasi PeduliLindungi, pemakaian masker, hingga pemeriksaan suhu tubuh.

Namun, sepertinya petugas pun tidak optimal melaksanakan tugasnya memelototi satu per satu orang dari sekian ratus penumpang tiap harinya. Kenyataannya banyak penumpang yang lolos masuk dan naik kereta hanya mengenakan masker bedah saja.

Petugas juga manusia, dan saya memahaminya. Terlebih jika pagi hari di kala jam sibuk, dan pastinya mereka rata-rata belum sarapan juga. Ya mana mungkin sempat sarapan, kalau usai Subuh sudah berdatangan para pencari nafkah ke ibu kota.

Inilah yang kemungkinan membuat fokus petugas pun menurun, seiring kebandelan dan menurunnya tingkat kedisiplinan penumpang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Transportasi Selengkapnya
Lihat Transportasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan