Mohon tunggu...
Widi Kurniawan
Widi Kurniawan Mohon Tunggu... Pegawai

Pengguna angkutan umum yang baik dan benar.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Pembatasan Gawai pada Anak adalah Melawan Lingkungan

26 Mei 2020   09:10 Diperbarui: 26 Mei 2020   09:07 111 17 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pembatasan Gawai pada Anak adalah Melawan Lingkungan
Ilustrasi: Pexels.com/Andrea Piacquadio

"Ayah! Bunda! Aku boseeen! Mau main apa lagi?" kalimat ini akhir-akhir ini kerap meluncur dari mulut si bungsu.

Wajar sih, sebagai murid PAUD, sudah lama dia tidak pergi ke sekolah selama pandemi. Sementara kami sebagai orang tua juga tidak bisa full menemani bermain karena harus membagi waktu dengan pekerjaan dan berbagai hal lain.

Sedangkan kalimat andalannya tersebut sebenarnya adalah kode agar kami meminjamkan smartphone padanya. Tapi tentu tak semudah itu kami memberikan. Dalam keluarga kami ada aturan bahwa adik dan kakaknya yang sudah kelas 4 SD hanya boleh meminjam gawai berupa smartphone saat hari libur saja, yakni akhir pekan ditambah saat tanggal merah. Itupun cuma maksimal 1,5 sampai 2 jam per anak.

Malah bisa saja anak kami tidak bisa memegang smartphone dalam waktu lama, misalnya selama dua pekan atau satu bulan. Kalau itu yang terjadi disebabkan karena si anak telah melakukan kesalahan berat, misalnya merusakkan peralatan di rumah seperti remote TV atau pintu kamar mandi. Selain dilarang memakai gawai, TV pun tidak boleh nyala selama periode hukuman.

Terlalu keras? Sepertinya tidak jika pada akhirnya hukuman itu justru membuat anak kami malah lebih sering berkutat membaca buku-buku kesukaannya.

Bukan perkara mudah menerapkan aturan seperti itu. Persoalan terbesar adalah benturan dengan lingkungan sekitar, entah itu tetangga, teman sekolah hingga saat berkumpul dengan sanak saudara.

Pernah suatu ketika anak saya tiba-tiba masuk rumah sambil menahan tangisnya. Padahal sebelumnya ia ketawa-ketawa dengan anak-anak di lingkungan kompleks rumah kami.

"Huh, aku nggak diajak main karena nggak punya henpon..."

Memang seolah menjadi hal wajar ketika anak-anak usia balita di lingkungan kami sudah diberi keleluasaan memegang smartphone. Mungkin hanya untuk sekedar main game dan melihat video di YouTube, tetapi namanya juga anak-anak, ada kalanya mereka belum bisa membedakan tindakan yang tepat dan kurang tepat. Makanya ketika melihat anak lain yang tidak memiliki gawai dianggap sebagai keanehan dan malah ditinggalkan.

Kadang kasihan juga melihat anak sulung saya ketika dia berinteraksi dengan teman-teman di sekolahnya yang kerap menjadikan topik game online sebagai bahan obrolannya. Anak saya jelas hanya bengong karena tidak mengikuti topik tersebut.

Saat diberi waktu untuk memakai smartphone kami, paling banter ia hanya main game biasa saja, yang tidak diakses secara online, dan setelahnya beralih melihat video di YouTube mencari video favoritnya bertema lift, eskalator, jenis-jenis kereta dan sejenisnya. Itupun dengan waktu yang sudah dibatasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x