Widi Kurniawan
Widi Kurniawan Pegawai Kantoran

Blogger, senang menulis, jeprat-jepret, masak nasi goreng dan jalan-jalan ........ wdkrn.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Stadion Pakansari Cibinong Bersolek Demi Asian Games 2018

5 Agustus 2018   23:13 Diperbarui: 6 Agustus 2018   20:10 3541 6 5
Stadion Pakansari Cibinong Bersolek Demi Asian Games 2018
Stadion Pakansari dari arah gerbang parkir utama (foto by widikurniawan)

Sebuah keberuntungan bagi saya bila kini tinggal tak begitu jauh dari Stadion Pakansari, Cibinong, Kabupaten Bogor. Hanya butuh sekitar 10 menit naik motor, saya pun bisa menyambangi stadion yang sempat mendapatkan penghargaan sebagai Stadium of The Year 2016 versi situs StadiumDB.com ini. Yup, tentu ikut bangga dong dengan Stadion Pakansari yang melalui voting publik berhasil masuk ke dalam peringkat 14 stadion terbaik dunia dan unggul dari beberapa nama stadion beken di Eropa.

Maskot Asian Games 2018, Atung The Deer, siap menyambut di Stadion Pakansari Cibinong, Bogor (foto by widikurniawan)
Maskot Asian Games 2018, Atung The Deer, siap menyambut di Stadion Pakansari Cibinong, Bogor (foto by widikurniawan)
Atmosfer Asian Games 2018 pun sudah demikian terasa di sekitar Stadion Pakansari. Meskipun Jakarta dan Palembang disebut sebagai kota penyelenggara Asian Games 2018, tetapi nyatanya Provinsi Banten dan Jawa Barat turut serta menjadi tuan rumah. Khusus cabang paling populer, yakni sepak bola pria bahkan sepenuhnya akan diselenggarakan di venue yang berada di Jawa Barat seperti Stadion Patriot dan Stadion Wibawa Mukti di Bekasi, Stadion Si Jalak Harupat Bandung dan tentu saja Stadion Pakansari, Cibinong.

Reputasi dunia dan lokasi yang strategis hanya "selemparan batu" dari Jakarta, membuat Stadion Pakansari Cibinong sangat pas jika dipercaya menghelat pertandingan cabang sepakbola di pesta olah raga negara-negara Asia, yakni Asian Games 2018. Bahkan pertandingan semi final dan final kabarnya akan digelar di stadion ini. Siap-siap nonton dong.

Ini jalan yang akan anda lalui jika menuju Stadion Pakansari dari arah pintu tol Sentul (foto by widikurniawan)
Ini jalan yang akan anda lalui jika menuju Stadion Pakansari dari arah pintu tol Sentul (foto by widikurniawan)
Sangat mudah untuk mencapai stadion ini dari Jakarta. Bagi yang naik kendaraan roda empat, bisa mengambil akses dari tol Jagorawi dan keluar di pintu tol Sentul. Setelah itu tinggal lurus saja melewati perempatan Jalan Raya Bogor ke arah Pakansari yang hanya berjarak beberapa menit saja.

Bagi yang naik kendaraan umum bisa memiliih moda transportasi KRL Commuterline dan turun di Stasiun Bojonggede. Selanjutnya bisa naik angkot atau ojek ke Pakansari. Kurang lebih lima belas menit juga bisa sampai di tujuan. Tak perlu takut nyasar karena dijamin hampir semua warga Cibinong dan sekitarnya, serta para sopir kendaraan umum dan ojek sudah hapal di luar kepala posisi Stadion Pakansari.

Rambu petunjuk arah ke Stadion Pakansari di Jalan Tegar Beriman, Cibinong (foto by widikurniawan)
Rambu petunjuk arah ke Stadion Pakansari di Jalan Tegar Beriman, Cibinong (foto by widikurniawan)
Dengan akses transportasi yang begitu mudah, diperkirakan stadion ini akan terisi penuh terutama jika Timnas Indonesia berlaga. Tentu saja kita mesti doakan Timnas Indonesia bisa tembus minimal ke babak semi final supaya prediksi tentang serbuan penonton bakal terbukti.

Dukungan Warga untuk Asian Games 2018

Warga sekitar pun sudah terlihat antusiasmenya menanti laga Asian Games 2018. Ketika saya bertanya tentang kapan pertandingan sepakbola bakal digelar lagi di Pakansari, seorang pedagang di seputar stadion mampu menjelaskan dengan lancar.

"Ntar Asian Games Mas, pembukaan kan tanggal 18 Agustus, nah jadwalnya nanti lihat saja di internet," jelas pria pedagang minuman itu.

Pria tersebut memang kerap berdagang di seputar stadion, tetapi menjelang Asian Games 2018, Pemerintah Kabupaten Bogor telah melarang para pedagang kaki lima berjualan. 

Sosialisasi dan razia terhadap keberadaan pedagang yang menggelar dagangannya di bahu jalan berjalan dengan lancar. Padahal sejak dua tahun belakangan, seputaran Stadion Pakansari selalu ramai oleh pedagang kaki lima, terutama di malam hari dan pagi saat akhir pekan.

"Saya mah nggak apa-apa, jualan agak jauh di sini juga laku-laku saja. Yang penting jadi bersih kan tetap senang kita, namanya juga nyambut tamu-tamu dari luar negeri," ucap pedagang tersebut.

Karena dilarang jualan ala kaki lima, Ia terpaksa ikut berjualan di sebuah warung permanen milik saudaranya. Tentu saja kerelaan para PKL untuk mengalah demi Asian Games 2018 menjadi bukti bahwa menyatukan energi untuk Indonesia adalah hal terpenting. Mereka para pedagang dan warga sudah semakin dewasa dan paham tentang makna menjadi tuan rumah yang baik bagi tamu-tamu dari berbagai negara.

Toko, warung dan kafe di seputar stadion yang permanen dan berijin memang tetap bisa membuka lapaknya. Hal ini justru menjadi daya tarik tambahan bagi penonton yang hadir di Stadion Pakansari karena di area jalan dari arah SPBU Pemda yang berada di pertigaan Jalan Tegar Beriman hingga ke sepanjang Jalan Kolonel Edy Yoso Martadipura merupakan pusat kuliner yang berkembang pesat dengan makin menjamurnya rumah makan, kafe dan warung kuliner.

Nah, boleh juga usai nonton sepak bola langsung nongkrong minum kopi, atau kalau lapar bisa nyari makan dari mulai soto mie khas Bogor, sop ayam, bakso, nasi pecel, gudeg, ayam taliwang, masakan khas Sunda, mie kocok hingga steak. Komplit kan?

Kuliner lokal juga penting untuk mendukung ajang Asian Games 2018 loh. Karena ini adalah pesta besar, pesta yang tak hanya berada di dalam lapangan, tetapi menyangkut bersatunya energi dari seluruh warga, atlet, panitia dan juga pemerintah.

Area parkir Stadion Pakansari Cibinong (foto by widikurniawan)
Area parkir Stadion Pakansari Cibinong (foto by widikurniawan)
Pakansari Makin Canggih

Jika di luar stadion telah siap menyambut Asian Games 2018, lalu bagaimana dengan persiapan di area Stadion Pakansari? Demi tampil prima sebagai salah satu venue sepak bola yang tentu akan banyak mendapat sorotan, Stadion Pakansari yang musim lalu menjadi kandang tim PS TNI (sekarang PS TIRA) di Liga 1, musim ini rela "berpuasa" demi renovasi agar tampil cantik sebagai tuan rumah Asian Games 2018.

Menurut salah satu penjaga di pintu stadion, beberapa perbaikan yang dilakukan antara lain lapangan, penggantian kursi yang rusak, pencahayaan atau lampu, hingga renovasi  ruangan pendukung pertandingan di dalam stadion, termasuk toilet.

Dari sini penonton akan mulai diperiksa tiketnya (foto by widikurniawan)
Dari sini penonton akan mulai diperiksa tiketnya (foto by widikurniawan)
Saya yang penasaran dengan progres stadion ini sempat mengintip sejauh mana stadion ini bersolek menyambut perhelatan akbar di rumahnya. Paling terbaru, kini pintu masuk penonton terlihat sudah dipasang peralatan ticketing sistem elektronik, tinggal scan di pemindai tiket di tiap pintu maka penonton baru bisa masuk. Wow, dijamin akan meminimalisir tiket palsu yang beredar.

Alat pemindai tiket elektronik sudah terpasang (foto by widikurniawan)
Alat pemindai tiket elektronik sudah terpasang (foto by widikurniawan)
Penanda toilet pun terlihat sangat mencolok sehingga saat pertandingan di mana ribuan orang hadir, tidak akan susah untuk mencari lokasi toilet. Ya, semoga saja penonton pun bisa ikut menjaga fasilitas yang sudah demikian bagus disediakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2