Mohon tunggu...
Weni Setiawati
Weni Setiawati Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penulis Pemula

Ig @weni.setia || Menulislah untuk menginspirasi dan memberi manfaat kepada orang lain.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Pengalaman Saya Mendapat Vaksin AstraZeneca Dosis 1 dan 2

26 Agustus 2021   12:06 Diperbarui: 26 Agustus 2021   16:36 405 7 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pengalaman Saya Mendapat Vaksin AstraZeneca Dosis 1 dan 2
Ilustrasi gambar: Kartu Vaksinasi COVID-19, dokpri Weni Setiawati

Assalamu’alaikum, pembaca Kompasiana yang yang cantik, ganteng nan sholeh-sholehah, dimanapun berada dan apapun aktivitasnya. Semangat pagi, semoga selalu keadaan sehat, ya.

Semangat menyediakan waktu untuk membaca hingga tuntas. Kali ini saya ingin berbagi pengalaman ketika mendapat vaksin AstraZeneca untuk pencegahan Covid-19.

Saya yang berprofesi sebagai guru Madrasah di lingkup Kemenag Tuban Jawa Timur, kemarin siang sudah mendapatkan vaksin dosis 2. Yaitu, vaksin AstraZeneca. Vaksin yang jarak pemberiannya sekitar 8-12 minggu. Meski memiliki banyak perbedaan dengan vaksin Sinovac, bukan berarti ada yang lebih bagus? Semuanya bagus, dan kedua vaksin tersebut sudah terbukti menunjukkan efektivitas dalam melawan infeksi virus Corona COVID-19.

Alhamdulillah, ketika mendapatkan vaksin AstraZeneca dosis 1 dan 2, saya hanya merasakan sedikit nyeri di lokasi suntikan. Yang mana, sebagian teman lainnya waktu dosis 1 ada yang mengalami demam dan pusing. Hal ini mungkin dikarenakan imun tubuh yang berbeda setiap orang. Tapi itu tidak berangsur lama, paling sekitar 1-2 hari sudah membaik.

Ketika jadwal pemberian vaksin yang pertama, tubuh saya dalam kondisi tidak vit, lemas, dan berkeringat dingin. Hal ini disebabkan menstruasi hari pertama. Saya pun tetap berangkat ke puskesmas dengan diantar suami naik motor. Setelah dicek kesehatan dan konsultasi sama dokter, saya memutuskan untuk menunda jadwal pemberian vaksin.

Sebenarnya hasil cek dokter normal. Tapi yang lebih tahu keadaan kan saya sendiri, yang merasakan bagaimana keadaan tubuh saya saat itu. Nanti kalau memaksakan diri, setelah di vaksin tiba-tiba saya pingsan, bagaimana? Hal ini yang memutuskan saya untuk menunda satu hari, jadwal vaksin yang seharusnya tanggal 31 Mei 2021 menjadi 2 Juni 2021.

Dalam pemberian vaksin, pasti ada yang merasa takut, dredeg, dan lain sebagainya. Begitu juga dengan saya. Ketika vaksin dosis 1, saya juga merasakan hal tersebut. Tapi perasaan itu cuma muncul sekilas, karena saya merasa sudah siap untuk di vaksin. Dan ini merupakan salah satu bentuk ikhtiar.

Ilustrasi gambar: status pemberian imunisasi, dokpri Weni Setiawati
Ilustrasi gambar: status pemberian imunisasi, dokpri Weni Setiawati

Berbeda dengan pemberian vaksin dosis 2 kemarin siang. Yang mana, saya merasa kaget kalau kemarin jadwal dosis ke-2 untuk vaksin AstraZeneca. Bagaimana tidak kaget? La wong di kartu vaksin tertera, pemberian dosis 2 pada tanggal 2 September 2021. Sedangkan kemarin baru tanggal 25 Agustus, masih 1 minggu lagi.

Setelah mendapat pesan WhatsApp dari Bu Bidan tentang jadwal vaksin kemarin, saya pun minta diantarkan suami ke puskesmas. Sebelum berangkat, saya jemput si kecil yang lagi main di rumah temannya. Mau tak ajak, tapi dianya tidak mau. Akhirnya ngobrol sebentar sama Mbak Ulva, ibu dari temannya si kecil.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan