Mohon tunggu...
webe
webe Mohon Tunggu...

yesterday afternoon journalist, working for Radar Cirebon Online a writer, a reader, any views of my kompasiana are personal

Selanjutnya

Tutup

Politik

Kurdi, Cerita tentang Kemerdekaan

27 Desember 2015   16:44 Diperbarui: 30 Desember 2015   11:42 490 1 1 Mohon Tunggu...

 

Kita masih ingat sebuah rekaman video di media online yang memperlihatkan seorang diduga anggota ISIS tengah menangis saat ditangkap pejuang Kurdi di Irak, dan,  berita tentang pasukan perempuan Kurdi ditakui ISIS? Pertanyaan pertama dalam benak saya adalah siapa dan bagaimana asal usul bangsa Kurdi? Menurut wikipedia, mereka adalah sebuah kelompok etnis di Timur Tengah, yang sebagian besar menghuni di suatu daerah yang kemudian dikenal sebagai Kurdistan, meliputi bagian yang berdekatan dari Iran, Irak, Suriah, dan Turki. Banyak akademis dan sejarawan meneliti asal usul bangsa Kurdi. Ada beberapa pendapat mengenai asal-usul bangsa Kurdi. Pendapat pertama menyatakan bahwa bangsa Kurdi adalah orang-orang Indo-Eropa yang bermigrasi ke Timur Tengah. CJ Edmonds, bangsa Kurdi adalah “percampuran bangsa Iran sebelah barat yang tinggal di pegunungan Zagros sampai Taurus” dan merupakan komunitas yang "homogen‟. Ada pula yang menyebutkan, mereka adalah sekelompok orang Arya dari sekelompok orang Indo-Eropa dari keluarga Iran, yang mencakup Persia dan Afghanistan. Penulis buku best seller Armageddon, Wisnu Sasongko dalam bukunya Jejak Yakjuj dan Makjuj Dalam Inskripsi Yahudi, menyebutkan bahwa Kurdi adalah keturunan Yafet

Lalu, pasca Perang Dunia I, runtuhnya kekaisaran Utsmani, Suriah, Turki, Irak, dan Iran menjadi negara merdeka, bangsa Kurdi tersegregasi hingga kini menuntut kemerdekaan. Di sisi lain, pertama, perbedaan etnis antara suku Kurdi dan masyarakat Arab, Persia, dan Turki yang mendominasi kawasan Timur Tengah membuat bangsa Kurdi ingin mencapai kedaulatannya. Kedua,   bangsa Kurdi yang memiliki satu identitas sebagai bangsa Kurds menjadi alasan terkuat mengapa disparitas etnis di wilayah Kurdistan dapat berubah menjadi konflik yang melibatkan banyak aktor dan korban didalamnya. Lebih lanjut, keberadaan suku Kurdi yang menyebar di bagian Timur Laut Suriah, bagian Tenggara Turki, bagian Barat dan Barat Daya Iran, dan Utara Irak menjadi akar konflik di wilayah Kurdistan hingga kini. 

[caption caption="Periodisasi Sejarah Bangsa Kurdi"][/caption]

 

Sejatinya, harapan kedaulatan bangsa Kurdi dalam sejarahnya telah dijanjikan Presiden Amerika Serikat Woodrow Wilson melalui Perjanjian Sevres, tanggal 10 Agustus 1920, di Perancis. Dalam perjanjian itu, Kerajaan Utsmani hanya sebagai sebuah negara kecil di Asia Kecil utara dengan Istambul sebagai ibukotanya. Thrace Timur dan daerah sekitar Izmir diberikan kepada Yunani, sedangkan selat Bosphorus dan Dardanela diinternasionalisasikan. Republik Armenia merdeka didirikan di Anatolia Timur. Prancis mendirikan mandat di Syria dan Libanon dan memiliki pengaruh di Anatolia Timur. Inggris mendirikan mandat di Palestina, Syria selatan (Transjordan), dan Mesopotamia (Irak), termasuk propinsi Mosul. Italia memperoleh bagian Barat daya Asia Kecil sebagai ruang pengaruhnya. Kurdistan sebelah utara propinsi Mosul diserahkan kepada kerajaan Utsmani, tetapi memperoleh otonomi dan hak untuk memohon kemerdekaan kepada Liga Bangsa-Bangsa dalam setahun. Namun, tiga tahun kemudian, tepatnya 24 Juli, hingga dilaksanakannya Perjanjian Lausanne, masalah kemerdekaan atau otonomi bangsa Kurdi tidak disebutkan. Sejak saat itu, terbentuknya negara baru Turki di bawah pimpinan Mustafa Kemal Atta Turk yang meliputi sebagian besar wilayah Kurdistan telah memupus harapan itu. Konflik antara suku Kurdi dan Turki berkembang hingga paska kemerdekaan Irak tahun 1932, bangsa Kurdi semakin terisolasi dan terpecah-belah. Mereka yang mendiami daerah-daerah perbatasan ini selalu menjadi korban pertikaian antara Irak, Iran dan Turki. Oleh karena itulah, muncul kelompok-kelompok militan Kurdi yang kerap kali melancarkan aksi-aksi menuntut kemerdekaan yang seringkali dianggap sebagai aksi terorisme. Departemen Luar Negeri Amerika Serikat sejak tahun 1997, mengeluarkan daftar organisasi teroris internasional, Partai Pekerja Kurdi (PKK) masuk dalam daftar tersebut. 

Ada dugaan, situasi dalam negeri terkini Irak dan Suriah yang terpecah belah, upaya melepaskan diri dari Turki dan keluarnya dari Iran, bangsa Kurdi cukup memiliki peluang kemerdekaan. Tahun 1991, tidak banyak masyarakat tahu, bahwa bangsa Kurdi berkembang seperti saat ini. Apalagi, dibuktikan dengan peshmerga yang membangun diri sebagai kekuatan militer yang disegani. Dua kekuatan politik, Talabanis dan Barzanis memberikan angin segar, keduanya akan belajar hidup berdampingan. Tampak, The Kurdistan Regional Government (KRG) lebih memilih pendekatan diplomasi daripada aksi-aksi yang merugikan perjuangannya. Lembaga-lembaga pendidikan akan muncul, dan kearifan lokal budaya Kurdi akan berkembang pesat. 

Lahirnya bangsa Kurdi sebagai negara berdauat akan mengubah situasi kawasan, dan secara parsial 'mengancam' Suriah, Irak, Iran, dan Turki. Atau, justru malah sebaliknya Suriah, Irak, Iran, dan Turki mendukung segera kemerdekaan Kurdi. Bahkan, Negeri Yahudi pun cukup lama menjalin hubungan. 

Apapun persoalannya, bila Suriah, Irak, Iran, dan Turki memang sungguh mencari cara terbaik memecahkan kebekuan yang membatasi kehidupan bertetangga  terhadap Kurdi, serta menempatkan Kurdi sebagai subyek dan bukan obyek persengeketaan, tentu akan sadar bahwa melepaskan Kurdi memang keharusan yang wajar.

Kita tunggu

 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x