Mohon tunggu...
Hendra Wardhana
Hendra Wardhana Mohon Tunggu... soulmateKAHITNA

Anggrek Indonesia & KAHITNA | Kompasiana Award 2014 Kategori Berita | www.hendrawardhana.com | wardhana.hendra@yahoo.com | @_hendrawardhana

Selanjutnya

Tutup

Kisahuntukramadan Artikel Utama

Mendulang Berkah Ramadan dari "QR Code"

19 Mei 2019   18:52 Diperbarui: 19 Mei 2019   19:37 0 15 5 Mohon Tunggu...
Mendulang Berkah Ramadan dari "QR Code"
Kode respon cepat (QR Code) dari OVO terpampang di tempat Alif berjualan roti bakar di Jalan Kaliurang km 5,5 Yogyakarta, pada Minggu (19/5/2019) sore (dok. pri).

Ragam penjaja kuliner selama Ramadan mungkin tak banyak berubah dari tahun ke tahun. Makanan dan minuman favorit untuk berbuka puasa juga tak berganti. Namun, tren metode pembayarannya jelas sudah mulai berubah. 

Poster berukuran kecil yang memuat kode respon cepat (QR code) terpajang di sebuah outlet roti bakar di Jalan Kaliurang Km 5,5 Yogyakarta. Poster berlatar warna ungu dan hijau khas OVO tersebut menemani Alif yang belum ada sebulan berjualan.

Alif, pemuda lulusan SMK asal Karanganom, Klaten, Jawa Tengah ini merantau ke Yogyakarta. Di pinggir ruas jalan paling sibuk dan macet di Yogyakarta itu, ia berupaya mencari rezeki dan berkah Ramadan lewat roti bakar.

Di daftar menunya ada belasan varian yang ditawarkani. Tersedia roti dan pastry dengan aneka pilihan rasa dan isi. Mulai dari variasi coklat hingga selai rasa buah. Namun, pada Minggu (19/5/2019) sore tadi isian selain nanas yang saya inginkan sedang tidak tersedia. Saya kemudian mengganti pilihan dan memesan roti bakar coklat.

Dengan harga mulai dari Rp7000, pemuda berkacamata ini mengaku bisa menjual setidaknya 10 bungkus roti setiap hari selama Ramadan. Ia mulai berjualan dari pukul 16.00 sampai 21.00.

Alif menyiapkan roti bakar coklat pesanan saya pada Minggu (19/5/2019) sore (dok. pri).
Alif menyiapkan roti bakar coklat pesanan saya pada Minggu (19/5/2019) sore (dok. pri).
Kode respon cepat OVO menjadi senjata andalan Alif untuk menarik pembeli. Terbukti banyak pembeli yang memanfaatkan fasilitas kode respon cepat itu. "Rata-rata pakai OVO, mas. Banyakin sih kayanya mahasiswa", katanya.

Alif mengaku nyaman dengan metode pembayaran digital karena tak direpotkan menyiapkan uang kembalian. Ia bisa memantau transaksi hanya melalui smartphone dan sebuah alat kecil yang dibawanya. Smartphone dan alat itu akan mengirimkan pemberitahuan setiap kali ada transaksi masuk. 

Memperhatikan lingkungan Jalan Kaliurang yang cukup dekat dengan kampus UGM dengan banyak populasi generasi milenial dan mahasiswa, pilihan Alif untuk menerima pembayaran digital melalui kode respon cepat memang tidak salah. Apalagi sedang ada program tawaran cashback hingga 30% dari OVO. Program itu membantunya menjual lebih banyak roti bakar.

Stiker
Stiker
Fenomena yang hampir sama dijumpai pula di sebuah outlet penjual minuman teh dan kopi di sebelah barat GOR Klebengan, tak jauh dari kampus UGM dan UNY. Pada kaca bagian depan, outlet ini menempelkan stiker "QR Code" dari Go-Pay lengkap dengan pemberitahuan "Cashback 30%". Untuk lebih menarik perhatian, sebuah spanduk besar bertuliskan "Bayar Ini Itu, Gopay-in Aja", dipasang di salah satu dinding outlet.

"Itu diberi sama (agen) Go-Pay", kata salah satu karyawan pada Sabtu (18/5/2019) sore kemarin. Ia juga mengatakan bahwa selama puasa pembeli justru sedikit meningkat. Biasanya pembeli ramai pada pukul 16.00-20.00.

Terbukti memang pembeli silih berganti berdatangan pada Sabtu sore itu. Saya bahkan harus antre lebih dulu dan menyebutkan nama untuk dicatat urutannya.

Satu per satu pesanan selesai dibuat. Seorang pembeli di depan saya membayar tanpa mengeluarkan uang tunai. "Saya pakai Go-Pay aja ya, mas". Sedetik setelah mengucapkannya, ia langsung mengarahkan kamera smartphone miliknya ke stiker kode respon cepat yang menempel di bagian muka outlet. Transaksi pun beres seketika.

Seorang pembeli memindah
Seorang pembeli memindah
Untuk membayar minuman teh atau kopi, pembeli memang hanya perlu memindai stiker kode respon cepat dan cashback akan langsung masuk ke saldo Go-Pay. Saya pun membuktikannya saat membayar segelas es kopi susu.

Keuntungan dan kemudahan pembayaran secara digital dengan memindai "QR code" juga dirasakan oleh Wawan yang berjualan es kelapa di Jalan Gayamsari, utara kampus UGM. Di bagian depan warung soto dan ayam goreng miliknya  yang libur selama puasa, buah kelapa terlihat menumpuk.

Menjual es kelapa sebenarnya sudah dilakukannya sejak lama. Namun, dalam beberapa bulan terakhir ia sering libur menjual es kelapa karena fokus mengelola warung soto dan ayam goreng bersama istrinya.

Kini, selama puasa ia kembali berjualan es kelapa setiap hari. Pembelinya pun cukup ramai. Menjelang buka puasa banyak para pengendara sepeda motor berhenti untuk mengantre mendapatkan es kelapa yang segar darinya.

Wawan, penjual es kelapa meraup berkah selama puasa Ramadan (dok. pri).
Wawan, penjual es kelapa meraup berkah selama puasa Ramadan (dok. pri).
Wawan melayani pembayaran secara nontunai lewat fasilitas "QR Code" dari Ottopay. Meski Ottopay tidak sebesar dan sepopuler Go-Pay atau OVO, menurut Wawan tetap ada pengguna Ottopay yang bertransaksi di tempatnya. Kode respon cepat itu juga sudah lama ia gunakan, termasuk untuk berjualan ayam goreng di hari-hari di luar bulan Ramadan. 

Stiket
Stiket
Sama seperti Alif yang nyaman dengan "QR code". Wawan juga terbantu dengan fitur pembayaran nontunai tersebut. "Ini uangnya langsung masuk ke rekening bank saya", katanya pada suatu sore. Selain itu, ia akan mendapat informasi transaksi yang dikirim melalui sms.

***

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2