Hendra Wardhana
Hendra Wardhana soulmateKAHITNA

Anggrek Indonesia & KAHITNA | Kompasiana Award 2014 Kategori Berita| wardhana.hendra@yahoo.com | wardhanahendra.blogspot.com | @_hendrawardhana

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Artikel Utama

Warisan Karya Tak Ternilai di Museum Musik Indonesia

9 Maret 2017   09:24 Diperbarui: 9 Maret 2017   11:35 4412 7 5
Warisan Karya Tak Ternilai di Museum Musik Indonesia
Museum Musik Indonesia (dok. pribadi).

Hari ini, 9 Maret, kembali diperingati sebagai Hari Musik Nasional. Peringatan ini adalah wujud pengakuan diri bangsa Indonesia bahwa musik merupakan bagian dari kebanggaan nasional. Melalui peringatan Hari Musik Nasional, insan musik dapat semakin termotivasi untuk berprestasi. Masyarakat pun diharapkan senantiasa mendukung perkembangan musik di tanah air. Peran dan kedudukan musik sangat strategis dalam industri kreatif yang  sedang gencar dibangun oleh pemerintah saat ini. Tanggal 9 Maret juga merupakan kelahiran pencipta lagu Indonesia Raya WR Supratman.

Kebiasaan bersenandung, menulis syair, dan memainkan tabuhan tradisional menunjukkan bahwa masyarakat Indonesia sangat akrab dengan kegiatan bermusik sejak dulu. Tak hanya musik tradisional atau etnis, berbagai genre mulai dari dangdut, pop, rock, jazz, blues, campur sari dan lain sebagainya mendapatkan ruang di Indonesia. 

Sejarah mencatat, banyak musisi dan karya hebat lahir dalam setiap zaman dan periode perkembangan musik di Indonesia. Industri musik di tanah air seolah tak pernah kehabisan bakat. Sejumlah legenda pun musik masih setia berkarya. Para penikmat musik seolah terus  berpesta dengan karya-karya yang terus bermunculan.

Gedung Kesenian Gajayana di Kota Malang. Museum Musik Indonesia menempati lantai 2 gedung ini (dok. pribadi).
Gedung Kesenian Gajayana di Kota Malang. Museum Musik Indonesia menempati lantai 2 gedung ini (dok. pribadi).
Rak dan lemari etalase koleksi Museum Musik Indonesia (dok. pri).
Rak dan lemari etalase koleksi Museum Musik Indonesia (dok. pri).
Majalah-majalah lawas yang berhubungan dengan musik dan seni di Museum Musik Indonesia (dok. pri).
Majalah-majalah lawas yang berhubungan dengan musik dan seni di Museum Musik Indonesia (dok. pri).
Di Malang, Jawa Timur, ada sebuah tempat menarik yang bisa menjadi rujukan untuk menyimak sejarah, perkembangan, dan ragam musik yang menemukan panggungnya di Indonesia. Tempat itu bernama Museum Musik Indonesia (MMI) yang menempati lantai 2 Gedung Kesenian Gajayana di Jalan Nusakambangan No. 19, Kota Malang.

Memasuki ruangannya, pengunjung akan langsung dihadapkan dengan etalase koleksi piringan hitam di samping pintu. Saat pandangan menyapu seisi ruangan, terlihat lebih banyak lagi koleksi yang terpajang rapi di sejumlah rak dan lemari. Pada salah satu dinding terpampang potret besar Chrisye.

Museum ini merupakan satu-satunya museum musik di tanah air. Meski baru diresmikan oleh Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) RI pada 19 November 2016, sejarah MMI sebenarnya sudah dimulai sejak lama. Cikal bakalnya adalah Komunitas Pecinta Katjoetangan (Kayutangan) yang eksis sejak 1970-an. Komunitas ini berisikan para pecinta musik yang yang menghibahkan diri, tenaga, waktu, dan hartanya untuk merawat warisan musik yang ada. Kayu tangan sendiri dikenal sebagai daerah tempat berkumpulnya para pegiat seni di Malang tempo dulu. 

Seiring waktu, bendera Komunitas Pecinta Katjoetangan menjelma menjadi Galeri Malang Bernyanyi pada 2009. Galeri Malang Bernyanyi kemudian bertransformasi menjadi Museum Musik Indonesia pada 2015. Setelah didaftarkan ke Kementerian Hukum dan HAM, MMI pun resmi berdiri. Pemerintah Kota Malang memberi dukungan dengan mengizinkan pengelola museum untuk menggunakan Gedung Kesenian Gajayana sebagai tempat Museum Musik Indonesia.

Beberapa koleksi piringan hitam musisi lawas dari berbagai daerah di Indonesia (dok. pri).
Beberapa koleksi piringan hitam musisi lawas dari berbagai daerah di Indonesia (dok. pri).
Museum Musik Indonesia menyimpan koleksi musik piringan hitam dari banyak negara (dok. pribadi).
Museum Musik Indonesia menyimpan koleksi musik piringan hitam dari banyak negara (dok. pribadi).
Ada lebih dari 17 ribu koleksi yang tersimpan di Museum Musik Indonesia. Sebagian besar berupa piringan hitam, kaset, CD, VCD, dan dokumentasi lainnya. Genrenya pun beragam mulai dari pop, rock, jazz, latin, lagu-lagu daerah, dan lain sebagainya.  Saat menyisir satu demi satu rak dan lemari koleksi, dijumpai beberapa nama penyanyi, grup vokal dan grup band saya yang masih eksis atau setidaknya lagu-lagu mereka masih diperdengarkan hingga kini.

Beberapa koleksi tergolong cukup langka dan sangat bernilai. Seperti kaset dari tahun 1950-an dan piringan hitam dari tahun 1924. Semua koleksi lawas yang ada masih dalam kondisi baik dan bisa diperdengarkan.

Sebagian besar koleksi di Museum Musik Indonesia didapatkan dari sumbangan para pecinta musik dan kolektor, baik dari Malang maupun luar Malang. Sebanyak 60-70%  koleksi merupakan karya musisi Indonesia. Sisanya adalah musisi luar negeri, mulai dari Eropa hingga Amerika Latin. Jika didata barangkali koleksi tersebut berasal dari sekitar 100 negara.

Kaset dari penyanyi lawas maupun yang masih eksis hingga kini ada di Museum Musik Indonesia (dok. pri).
Kaset dari penyanyi lawas maupun yang masih eksis hingga kini ada di Museum Musik Indonesia (dok. pri).
Salah satu kaset album karya Yovie Widianto (dok. pri).
Salah satu kaset album karya Yovie Widianto (dok. pri).
Selain koleksi yang sedang dipajang, Museum Musik Indonesia juga masih menyimpan ribuan koleksi lainnya yang menunggu giliran ruang untuk dipamerkan (dok. pri).
Selain koleksi yang sedang dipajang, Museum Musik Indonesia juga masih menyimpan ribuan koleksi lainnya yang menunggu giliran ruang untuk dipamerkan (dok. pri).
Selain material fisik berupa kaset, piringan hitam, dan CD, Museum Musik Indonesia juga memiliki koleksi dokumen berupa foto, buku, dan majalah lawas terkait musik, seni, dan hiburan. Di salah satu sudut ruangannya terpajang banyak judul majalah seperti Aktuil, Variasi, Varia, Indah, dan Film. Sementara di ruangan lainnya tersimpan kostum yang pernah dikenakan personel grup legendaris Dara Puspita. Museum ini juga menampilkan  profil musisi serta era perkembangan musik di Indonesia dalam bentuk poster dan panel sejarah yang tertempel di dinding.

Begitu banyak koleksi yang dimiliki Museum Musik Indonesia, tapi tidak semuanya bisa dipajang bersamaan karena ruangan yang tersedia tidak terlalu luas. Ribuan koleksi yang menunggu giliran dipajang disimpan di beberapa ruangan dan diletakkan di kardus-kardus berukuran besar. Koleksi-koleksi tersebut akan melalui tahap pemeriksaan, pemilahan dan inventarisasi terlebih dahulu sebelum dipamerkan.

Kostum khas yang pernah dikenakan grup legendaris Dara Puspita tersimpan di Museum Musik Indonesia (dok. pri).
Kostum khas yang pernah dikenakan grup legendaris Dara Puspita tersimpan di Museum Musik Indonesia (dok. pri).
Museum ini membuka pintu lebar-lebar kepada siapapun yang ingin mengenal sejarah dan mempelajari perjalanan musik di tanah air. Pintu museum terbuka setiap hari dan tidak ada tiket masuk.

Mereka yang selama ini berkunjung ke Museum Musik Indonesia bukan hanya dari kalangan pecinta musik dan seni, tapi juga mahasiswa, peneliti, hingga artis kenamaan. Menurut salah seorang pengelola, pentolan grup legendaris Godbless Ian Antono sering datang sekaligus menjadi pembina museum ini. Nama-nama beken lain seperti Bens Leo, Yockie Suryoprayogo, dan Anang Hermansyah juga akrab dengan Museum Musik Indonesia.

Tak sekadar menjadi tempat penyimpanan dan etalase koleksi musik lawas, Museum Musik Indonesia juga berusaha berperan dalam edukasi dan pelestarian warisan musik Indonesia. Salah satunya melalui kerja sama dengan Lokananta di Surakarta. 

Warisan karya musik tak ternilai yang dimiliki Indonesia (dok. pri).
Warisan karya musik tak ternilai yang dimiliki Indonesia (dok. pri).
Berkunjung ke Museum Musik Indonesia adalah pengalaman yang berharga. Bangsa ini boleh merasa beruntung dan bersyukur karena sepenggal jejak musik Indonesia beserta warisan-warisan karyanya yang tak ternilai itu masih terjaga sehingga bisa disimak untuk generasi-generasi yang akan datang.