Mohon tunggu...
Wahyu Iskandar
Wahyu Iskandar Mohon Tunggu... Dosen - Researcher

Laa Roiba Fiih

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan

BRUTALITAS PARA KAPITAL AKADEMIK

1 Desember 2022   17:13 Diperbarui: 1 Desember 2022   17:18 104
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Kapital sedang mengamuk akhir-akhir ini. Publikasi terbaru dari buku terlaris Internasional Thomas Piketty dan kritik populis Senator Elizabeth Warren tentang konsentrasi kekayaan pendidikan memaksa kita untuk berpikir lagi tentang perputaran modal di dalam universitas dan masyarakat pada umumnya. Semua masih terdapat kerusakan membentuk organisasi akademik, kehidupan kerja, dan lanskap penelitian.

Sekilas membaca sejarah istilah "kapitalisme akademik" dahulu untuk memperluas wawasan Max Weber dari asal-usulnya di sistem universitas Jerman pada awal 1900-an hingga keadaan teknik akademik dan sains yang muncul di Amerika Serikat kontemporer. Keterasingan para ilmuwan, ketidakpuasan dengan penelitian, dan kondisi pekerjaan yang terkikis menjadi perhatian utama, disertai dengan diskusi tentang nilai-nilai dalam ketegangan dan perubahan budaya universitas saat itu.

  Gambar. Ilustrasi kapital akademik (Sumber: Revolusioner.org)

Akumulasi modal di dalam universitas, penting bagi saintis menggugat segala hal yang disebutkan oleh Weber yakni “kebijakan manusia, sangat serakah”. Modal membangun dan melengkapi lab, mendukung penelitian dan peneliti “terkadang langsung dengan dana pribadi atau perusahaan”. Pemberian  “hadiah” dari kebijakan tertentu diselundupkan dari tuntutan dan keinginan ke dalam program pendidikan dan penelitian, dan memperkaya wakaf universitas.

Sebagai syarat pekerjaan akademik “Jurnal misalnya”, semisal insinyur dan ilmuwan harus mempertaruhkan paket start-up mereka (atau modal awal) ke dalam jumlah yang lebih besar dari modal penelitian dan dana operasional, biasanya diperoleh dari pemerintah federal, kemudian setelah menyelesaikan pekerjaan mereka harus membayar untuk menerbitkannya. Bahkan membayar sekali lagi (melalui langganan atau beban biaya tidak langsung pada hibah penelitian) untuk membaca publikasi orang lain.

logo-2-jpg-63887ce908a8b51356580532.jpg
logo-2-jpg-63887ce908a8b51356580532.jpg
  Gambar. Ilustrasi brutalitas pendidikan (Sumber: Transisi.org)

Revolusi akademik yang tenang ini adalah topik mendesak untuk saya tulis, mengingat nilai-nilai manusia saat ini tidak bernilai. Tulisan ini kami dorong untuk martabat keilmuan dan kontemporer. Pekerjaan empiris yang cermat ini diperlukan untuk menggambarkan mekanisme dan pengaruhnya terhadap prioritas dan hasil penelitian, pada pendidikan dan keterampilan. Jangan ada lagi simpang-siur miskonsepsi pendidikan tinggi dalam memperhatikan legalitas lembaga. Kami meminta agar pekerjaan empiris memperhatikan nilai-nilai manusia dalam domain seperti kesejahteraan, pengembangan kemampuan, keberlanjutan, ketidaksetaraan global, dan keberlanjutan. Analisis tersebut akan mengarah pada tindakan yang wajib direkomendasikan jika manusia pimpinan tidak mau di katakan  “Brutalitas akademik.”  

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun