Mohon tunggu...
Vanya RiskiFahrecha
Vanya RiskiFahrecha Mohon Tunggu... Mahasiswa - like matcha and you

Mahasiswa Ilmu Komunikasi UIN Sunan Kalijaga 21107030100

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Tekno

Meningkatkan Pengunaan Antibiotik untuk Mengalahkan "Pandemi Senyap"

16 Juni 2022   20:19 Diperbarui: 16 Juni 2022   20:25 45 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
sumber: klikdokter.com

Antibiotik didefinisikan sebagai zat yang dihasilkan oleh mikroorganisme yang menghambat pertumbuhan mikroorganisme lain. Munculnya antibiotik sintetik telah mengubah definisi zat yang dihasilkan oleh mikroorganisme yang diproduksi secara keseluruhan atau sebagian oleh sintesis kimia dalam konsentrasi yang setidaknya dapat diukur untuk menghambat pertumbuhan mikroorganisme lain.

Berdasarkan penelitian, kualitas penggunaan antibiotik di berbagai bagian rumah sakit bervariasi dari 30% hingga 80%, yang tidak berdasarkan petunjuk. Resep antibiotik yang tidak memadai telah menyebabkan infeksi bakteri resisten, yang menyebabkan peningkatan morbiditas dan mortalitas.

WHO telah mengeluarkan pernyataan tentang pentingnya mengevaluasi faktor-faktor yang terkait dengan masalah antibiotik, termasuk strategi untuk mengendalikan frekuensi resistensi.

Resistensi sel mikroba merupakan sifat yang tidak dipengaruhi oleh umur panjang sel mikroba akibat pemberian antibiotik. Fungsi ini adalah mekanisme bertahan hidup alami

Setelah puluhan tahun terpapar antibiotik yang tidak sengaja, WHO menyatakan bahwa superbug sekarang tersebar luas dan mewakili "krisis global yang mengancam kesehatan abad ini." Menurut Marco Verch, (CC BY 2.0).

Akses yang lebih baik ke antibiotik dan obat antivirus dapat memperlambat penyebaran resistensi obat di Selatan global, menurut sebuah studi baru yang dirilis pada Kamis, 9 Juni.

Setelah puluhan tahun terpapar antibiotik secara tidak sengaja, superbug sekarang tersebar luas dan mewakili "krisis global yang mengancam kemajuan kesehatan selama satu abad," menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Sebuah dokumen dari New Access to Medicine Foundation mengatakan resistensi antimikroba tumbuh lebih cepat dari yang diperkirakan. Organisasi riset nirlaba itu mengatakan akses yang baik ke antibiotik dan antijamur di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah "sangat mendesak."

"Gagasan bahwa akses yang lebih besar ke antibiotik membantu melawan resistensi antimikroba tampaknya kontroversial," kata Jayashri K, kepala eksekutif yayasan. Ayer mengatakan kepada SciDev.Net. "Namun, kurangnya obat-obatan esensial di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah tidak memberi pasien pengobatan atau alternatif yang kurang efektif, memungkinkan mereka mengembangkan resistensi terhadap bakteri dan jamur."

Resep obat antibiotik telah menurun selama beberapa tahun belakangan. Bahkan, antara 2019-2020, resep antibiotik berkurang "signifikan" khususnya bagi anak-anak di bawah sembilan tahun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan