Mohon tunggu...
Vanesha Hershinta Amin
Vanesha Hershinta Amin Mohon Tunggu... Mahasiswa Penerima Beasiswa Prestasi 100% STP Trisakti

STP Trisakti

Selanjutnya

Tutup

Transportasi

Bos Tesla Bukan Lagi Orang Terkaya di Dunia, Ini Alasannya

26 Februari 2021   14:08 Diperbarui: 26 Februari 2021   14:20 57 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bos Tesla Bukan Lagi Orang Terkaya di Dunia, Ini Alasannya
www.cnn.com

Elon Musk kehilangan gelarnya sebagai orang terkaya di dunia setelah saham pembuat mobil listrik itu merosot baru-baru ini, pendorong utama kekayaannya. Saham Tesla jatuh lebih dari 20% sejak mencapai angka tertinggi lebih dari $880 pada awal Januari.

Mereka mengalami penurunan yang sangat tajam karena terkait dengan investasi berisiko $1.5 miliar terhadap perusahaan Bitcoin. Penurunan itu mengembalikan bos Amazon Jeff Bezos ke posisi teratas di daftar orang terkaya di dunia.

Risiko dikaitkan dengan Bitcoin yang terkenal mudah berubah dan mendorong beberapa investor Tesla untuk menjual saham mereka, bahkan jika perusahaan tersebut tidak dirugikan oleh penurunan tersebut.

Oleh Musk dan Tesla yang secara agresif merangkul Bitcoin, investor mulai mengikat Bitcoin dan Tesla. Aksi jual saham selama 48 jam baru-baru ini dalam Bitcoin dan peningkatan volatilitas telah mendorong beberapa investor keluar dari daftar nama dalam waktu dekat.

Nilai Bitcoin melonjak hampir 50lam beberapa minggu setelah Tesla mengungkapkan telah membeli $1.5 miliar dari mata uang tersebut dan berencana untuk menerimanya sebagai pembayaran. Akan tetapi, sejak naik di atas $57.000 pada hari Minggu, cryptocurrency telah turun hampir 20%. Itu diperdagangkan kurang dari $48.000 pada hari Selasa dan masih lebih tinggi daripada ketika Tesla mengungkapkan taruhannya.

Bitcoin terus mencapai level tertinggi baru setelah dukungan Tesla. Sama seperti Musk yang dikreditkan dengan membantu mendorong kebangkitan Bitcoin, dia mungkin juga menyalahkan dirinya sendiri atas beberapa penurunan Bitcoin baru-baru ini.

Dalam pertukaran di Twitter selama akhir pekan, Musk menulis bahwa harga Bitcoin tampak tinggi. Hal yang juga mendorong cryptocurrency lebih rendah adalah komentar dari Menteri Keuangan AS, Janet Yellen, yang menyuarakan peringatan tentang Bitcoin pada hari Senin. Dia menyebutnya sebagai cara yang sangat tidak efisien dalam melakukan transaksi.

Komentar tersebut mengikuti lonjakan minat terhadap Bitcoin baru-baru ini, setelah perusahaan besar AS seperti Mastercard dan Bank of NY Mellon mengikuti jejak Tesla dalam mengumumkan rencana untuk memasukkan mata uang digital ke dalam operasi mereka.

Perhatian Elon Musk terhadap Bitcoin datang saat Tesla menghadapi tantangan lain. Perusahaan itu baru-baru ini menghentikan sebagian besar penjualan model SUV Model Y dengan harga terendah, dengan Musk mengutip keinginan untuk meningkatkan jangkauan mobil.

Awal bulan ini, regulator China memanggil perusahaan tersebut atas masalah keamanan dan kualitas, setelah laporan kebakaran baterai dan akselerasi yang tidak normal. Lima regulator China baru-baru ini memanggil Tesla karena masalah kualitas dan keamanan.

China adalah sumber penjualan terbesar Tesla setelah Amerika Serikat. Produsen mobil pesaing seperti General Motors dan Volkswagen juga meningkatkan fokus mereka pada kendaraan listrik dalam beberapa bulan terakhir. Perjuangan mengikuti kenaikan mengejutkan dalam saham Tesla pada tahun 2020, ketika harga melonjak dari kurang dari $90 menjadi lebih dari $700.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN