Mohon tunggu...
Valerie A Gunawan
Valerie A Gunawan Mohon Tunggu... Always Grateful

Pelajar SMA Dian Harapan Cikarang

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Kekayaan Penimbul Kemiskinan

21 November 2019   20:31 Diperbarui: 21 November 2019   20:35 91 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kekayaan Penimbul Kemiskinan
Foto keempat teman saya yang saling merangkul perbedaan.

Negara Indonesia, negara yang begitu kaya dengan keindahan alam dan budayanya. Dapat kita lihat dari Sabang hingga Merauke berbagai macam budaya, kepercayaan dan suku yang memiliki keunikannya masing-masing. Dalam setiap perbedaan yang dimiliki oleh Indonesia terdapat kekayaan tak ternilai yang jarang disadari oleh banyak masyarakat.

Perbedaan yang hadir dalam masyarakat seringkali memiliki daya terima yang tidak baik. Padahal walaupun berbeda-beda, pada dasarnya semua manusia setara, tidak ada yang lebih tinggi atau lebih rendah. Tapi seringkali hal ini diabaikan dan masih banyak sekali orang-orang yang menindas atau membeda-bedakan orang yang berbeda dengan dirinya. 

Perbedaan yang terdapat di Indonesia pada realitanya sangat menguntungkan. Misalnya, jika semua orang memiliki profesi sebagai seorang pengusaha atau CEO tidak ada pemasok bahan baku, tidak ada distributor barang, tidak ada pekerja kantoran, semuanya berprofesi sebagai seorang pengusaha atau CEO, maka roda perekonomian akan rusak bukan? 

Lalu, Jika semua orang memiliki gender yang sama, sebut saja semua manusia diciptakan sebagai laki-laki, maka populasi manusia bisa punah bukan?  Perbedaan yang terdapat di Indonesia bahkan seluruh dunia pada dasarnya saling melengkapi satu dan yang lainnya juga memberi warna dalam kehidupan manusia.

Perbedaan sebenarnya sangat dijunjung tinggi dahulu kala, semangat persatuan nasional yang membuat Indonesia merdeka tidak hanya dilakukan oleh satu golongan bukan? 

Tetapi, oleh seluruh masyarkat Indonesia mulai dari Sabang hingga Merauke, tidak peduli mereka tua ataupun muda, mereka laki-laki atau perempuan, apa agama, suku atau ras mereka. 

Hingga akhirnya saat mereka dapat bersatu dan menghargai perbedaan-perbedaan tersebut, terwujudlah sebuah Indonesia yang merdeka. Dalam isi Sumpah Pemuda yang dicetuskan pada 28 Oktober 1928 juga memuat penghargaan dan toleransi antar suku, bahasa dan agama. Tapi entah mengapa toleransi terhadap perbedaan semakin hari semakin luntur dan jarang dirasakan lagi.

Kekayaan yang tidak disadari oleh beribu-ribu bahkan berjuta-juta masyarakat pada masa ini lama-lama dapat menimbulkan kemiskinan. Bukan kemiskinan secara ekonomi tetapi secara perasaan dan perilaku. 

Karena tidak dapat menghargai dan merendahkan sesamaya manusia menjadi miskin dalam hatinya. Dengan tidak menghargai perbedaan kita berarti mengusik persatuan Indonesia yang menunjukkan bahwa sebenarnya kita tidak menunjukkan kepedulian dan rasa penghargaan kepada pahlawan-pahlawan nasional yang sudah berjuang untuk persatuan bangsa kita! 

Bahkan kemiskinan yang timbul dan bertumbuh dalam hati manusia nantinya dapat menimbulkan perpecahan perpecahan yang tentunya tidak kita inginkan. Saat ini, perpecahan dan konflik tersebut sudah makin terasa dengan adanya peristiwa peristiwa buruk yang muncul di halaman depan media massa. Maka dari itu, diperlukan pencegahan pencegahan agar perpecahan ini tidak semakin besar. 

Masyarakat perlu disadarkan akan kekayaan yang tertera di depan wajah mereka dengan menyatakan bahwa perbedaan-perbedaan yang kita dapati tidak digolongkan secara vertikal atau bertingkat tetapi secara horizontal, sejajar dan setara!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x