Mohon tunggu...
Tovanno Valentino
Tovanno Valentino Mohon Tunggu...

Hanya Seorang Pemimpi

Selanjutnya

Tutup

Digital Pilihan

Adakalanya Berita Hoaks Baik untuk Rakyat

12 Januari 2019   02:23 Diperbarui: 12 Januari 2019   11:42 0 2 2 Mohon Tunggu...
Adakalanya Berita Hoaks Baik untuk Rakyat
Ilustrasi HOAX (bobo.id)

Kita akan bertemu atau tidak dalam sudut pandang yang sama, tapi di era demokrasi saya rasa hal tersebut wajar. Kita boleh bersikap  dan berbicara untuk mengeluarkan pendapat. Jadi sebelum membacanya, kita boleh sepakat untuk tidak bersepakat atau memang tidak bersepakat...bebas!

Sekalipun pertauran-perundangan jo hukum yang sejalan dengan pelanggaran hukum terhadap berita-berita palsu, dilarang dan dapat ditindak oleh aparat hukum (kepolisian khususnya), baik terkait delik biasa maupun aduan dengan syarat yang cukup utuk diproses lebih lanjut.

Dalam Media Sosial, atau dalam pengertian luas Internet. Sebuah konten bukan saja isi dari sebuah tulisan dan gambar  tapi tulisan dari para komentator yang ikut memicu dan menyebar berita yang yang diduga hoax dan meresahkan dapat juga dijerat sesuai hukum yang berlaku.

Menurut Kemenkominfo terdapat Ada 800.000 Situs Penyebar Hoax di Indonesia, namun disisi lain diberitakan Ada 800.000 konten bukan situs. Tentu anda dapat membedakannya. Pertanyaannya jika semua ditindak melalui penyelidikan, penyidakan hingga proses hukum berikutnya, sekalipun telah diblokir para penyebar HOAX tetap harus ditindak jika terbukti salah dengan bukti yang cukup. Dan bila dikalkulasi dengan estimasi konten media sosial yang bermuatan Hoax serta para penyebar dan komentator. Saya tidak tahu, berapa dana yang dikeluarkan POLRI untuk menindak kasus hoax sekalipun hanya delik Biasa.

Kisah berita palsu memangg cepat akan menjadi masalah palsu, meme berita palsu, dengan frasa asli yang sama sekali tidak memiliki arti.

Tapi untuk besok? Berita palsu akan menjadi titik referensi sejarah bagi masyarakat yang membutuhkan percakapan penting tentang jurnalisme, fakta, media sosial, dan analisis kritis.

Anggap saja terdapat 800.000 Situs Penyebar Hoax di Indonesia, sepertinya saya akan didebat untuk mengatakan bahwa berita palsu pada akhirnya akan menjadi hal yang baik bagi masyarakat dalam menghadapi dampak kehidupan nyata dapat mempengaruhi sesuai skalanya namun terlalu dini disimpulkan dapat menghancurkan dan merusak sendi-sendi kehidupan bangsa dan bernegara, yang tercermin dalam kehiduan masyarakat sehari-hari.

Jika kita akan beralih dari masalah ini, kita harus menyadari bahwa internet membawa kita pada pemahamanan bahwa dipenuhi dengan fiksi dalam pakaian non-fiksi.

Kesimpulan Jurnalisme
Yang paling jelas dari keduanya adalah bahwa masyarakat sekarang terpesona oleh perdebatan sengit tentang bagaimana sebenarnya jutaan orang dapat ditipu oleh kisah yang jelas-jelas salah. Ini, pada gilirannya, telah memaksa sejumlah organisasi berita untuk berinvestasi dalam pengecekan fakta dan menempatkannya sebagai pusat dan peliputannya.

Tuduhan untuk memeriksa ulang, menyisir sekali lagi, telah menghidupkan kembali jurnalisme. Dengan semua masalah pembiayaan yang dihadapi industri, model pemeriksaan fakta yang baru memberikan solusi potensial.

Wartawan takut dipanggil untuk ketidakakuratan karena takut label berita palsu dan ejekan di Twitter pembicaraan berita "yang dapat di duga  palsu" tidak sama dengan berita yang tidak akurat. Salah satunya adalah kesalahan, yang lain dan hal ini berbahaya). Yang berarti pekerjaan yang berkualitas akan lebih baik untuk membangun kembali kepercayaan publik yang perlahan-lahan berkurang selama bertahun-tahun

Facebook dan Google memiliki peran yang jelas
Terlepas dari protes awalnya, Facebook sekarang menerima perannya sebagai organisasi media yang sangat kuat. Itu tidak membuat berita, tetapi melayani sampai 1,86 miliar dari kita setiap hari, beberapa kali sehari. Hal yang sama berlaku untuk Google.

Itu posisi yang sangat kuat untuk berada, dan saat hal itu datang .... yah, Anda tahu. Jadi berita palsu membuat perusahaan media terbesar di dunia menentukan perannya dalam kehidupan kita, tetapi juga melakukan sesuatu tentang kualitas konten yang dilayaninya bagi kita.

Jika berita palsu tidak terjadi, Facebook akan terus menyajikan omong kosong baru setiap hari dengan sedikit pengawasan atau tanggung jawab. Jutaan orang di luar gelembung saringan kidal saya masih akan membaca tentang bagaimana Angela Merkel sebenarnya adalah putri kandung Hitler.

Sekarang, Facebook telah mengembangkan alat untuk membuat konten yang lebih baik. Untuk mendeteksi Berita Hoax secara digital, telah didanai, ditandai sebagai omong kosong. Penerbit dengan kredensial memeriksa dan menganalisa fakta tentang konten. Di dapat keunggulan dan konten berkualitas lebih baik secara alami menududki tepat teratas. Konten yang lebih menggugah pikiran, akurat, harus bagus untuk jiwa nasional.

Masyarakat akan lebih baik setelah melewati periode yang sulit ini. para jurnalis akan memiliki konsensus yang lebih baik tentang peran jurnalisme di zaman modern, dimana orang akan menghargai berita yang akurat dan berkualitas baik dan junalis akan lebih skeptis dengan apa yang dikatakan, dan merupakan aturan yang baik untuk tetap hidup.

Credit :
--------
Terinspirasi dari Jay McGregor, Kontributor, Forbes.com, jurnalis lepas yang berbasis di London yang memiliki sepsialis dalam semua aspek teknologi termasuk penyelidikan, komentar, dan berita. Dia adalah pemimpin redaksi saluran YouTube yang berfokus pada jurnalisme investigasi, Point. Dia jua juga menulis untuk The Guardian, Independent, Evening Stand.