Mohon tunggu...
Urip Widodo
Urip Widodo Mohon Tunggu... Peg BUMN - Write and read every day

Senang menulis, membaca, dan nonton film, juga ngopi

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Tadarusan Akhlak

29 Maret 2023   09:18 Diperbarui: 29 Maret 2023   09:23 432
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Tebar Hikmah Ramadan. Sumber ilustrasi: PAXELS

Salah satu aktivitas yang marak dilakukan di bulan Ramadan, dan jarang di bulan lainnya, adalah Tadarusan.

Tadarusan artinya melakukan tadarus. Tadarus sendiri menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah 'pembacaan Al-Quran secara bersama-sama'.

Hampir di setiap mesjid, di bulan Ramadan, setiap selesai salat taraweh, terlihat beberapa orang duduk melingkar untuk bertadarus, atau membaca Al-Quran bersama. Membaca bersama bukan dalam arti membaca berbarengan.

Baca juga: Proyek 100 Sujud

Setiap orang yang ikut tadarusan membaca Al-Quran secara bergantian. Saat satu orang membaca Al-Quran yang lain menyimak bacaanya. Setelah selesai membaca, maka bacaanya akan dilanjutkan oleh orang yang ada di sebelahnya. Terus begitu, sampai kembali ke giliran orang yang pertama membaca.

Ada yang menarik saat Tadarusan itu. Setidaknya itu yang saya rasakan saat ikut tadarusan.

Apa yang menarik?

Menariknya, saat Tadarusan itu, kita biasanya saling membetulkan bacaan Al-Quran. Jadi, saat salah seorang dapat giliran membaca Al-Quran, yang lain memperhatikan atau menyimak. Lalu, saat ada kesalahan membaca, secara otomatis spontanitas, yang lain akan membetulkan. Apakah itu kesalahan menyebut huruf, kesalhan panjang dibaca pendek, harusnya mendengung tapi tidak, atau kesalahan-kesalahan yang lainnya. Dan yang dibetulkan akan mengikuti (membetulkan) dengan senang hati, tanpa protes atau tersinggung.

Saya membayangkan, kalau saja apa yang terjadi dalam Tadarusan itu (saling membetulkan) terjadi juga di pergaulan sehari-hari, maka akan terasa indah hidup ini.

Maksudnya?

Ya, seandainya kita suatu hari melihat kesalahan yang dilakukan oleh teman kita, kita secara spontanitas memberitahukan kesalahannya, dan teman yang berbuat kesalahan itu menerima dengan senang hati.

Atau sebaliknya, saat kita melakukan kesalahan, lalu teman kita -- yang melihat kesalahan kita -- langsung menegur kita, maka kita menerima tegurannya itu dengan senang hati. Sebagaimana yang terjadi saat Tadarusan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Tebar Hikmah Ramadan Selengkapnya
Lihat Tebar Hikmah Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun