Mohon tunggu...
Unu Nurahman
Unu Nurahman Mohon Tunggu... Guru - Guru SMAN 1 Leuwimunding Kabupaten Majalengka dan Dosen Fakultas Ilmu Budaya Prodi Bahasa dan Sastra Inggris Universitas Sebelas April Sumedang

Nama: UNU NURAHMAN, S.S.,M.Pd. Pendidikan: S-1 Bahasa dan Sastra Inggris STBA Sebelas April Sumedang S-2 Pendidikan Bahasa Inggris Unindra PGRI Jakarta Pekerjaan: Guru/PNS

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Mengenang Tragedi WTC dan Pentagon 11 September 2001

17 September 2021   00:59 Diperbarui: 17 September 2021   01:06 209 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mengenang Tragedi WTC dan Pentagon 11 September 2001
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Tragedi WTC dan Pentagon telah terjadi 19 tahun yang lalu. Namum demikian adanya keterlibatan pelaku selain Osama dan Al Qaedahnya masih menjadi misteri

Pada 11 September 2001, seluruh dunia dikagetkan oleh peristiwa runtuhnya Menara Kembar World Trade Center (WTC) di New York setelah sebelumnya ditabrak oleh pesawat komersil Boeing 757-200ER dengan kode penerbangan American Airlines Flight 11 pada pukul 08.45 dan Boeing 757-200 United Airlines Flight 175 pukul 09.03. 

Jumlah korban tewas dalam tragedi ini 2996 orang termasuk 19 orang pembajak sementara lebih dari 6000 orang dilaporkan terluka. Ini menjadi tragedi terbesar di Amerika Serikat sejak peristiwa Pearl Harbour 07 Desember 1941.

Tiga belas menit setelah Presiden George Bush menyampaikan bahwa Amerika Serikat telah diserang teroris, pada 09.43 sebuah pesawat Boeing 757-200 AA 77 jatuh di sisi barat Gedung Pentagon, Washington DC dan meenewaskan 189 orang. 

Kemudian pada 10.10 kembali sebuah pesawat dengan tipe yang sama jatuh di Stony Creek, 80 mil dari Pittsburg dan menewaskan 64 orang.

Presiden Bush dalam keterangan resminya menyatakan AS dalam keadaan perang dan menuduh Osama bin Laden, pendiri kelompok Al Qaeda yang diduga bermukim di Afghanistan sebagai otak serangan ini  AS berniat menggempur kamp kamp milisi di Afghanistan, Yaman, Sudan dan Pakistan jika pemerintah Afghanistan tidak menyerahkan Osama bin Laden.

Menangapi hal tersebut, pada 14 September 2991 pihak Taliban melalui Juru Bicaranya, Mullah Mohammad Omar menyatakan kesiapan Taliban mempertahankan negaranya. Pihak Taliban sendiri memastikan Osama bin Laden tidak terlibat dalam serangan ke WTC dan Pentagon pada 15 September 2001.

Serangan AS ke Afghanistan

Setelah berhasil membuat opini nasional dan internasional bahwa Osama dan Al Qaeda sebagai satu satunya  pihak yang terlibat dalam tragedi WTC dan Pentagon, pada 07 Oktober 2001, AS didukung oleh negara NATO  lainnya yaitu Inggris, Kanada, Belanda, Perancis dan Australia serta Aliansi Utara menyerang Afganistan yang saat itu dipimpin oleh pemerintahan Thaliban. 

Kode operasi untuk serangan militer ini dikenal dengan nama Operasi Kebebasan Abadi (Operation Enduring Freedom). Pada 2015 kode operasi nya berubah menjadi Operation Freedom Sentinels.

Melalui pertempuran sengit, akhirnya AS dan   koalisinya dapat mengulingkan pemerintahan Thaliban. Sementara itu, Osama bin Laden dapat meloloskan diri dan baru bisa ditembak mati oleh pasukan elite AS Navy Seal di Abbottãbad, Pakistan  pada 01 Mei 2012.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan