Mohon tunggu...
Umi NurBaity
Umi NurBaity Mohon Tunggu... Sosok perempuan juni yang mencintai dunia literasi

Man jadda wa jadda

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Menikmati Kesendirian

26 Oktober 2020   20:42 Diperbarui: 26 Oktober 2020   20:55 104 13 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menikmati Kesendirian
Sumber foto: freepik.com 


Di era modern sekarang ini, segala kebutuhan manusia dapat dicukupi hanya dalam satu "klik" saja. Bisa kita lihat mulai dari kebutuhan belanja, makan, transportasi, belajar, dan jodoh juga lho. Lha kok bisa sih bukannya jodoh itu dari Allah ya? Iya, perlu kita tahu jodoh pun bisa ditemui di aplikasi juga lho misalnya instagram, whatsapp, tantan, dan lain-lain. 

Kemungkinan besar jodoh juga bisa datang dari sana lho. Kita bisa berkenalan dengan banyak orang, menjalin hubungan yang akrab, hingga tumbuh benih-benih asmara di antara keduanya. Syukur kalau memang takdir dari Allah bisa disatukan dengan ikatan pernikahan, siapa yang tahu iya kan? Apabila yang terjadi malah sebaliknya, tentu Allah masih punya jalan lain yang lebih baik dari itu. Yang terbaik menurut kita belum tentu baik menurut Allah.

Terhalang Ragu

Keraguan pasti selalu ada dalam setiap mengambil keputusan apalagi menyoal pasangan hidup. Nah, dari sinilah awal mula kecenderungan suasana hati dan pikiran berkecamuk tidak karuan, ada rasa kesal, binggung, dan sejenisnya. 

Sebagai orang tua sudah tentulah mereka mengharapkan yang terbaik bagi anaknya. Tanpa doa dan restu dari mereka mungkin kita tidak akan seperti sekarang ini. Untuk masalah memilih pasangan pun terkadang orang tua juga harus berperan di dalamnya. 

Sebagian besar orang tua khawatir jika anaknya nanti salah pilih pasangan apalagi, hanya berkenalan via sosmed. Inilah yang membuat rasa ragu anak semakin menjadi jadi. Keraguan ini bisa menimbulkan ketakutan dalam dirinya bahkan, bisa saja pilihan yang diambil nantinya tidak sesuai dengan apa yang diharapkan sebelumnya.

Keraguan itu bisa datang dari pengaruh godaan dan bisikan setan. Mereka tak segan-segan mengeluarkan jurus jitu agar kita gagal dalam berbuat kebaikan. Alhasil mereka mendorong kekuatan rasa keraguan yang membuat kita bisa gagal sebelum melangkah. Nah, agar kita terhindar dari godaan mereka, kita perlu membangun benteng iman agar aman dari godaan terutama bagi yang masih sendirian. 

Wajib hukumnya bagi kita untuk mengisi kesendirian dengan amalan hati. Kita bisa membangun benteng iman dengan berzikir dan meminta jalan terbaik kepada Allah lewat doa terutama amalan sunnah. Kita bisa lakukan puasa sunnah senin dan kamis, sholat tahajud, tadarus Al-Qur'an, mengikuti kajian, dan mencari konselor yang tepercaya. Dengan begitu keraguan dan kebimbangan yang kita miliki akan sirna dengan sendirinya.

Menuju Perbaikan

Kita bukan nabi yang terjaga dari salah dan dosa bahkan, setiap hari kita pasti berbuat dosa. Kita sendiri saja kesusahan menghitung betapa banyaknya dosa dibanding dengan amalan kebaikan yang masih kecil. Sadarkah kita selama ini bahwa hidup kita ini hanya sementara? Tapi mengapa kita malah disibukkan mengurusi si doi yang belum tentu menjadi milik kita seutuhnya? 

Masih ingatkah dengan perkataan dari Imam Syafii berikut "betapa banyak manusia yang lalai dengan dunia padahal kain kain kafannya sedang ditenun." Dari sini kita seharusnya sadar bahwa tak selalu dunia yang kita kejar, masih ada alam akhirat yang menanti kita di sana. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN