Mohon tunggu...
Ulil Amri
Ulil Amri Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Menulis

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Jurusan Hubungan Internasional Harus Mahir Bahasa Inggris, Apa Betul?

21 September 2022   23:02 Diperbarui: 21 September 2022   23:04 133 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Hubungan internasional atau yang kerap dikenal dengan sebutan HI, merupakan salah satu cabang keilmuan atau program studi yang merupakan turunan dari keilmuan Ilmu Politik.

Dalam keilmuan ini secara umum mempelajari perihal kerjasama antar negara, organisasi internasional, dan politik internasional.

Selain itu, dalam hubungan internasional ini bisa terbilang cukup banyak mempelajari beragam topik seperti sejarah, ekonomi, politik, keamanan serta keamanan, filsafat, sosiologi, hukum, bahasa asing dan masih banyak lagi topik yang dipelajari dalam cabang keilmuan ini.

Tentunya sesuai dengan namanya, jurusan hubungan internasional ini idendtik dengan bahasa yang sering digunakan dalam pergaulan global yakni bahasa inggris.

Sebelum itu sebagai tambahan info, bahwa dalam sidang resmi Perserikatan Bangsa-Bangsa menetapkan sedikitnya ada enam bahasa yang resmi digunakan yakni bahasa Inggris, Rusia, Portugis, Mandarin, Arab, Perancis. Diluar penggunaan bahasa-bahasa tersebut pembicara dalam sidang Pbb menggunakan penerjemah kedalam enam bahasa tersebut.

Tak dapat dipungkiri bahwa bahas Inggris merupakan bahasa yang umum digunakan dalam pergaulan global. Dan maka dari situlah mengapa jurusan hubungan internasional ini idendik dengan orang-orang yang fasih dalam penggunaan bahasa inggris.

Disini penulis hanya mencerikan serta ingin merubah pandangan masyarakat terhadap jurusan hubungan internasonal ini. Tentunya dengan sepengalaman penulis yang terjadi dilapangan, karena penulis merupakan salah satu mahasiswa hubungan internasonal dari salah kampus swasta di Jawa Timur.

Pengalaman Awal

pada awalnya memang sedikit shock untuk saya sebagai mahasiswa baru pada program studi ini yang dimana saya merupakan lulusan dari SMK perikanan. Memang terdengar cukup aneh, namun memang begitu keadaannya.

Awal masa perkuliahan saya memang kaget dengan beragam tugas yang diberikan oleh dosen yang berupa jurnal, buku yang dikemas dalam bahasa inggris. Ditambah dengan kemampuan bahasa inggris yang terbilang tidak baik. Selain itu juga dalam program studi ini juga mempelajari bahasa asing diluar bahasa inggris seperti contohnya bahasa Mandarin.

Dan yang lebih mengejutkan ialah dimana dosen pengampu mata kuliah ini merupakan orang mandarin langsung yang pastinya dalam perkuliahan nya menggunakan bahasa Inggris. Mungkin untuk mahasiswa lain ini tidak masalah, tapi bagi saya yang sedikit kurang dalam penguasaan bahasa Inggris ini merupakan sebuah bencana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan