Kesehatan

Tiba-tiba Terdiagnosa Skoliosis? Kok Bisa?

11 Agustus 2017   23:32 Diperbarui: 17 Agustus 2017   22:38 144 0 0

Assalamualaikum.......mau sedikit berbagi keluh kesah tentang skoliosis apakah sama ya ??hehe

Dan gue pun baru sadar saat usia gue ternyata sekitar sudah 18 tahunan. Awal pas terdiagnosa sih rada kaget, bengong dan masih ga peduli karena gue fikir bakalan baik-baik aja. Gejala yang gue rasain itu tiba - tiba tulang punggung belakang dari leher sampai tulang ekor itu kaya patah patah, pokoknya ga karuan deh. Itu juga baru terasa saat gue balik kerja dengan bawa beban yang cukup berat paper bag kanan kiri full di tambah tas ransel gue yang berat. Padahal gue juga bawa itu selama 1 jam. 

Gatau kenapa sampe rumah badan ini bobrok banget.. gasanggup rasanyaaaaaaaaaa....karena ibu gue super duper ibu yang peduli banget sama anak, sekecil apapun selalu ditanya dan langsung dibawa ke dokter. Akhirnya gue langsung pergi ke dokter didaerah ciledug. Gue dateng ke bagian ortopedi, dan pas nunggu di depan ruangan gue berasa udah tua soalnya yang dateng nenek- nenek dan kakek- kakek.. pas gue di panggil masuk. gue disuruh ronsen.. sampai akhir selesai ronsen dan hasilnya gue bengkok 10 derajat. Dannnnnnn saat dibilang gitu gue masih awam banget dan gue masih mikir ah nanti juga cepet sembuh bisa diperbaiki... 

Gue diemin tuh selama 2 tahun.. sekitar gue umur 20 tahunan.............tiba- tiba dateng lagi.. pas banget mau duduk dimotor.. tulang ekor baru nyentuh jok motor tapi sakitnya langsung ngeresep sampe ubun -ubun.. gue kaget.. gue takut mati kan.. gue istigfar.. gue gatau gue kenapa... gue nangis sambil jalan...rasanya mau sampe rumah karena sakitnya gakuat.. ngendarain motor juga sambil rada nungging dengan posisi kanan kiri.. aneh kali orang yang disamping gue pada saat itu.. Sampai rumah gue langung cek ke rumah sakit. gue ke dokter ortopedi lagi tuh... disuruh ronsen lagi...ehhh hasilnyaa katanya tulang ekor gue remuk.. apa coba kannnnn -_- remuk?? masa iya hmmmm... Akhirnya gue disuruh fisioterapi tuh selama 3 bulan 12 kali. pokoknya gue di ulek gitu, disetrum pake kabel kabel gitu... sama disinar.. gatau diaapain tapi katanya setelah fisioterapi udah pulih semua. Alhamdulillah seneng dengernya.. Tapi ada kejutan lagi.............. pas fisioterapi pertama kalinya.. tiba tiba ko sampe rumah gue keringetnya parahhhhh ya habis mandi tuh kaya ga mandi... gue aneh dong. 

Dan gue lapor ke ibu.. dan ibu gue juga panik akhirnya gue ke klinik.. kata klinik gue tipes... tapi dokter klinik nyuruh ke sepesialis bagian dalam, yaudah dikasih rujukan gue nurut aja.. gue ke rumah sakit kebagian spesialis dalam.. gue masuk di cek.. disuruh telentang priksa dada ditepuk tepuk.. terus disuruh tengkurep di pukul pukul bagian belakang kata dokternya " ini kamu bukan tipes coba ronsen ya saya tunggu, menurut saya ini pernafasan " haduhhhh gue suruh ronsen lagi dan lagi gue tetep ikutin.. gue ronsen pas di cek yapppsss dapet doorprize deh ternyata " saluran pernafasan gue ada sumbatan " entah apa lah yaa. rasanya gue udah iklas lilahitaala aja deh.. gue jalanin gue minum obat selama semingggu dan sehari sekitar 1000 dosis whahaahaha perhitungan gue dari menjumlahkan kadar obat.. dan setelah seminnggu gue bersih dan paru paru gue aman.. fix ya selesai. 

Hemmmmm.... tapiiii galama dari itu yaa (sekitar 3 bulanan) ko setiap gue jalan jarak 50 meter. gue capek banget sesek nafas nya tuh parah. kalo gue bisa rebahan dipinggir jalan gue pasti rebahan.. karena kalo rebahan baru bisa nafas... gue cek lagi donggggg.. dan ibu gue panik lagi.. gue cek ke dokter lagi dan disuruh ronsennnn.. oke ternyata setelah di cek gue diagnosa skoliosis 15 derajat.. karena bengkok gue kekanan jadi itu menekan ke arah paru- paru.. Gue bingung masa setiap gue jalan gue harus bengek terus.. Akhirnya dokter nyaranin gue pake alat "Brace" gue bikin brace sekitar 6 juta  itu juga buatan lokal dan dapet diskon jadi 5,5 juta. badan gue berasa jadi power rangers.. luar biasa pokoknya.. gue pake alat itu selama 1 tahun dan baru gue bisa nafas saat gue pake alat.. setiap per 3 bulan tambelan di brace diganti biar lebih menekan lagi.. pake brace itu rasanyaaaa sesuatu banget mau nangis tapi itu yang mudahin nafas gue... dan gue pake brace dalam sehari selama 23 jam.. gue copot pada saat mandi aja. selebihnya mau tidur atau aktivitas apapun gue pake.. Jujur gue malu pas make pertama, disitu badan gue berasa aneh . kalo pake baju kaya ada tonjolan di belakang. kalo orang gatau mungkin gue udah di batin macem macem yaa- __-. tapi gue ga pernah malu karena banyak orang yang sayang dan ngelindungin gue terutama KELUARGA, KEKASIH DAN SAHABAT DEKAT. Pokoknya betapa indah punya mereka. apalagi kekasih yang selalu mendekat tanpa ninggalin sedetikpun.. pokoknya dia terlalu baik dan aku sangat beruntung punya laki-laki sperti dia. 

Next lanjuttttt... setelah gue pake setahun,, gue ngerasa aneh saat pemakaian 6 bulan kedua.. tangan gue kanan dan bagian badan kanan itu luar biasaaa sakitnya.. gue gatau kenapa pokoknya itu ngilu sampe ke otot paling lapisan dalem dan tulang pun nyeri banget... pas awal 6 bulan pertama gapapa.. awal 6 bulan kedua gue diemin sampe bener pas setahun..kerena fikir gue sekalian priksa derajat tulang selama setahun biar ga ronsen terus.. ehh ternyata pas gue cek.. bener kan gue disuruh ronsen lagi,,, tapi dokter nya juga marah.. kataya " kamu sakit tapi kamu diemin selama 6 bulan" yaudah gue ronsen tuh tapi hasilnyaaaaaaa adalah gue baik baik aja.. tapi gue ko mikir mustahil.. gue bersyukur kalo ga ada penyakit.. tapi ini aneh. hasil ronsen baik baik aja.. tapi yang gue rasain tangan gue itu ngebet nya parah.. pokoknya sakit ngilu ngebet sampe pake basem paling panas tuh tetep aja nyeri luar biasa.. 

Akhirnya gue pindah pengobatan.. gue lepas brace. gue ke pak ustad.. khusus terapi tulang gitu didaerah pasar bengkok ciledug.. dan bener pas gue cek disana katanya.. tangan gue dan punggung bagian kanan banyak endapan darah dan bahu gue otot nya gepeng karena pemakaian brace yang terlalu kenceng.. darah gue ga ngalir... jadi banyak sumbatan.. akhirnya gue tekunin udah 2 minggu gue berobat disana ada terapinya juga.. seminggu gue nebus obat sekitar 300 belum samaa terapi.. yaaaaa kalo menurut gue ini juga masuk akal......tapi tenang buat kalian yang berobat.. pak ustadnya baik banget, dan dia juga kerjasama sama 5 orang dokter.. pokoknya kekuatan doa dan usaha... mungkin karena gue udah iklas nerima sakit pake alat selama 1 tahun.. jadi Allah ngasih gue petunjuk kejalan lain..oiyaaa balik lagi kemasa dulu yang tulang ekor gue remuk itu.. dulu pas waktu kecil gue pernah jatoh duduk kenceng banget sampe tulang ekor gue bengkok tapi juga udah difisioterapi waktu kecil dan udah ke alternatif juga .. dan itu sembuh.. tapi mungkin karena efek nya akan keliatan saat beberapa tahun yang akan datang jadi merambat kemana mana yaaa.. pokoknya untuk kalian yang punya cerita sama kaya gue.. dan terdiagnosa skoliosis "Jangan pernah punya rasa malu, kalian orang -orang pilihan ALLAH yang dicintaiNya" 

Bersyukurlah dengan keadaan ini.. ingat aja bahwa  dimana ada kesulitan itu pasti ada kemudahan,, dikasih sakit pasti ada obat nya kok... dikasih ujian pasti ALLAH juga lebih tau kalo kita itu MAMPUUUUUUU... ALLAH LEBIH TAU... Karena skoliosis bukan dari akhir cerita hidup.. hidup di hari ini jangan di sia- siakan karena hari esok lebih baik.. Jangan pernah menyalahkan keadaan, tapi perbanyaklah dengan mengintroprksi diri kita sendiri. Mungkin semuanya ini bersal dari diri kita sendiri.... semangatttttttttttttttttttttt!!!!!! gue juga masih berjuang ko untuk sembuh... pasti sembuh... bismillah yaaa.. next selesai pengobatan gue akan cerita... kalo saat ini gue ngerasa ga nyesek walaupun ga pake alat, tangan gue juga ga parah nyerinya setelah minum obat.. oiyaaa kalo punya waktu renang bisa juga tuh bagus untuk pelemasan otot.. ya seminggu 2 kali biar lemes otot nya ......heeeeeee.. oh iyaa selama menjalani pengobatan di rumah sakit gue gratis karena pake bpjs.. tapi Alhamdulillah semua pelayanan dilakukan dengan sangat baik tanpa dibedakan.. ya paling paling tahan sabar sebentar buat antri obat ,sabar sebentar yang penting lancarrr...jangan lupa doaa terus aja biar Allah ngebukaain hati hati yang kita mau datengin.. ku yakin semua karna doa dan RidoNya.   


wassalamualaikum. Wr. Wb


Ulfa Dwi Yunita


Universitas Indraprasta PGRI