Mohon tunggu...
Tuhombowo Wau
Tuhombowo Wau Mohon Tunggu... Manusia Biasa

E-mail: tuho.sakti@yahoo.co.uk

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Gara-gara Banjir, Jokowi Terpaksa Bernostalgia di Waduk Pluit

4 Januari 2020   16:24 Diperbarui: 4 Januari 2020   16:41 255 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Gara-gara Banjir, Jokowi Terpaksa Bernostalgia di Waduk Pluit
Presiden Joko Widodo tinjau Waduk Pluit, Jakarta, Jumat (3/1/2019) | Gambar: KOMPAS.com/Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden

Presiden Joko Widodo yang sedianya sibuk mengurusi banyak hal, perhatiannya teralihkan memikirkan bencana banjir yang melanda beberapa wilayah di Pulau Jawa belakangan ini.

Wilayah terdampak banjir besar antara lain DKI Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, dan Lebak. Akibat banjir, puluhan orang dinyatakan meninggal dunia dan puluhan ribu orang lainnya mengungsi (diungsikan) ke lokasi yang lebih aman.

Sebagai wujud kepedulian dan aksi tanggapnya, Presiden Jokowi memerintahkan jajarannya di kementerian dan lembaga untuk terjun ke lokasi banjir mengevakuasi korban dan membagikan barang-barang yang dibutuhkan.

Tidak hanya itu, Presiden J0kowi juga meminta jajarannya membantu para kepala daerah yang juga gigih menangani dampak banjir. Dan salah satu wilayah yang amat membutuhkan bantuan itu adalah DKI Jakarta.

Saking pedulinya (kalau tidak mau disebut geregetan) terhadap DKI Jakarta, selain mengutus Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dan Kepala BNPP Doni Monardo agar berkolaborasi dengan Gubernur Anies Baswedan untuk menangani serta menemukan solusi jitu menangani banjir, Presiden Jokowi sampai ikut turun ke lokasi.

Bukan mengunjungi para korban banjir karena sudah banyak pihak yang ke sana, Presiden Jokowi memilih pergi ke Waduk Pluit sendirian ditemani beberapa anggota Paspampres, kemarin, Jumat (3/1/2020).

Perlu diketahui waduk yang saat ini jadi sarana untuk meminimalisir banjir tersebut merupakan buah karya Presiden Jokowi bersama mantan wakilnya (sekaligus mantan gubernur) Basuki Tjahaja Purnama, pada 2013 lalu.

Di Waduk Pluit, sembari memperhatikan kondisi sekitar, Presiden Jokowi menyempatkan diri bertanya kepada operator pompa waduk untuk memastikan apakah alat-alat yang tersedia di sana berfungsi dengan baik atau tidak. Dan ternyata beliau diberitahu kalau masih berfungsi.

Mengapa Presiden Jokowi turun ke lapangan? Mengapa memilih Waduk Pluit? Pesan atau makna apa yang tersirat di baliknya? Meskipun yang paling tahu adalah beliau sendiri, karena memang apa pun yang dilakukannya pasti penuh simbol, tidak salah bila sedikit menebak, seperti uraian berikut:

Pertama, seperti yang sudah dipaparkan di atas bahwa Presiden Jokowi sebenarnya geregetan atas terjadinya banjir besar (terutama di DKI Jakarta), padahal hal sudah lama terantisipasi sejak 2013 lalu. Ya, meskipun pernah juga terjadi pada 2017, tetapi tidak sebesar sekarang ini.

Presiden mau memberi pesan bahwa untuk mengendalikan banjir harus dengan aksi nyata, bukan sebatas kata-kata. Apalagi sampai memperdebatkan dua istilah, normalisasi atau naturalisasi. Persis apa yang dikeluhkan Basuki Hadimuljono kepada Anies, istilah apa pun boleh dipakai, yang penting dikerjakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x