Mohon tunggu...
Tri Wardati
Tri Wardati Mohon Tunggu... Seorang guru yang tidak ingin berhenti belajar

Saya adalah guru SMK mengampu mata pelajaran Bahasa Inggris dan sedang belajar tentang harmoni kehidupan pendidikan.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Perpustakaan, Bagaimana Menghidupkanmu?

28 November 2020   00:15 Diperbarui: 28 November 2020   00:20 274 2 0 Mohon Tunggu...

Dimana-mana kita jumpai perpustakaan sangat sepi pengunjung apalagi di era pandemi Covid-19 ini, perpustakaan utamanya perpustakaan sekolah termasuk tempat yang dilarang dibuka karena bisa menimbulkan kerumunan. Tidak dilarangpun, tempat ini tetap sepi pengunjung. 

Pernah suatu saat, saya sebagai guru kunjung di suatu sekolah negeri yang besar, saya mendapati perpustakaan dengan buku-buku yang berdebu dan saat istirahat tidak ada satu muridpun yang berkunjung. 

Suatu saat yang lain, saya mengunjungi perpustakaan di kota kabupaten kami ketika jam makan siang, di situpun hanya saya yang berkunjung padahal perpustakaan itu sangat megah dan bahan bacaannya sangat bervariasi.

Belum ada satu tahun, saat saya harus mengajarkan News Item (salah satu materi pelajaran bahasa Inggris SMK Kelas XII), saya menyuruh murid-murid untuk mencari berita berkenaan dengan perpustakaan sekolah kami. 

Dari hasil wawancara dengan petugas perpustakaan dan observasi lingkungan perpustakaan, murid-murid mendapatkan berita bahwa perpustakaan hanya dikunjungi apabila ada guru yang menyuruh murid mengambil buku paket ataupun pendamping pelajaran. Tidak ada murid yang duduk manis di situ membaca buku. Mungkin tidak hanya saya yang menemui hal semacam itu.

Ya, handphone-lah yang telah menggantikan perpustakaan. Alat canggih ini sebenarnya tidak hanya mengambil alih perpustakaan, tapi hampir semua segi kehidupan baik akademis maupun non akademis. Karena handphone inilah perpustakaan yang dulu menjadi tempat favorit anak-anak pintar, sekarang menjadikannya seperti gudang. Bagaimana mengatasi ini?

Ketika saya mengikuti kuliah online di salah satu universitas di Amerika, kami mendapatkan tugas membaca karya-karya penulis ternama. Salah satunya adalah Neil Gaiman, seorang sastrawan dari Inggris. 

Dalam tulisannya di The Guardian, yang berjudul "Why our future depends on libraries, reading and daydreaming", ia menyebutkan betapa pentingnya perpustakaan dan anak-anak yang membaca demi masa depan yang gemilang. Membiarkan anak-anak membaca bacaan yang mereka sukai di tempat yang nyaman adalah kunci keberhasilan suatu masyarakat.

Ia mengatakan bahwa ini bukan satu lawan satu: Anda tidak bisa mengatakan bahwa masyarakat yang melek huruf tidak memiliki kriminalitas. Tetapi ada korelasi yang sangat nyata. Ada korelasi yang paling sederhana, berasal dari sesuatu yang sangat sederhana. Orang yang terpelajar membaca fiksi. 

Ketika kami disuruh berdiskusi oleh dosen kami mengenai tulisan Neil Gaiman tersebut, saya dibuat kaget oleh seorang mahasiswa yang berasal dari Swedia dan tinggal di Inggris. 

Dia mengatakan bahwa semenjak lahir anaknya sudah harus didaftarkan sebagai anggota perpustakaan yang otomatis akan memiliki kartu perpustakaan tersebut. Ketika dia bekerja, dia menitipkan anaknya yang masih seumuran 10 tahun sepulang sekolah untuk tinggal di perpustakaan sebagai tempat ternyamannya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x