Mohon tunggu...
Toto Sukisno
Toto Sukisno Mohon Tunggu... Berlatih Berbagi Sambil Tertatih, Menulis Agar Membaca, Membaca untuk menunjukkan masih hidup

Orang Desa Yang Sedang Belajar Energi

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Menyiasati Suasana Garing nan Bikin Boring Saat Belajar Daring

19 April 2020   06:21 Diperbarui: 20 April 2020   20:14 327 24 10 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyiasati Suasana Garing nan Bikin Boring Saat Belajar Daring
Ilustrasi kegiatan online learning dengan menggunakan aplikasi Zoom oleh mahasiswa. Jumat (10/ 04/ 2020). | Sumber: Dokumentasi pribadi Kompas Corner UMN.

Semenjak enam belas Maret dua ribu dua puluh, semua kampus di Negara Indonesia tercinta termasuk kampus Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) mengeluarkan kebijakan berupa anjuran untuk melaksanakan pembelajaran dalam jaringan (daring) guna mendukung penuh kebijakan pemerintah dalam memutus mata rantai penularan Covid-19. 

Pihak kampus pun memberikan kebebasan dalam penggunaan platform pembelajaran daring, mulai platform yang telah disediakan internal kampus sampai platform gratisan yang biasa digunakan di masyarakat.

Diawal kebijakan ini diimplementasikan, semangat dan antusiasme baik yang membersamai maupun yang dibersamai dalam kegiatan pembelajaran sangatlah tinggi. 

Hal ini sangatlah wajar karena suasana dan metode yang baru dalam hal apapun akan mendorong semangat untuk dapat merasakan dan menikmatinya. 

Artinya, pertemuan pertama dapat dilalui dengan penuh sensasi dan alhamdulillah dapat berlangsung dengan lancar. Semangat dan motivasi yang tinggi juga salah salah satunya diakibatkan oleh informasi yang tertuang dalam surat edaran pimpinan bahwa kuliah daring akan berlangsung hingga akhir bulan Maret, dengan demikian pembelajaran daring kurang lebih hanya akan berlangsung dua kali pertemuan. 

Ibarat orang makan, kalau makanan yang tersedia jenisnya sama secara terus menerus, biasanya lama kelamaan akan mengakibatkan rasa malas untuk makan. 

Hal yang sama juga terjadi dalam pembelajaran klasikal, bila sang pengampu yang membersamai proses pembelajaran monoton dan tidak dinamis dalam menerapkan metode pembelajaran, suasana membosankan dan tidak kondusif akan mudah tercipta.

Saat awal akhir Maret telah datang, surat edaran pimpinan pun keluar lagi yang intinya menginformasikan adanya perpanjangan pembelajaran daring akibat masih terjadinya penyebaran Covid-19. 

Disinilah suasana psikologis yang kurang nyaman mulai muncul. Kondisi ini di-trigger oleh beraneka ragam persoalan, seperti kuota data yang cepat habis, sinyal internet yang tidak stabil, suasana garing akibat tidak adanya interaksi langsung sehingga terkesan "tidak berasa", rasa boring akibat berdiam diri terus menerus dengan suasana yang cenderung monoton, materi perkuliahan yang sudah memasuki materi-materi kritikal, "gangguan internal" di rumah masing-masing, dan sebagainya. 

Tidak mengherankan saat saya menyapa teman-teman mahasiswa, misal "Posisi ada di mana, kok suaranya berisik", kemudian dijawab oleh teman mahasiswa, "Saya sedang di warung pak, nyari sinyal dan suasana (dengan nada agak senyum-senyum), habis di rumah bosan pak" begitu jawaban dari teman mahasiswa. Saya pun hanya menimpali, "Ya silakan, tapi ingat cuci tangan, pakai masker, dan jaga jarak."

Sebagai seorang yang memiliki tugas untuk mendampingi dan membersamai para mahasiswa, saya merasakan betul bagaimana rasa boring dan suasana garing saat melaksanakan pembelajaran daring. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x