Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Konsultan - Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

PNS Boleh Cuti Berbayar

16 Oktober 2021   18:56 Diperbarui: 16 Oktober 2021   19:10 166 25 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi pekerja kebun asal Indonesia | Sumber: detik.news.com


Kekurangan Pekerja di Australia, PNS Ditawari Cuti Berbayar untuk Membantu di Musim Panen

Mayoritas pegawai negeri pada Departemen Regional negara bagian New South Wales menyatakan akan mengambil cuti berbayar untuk membantu panen hasil pertanian. 

Sebenarnya hal ini bukan masalah baru,karena sudah sejak lama pemerintah Australia membuka peluang untuk kaum muda ,yang berusia 18 tahun hingga 30 tahun untuk berkerja di perkebunan.dengan gaji yang lumayan,bahkan ada kesempatan untuk memperpanjang kontrak kerja. 

Tetapi, tentu ada syaratnya. Jadi tidak semua orang yang mau kerja langsung diterima. Minimal harus mampu berbahasa Inggris dan setidak tidaknya sudah duduk minimal 2 tahun di bangku universitas. 

Karena itu,walaupun banyak yang mau, tapi sedikit yang dapat lolos seleksi Hal ini berbeda total dengan syarat bekerja di perkebunan di tanah air,yang penting berbadan sehat dan kuat untuk kerja dikebun,sudah memenuhi persyaratan

Karena seleksi cukup ketat, maka sebagai konsekuensi logisnya, pemerintah Australia kekurangan tenaga kerja di sektor pertanian,khususnya tenaga kerja untuk sebagai Pemetik hasil panen. 

Pemerintah negara bagian New South Wales di Sydney menawarkan cuti lima hari kepada pegawai negeri untuk membantu panen. Menteri Pertanian NSW, Adam Marshall, menyebutkan kekurangan tenaga kerja panen berfluktuasi dan bisa mencapai ribuan orang.

Persyaratan :

  • Usia 18 tahun - 30 tahun
  • Pendidikan minimal setingkat sarjana 
  • Penguasaan bahasa Inggris yang memadai

Pekerja "Kasar" Tidak Dipandang Rendah di Australia

Lain padang lain belalang,lain negara beda pula sudut pandangnya. Termasuk sudut pandang terhadap para "pekerja kasar". Kalau di negeri kita, para perkerja kebun atau kerja menyusun barang di mall,umumnya dianggap sebagai pekerjaan rendahan . Hal ini merembet hingga masuk dalam kehidupan pribadi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Karir Selengkapnya
Lihat Karir Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan