Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Konsultan - Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Inilah Contoh Pantun Sadis

6 September 2021   19:29 Diperbarui: 6 September 2021   19:53 207 20 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Inilah Contoh Pantun Sadis
ilustrasi permaian KIM /merdeka.com

Syukurlah Kini Sudah Tidak Digunakan Lagi 

Ada banyak pantun yang bernilai seni dan memiliki pesan moral mendalam, yang saking lamanya, tidak diketahui lagi siapa penciptanya dan sudah dianggap sebagai pusaka bagi generasi muda Indonesia. Salah satu contoh adalah :

Berburu kepadang datar

dapat rusa belang kaki

Berguru kepalang ajar

bagaikan bunga kembang tak jadi .

Yang menyirat pesan moral, kalau mempelajari sesuatu hendaknya hingga tuntas dan jangan kepalang tanggung

Pantun lain, yang juga sangat popular di era tahun 50 an adalah :

Kalau ada sumur di ladang 

boleh saya menumpang mandi

kalau ada umur panjang'

boleh kita berjumpa lagi 

Ini hanyalah sekedar contoh, bahwa betapa banyaknya pantun yang sarat dengan pesan moral dan sekaligus mempererat hubungan persahabatan. Setiap orang sesungguhnya boleh saja dengan bebas menuliskan pantun,sesuai dengan selera masing masing.  

Pantun paling sadis yang pernah populer ditahun 50 an dikampung halaman saya,menurut saya merupakan pantun sadis dan tak layak disebutkan sebagai pantun  Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), pantun adalah bentuk puisi Indonesia (Melayu), tiap bait (kuplet) biasanya terdiri atas empat baris yang bersajak (a-b-a-b).

Dulu di Sumatera Barat permainan yang sarat dengan pantun adalah permainan KIM -Kesenian Irama Minang . Permainan yang diminati tidak hanya dari warga Sumatera Barat,tetapi bahkan datang dari berbagai daerah lainnya. Ada banyak hadiah disediakan,mulai dari Radio Transistor,kain sarung  hingga sepeda motor. 

Kami juga pernah ikut main sewaktu diadakan di Danau Maninjau. Tetapi kemudian permainan ini menimbulkan Pro dan Kontra,karena ada yang menilainya, mengandung unsur judi.

Karena saya orang Padang,tapi bukan orang Minang,maka saya tidak berani gegabah menuliskan suatu hal yang berada diluar kapasitas saya.

Pantun Sadis Tersebut Berbunyi

Setinggi tinggi pohon kelapa

Tidak setinggi pohon kelawi

Mati bapak tidak mengapa

Mati ibu binasa diri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan