Mohon tunggu...
Titta Novianti
Titta Novianti Mohon Tunggu... Dosen - Ketua Program Bioteknologi Universitas Esa Unggul

Peneliti di bidang stem cell dan regenerasi jaringan, serta meneliti pengrembangan diagnostik penyakit infeksius

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Tekno Artikel Utama

Sudah Saatnya Indonesia Menjadi Produsen Produk Bioteknologi di Negaranya Sendiri

3 September 2022   04:12 Diperbarui: 6 September 2022   14:19 834 10 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sudah Saatnya Indonesia Menjadi Produsen Produk Bioteknologi Di Negaranya Sendiri. (Dok. Pirbadi)

Indonesia memiliki kekayaan hayati yang sangat tinggi dan berlimpah. Indonesia terkenal sebagai negara dengan kekayaan biodiversity yang sangat tinggi. 

Berbagai organisma dari yang makro sampai mikro berlimpah di daratan, perairan darat, hingga laut. Kekayaan hayati belum sepenuhnya teridentifikasi kandungan bahan bioaktifnya untuk dapat dimanfaatkan menjadi produk yang bermanfaat bagi kehidupan manusiam di bidang kesehatan dan pangan. Ini adalah PR besar bagi kita bangsa Indonesia. 

Sudah saatnya kita menjadi produsen di negara kita sendiri. Kekayaan alam yang sangat berlimpah ini harus dimanfaatkan dengan sangat arif dan terjaga suistanability- nya, tidak diekploitasi sehingga menjadi punah atau rusak. 

Ilmu Bioteknologi mengajarkan bagaimana  menjaga keberlangsungan makhluk hidup atau organisma, namun keberadaannya dapat bermanfaat bagi kepentingan hidup manusia. 

Dengan ilmu Bioteknologi, kita dapat memanfaatkan hayati cukup dengan sampel yang sedikit, dengan metoda kultur sel kita dapat memperbanyak  sel yang kita inginkan. Drai hasil kultur sel kita dapat memperoleh gen dan protein yang kita inginkan untuk dapat kita manfaatkan.

Indonesia masih jauh tertinggal dalam hal produk Bioteknologi dengan pemanfaatan sumber daya alam hayati. Indonesia masih menjadi konsumen produk Bioteknologi, yang mungkin sumber materialnya berasal dari hayati Indonesia. 

Ketertinggalan ini salah satunya adalah karena Sumber Daya Manusia di bidang Bioteknologi masih sangat sedikit di Indonesia. 

Masyarakat awam masih belum memahami, apa itu ilmu Bioteknologi, apa peranannya bagi kehidupan manusia, bagaimana prospek ilmu Bioteknologi di Indonesia? 

Sehingga banyak mahasiswa tidak tertarik masuk Program Studi Bioteknologi dan menganggap sebagai ilmu yang sulit, dan sulit mencari pekerjaan.

Padahal saat ini mulai bermunculan berbagai start up dan berbagai industri  di bidang obat-obatan dan makanan berbasis Bioteknologi. Industri obat-obatan sudah mulai beralih untuk menggunakan teknologi vaksin, nanoteknologi, stem cell, anti bodi monoklonal, imunoterapi, terapi gen, berbasis rekayasa genetika dan ilmu Bioinformatika. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan