Mohon tunggu...
Tito Adam
Tito Adam Mohon Tunggu... Social Media Specialist | Penulis | Fotografer | Editor Video | Copy Writer | Content Writer | Former Journalist

Senang untuk belajar dan belajar untuk senang | Instagram @titoadamp | Email titoadamp@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Meskipun Pildun U-20 Mundur, Stadion GBT Tetap Naik Kelas Standar FIFA

22 Januari 2021   19:46 Diperbarui: 22 Januari 2021   19:56 96 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Meskipun Pildun U-20 Mundur, Stadion GBT Tetap Naik Kelas Standar FIFA
Tim DPRKPCKTR dan Tim Ahli ITS melakukan uji kerataan cahaya di lapangan utama Stadion GBT. Sumber foto : pribadi

Situasi pandemi menjadi kendala cukup signifikan dalam perhelatan berbagai banyak event, bahkan hingga skala global seperti FIFA World Cup U-20 yang sebenarnya dijadwalkan pada tahun ini. Dalam laman resmi PSSI, FIFA resmi membatalkan event bergengsi ini dan menunjuk Indonesia dan Peru sebagai tuan rumah di tahun 2023.

Meskipun begitu, Surabaya sebagai salah satu tuan rumah yang sudah ditunjuk sebelumnya, tetap menunjukkan komitmennya. Ini terbukti dengan Stadion GBT yang semakin menunjukkan kelasnya, kelas internasional standar FIFA. 

Setelah kemarin, rumput standar FIFA, terbaru lampu standar FIFA. Sebelumnya, GBT memiliki keterangan cahaya lampu sebesar 1600 lux dan kini berubah 2400 lux. Standar ini merupakan standar yang sudah ditetapkan sebelumnya oleh regulator.

Namun, meskipun standar yang ditentukan merupakan 2400 lux, ternyata rata - rata kerataan cahaya di lapangan utama Stadion GBT lebih dari standar. 

Bahkan dari 22 poin yang sudah ditentukan oleh FIFA, Stadion GBT semuanya di atas rata - rata. Mulai dari cahaya dari berbagai sudut hingga flicker lampu semuanya sudah diukur dengan baik.

Pengukuran ini dilakukan dengan mengukur cahaya di 96 titik yang mengelilingi berbagai sudut di dalam lapangan pertandingan. Jumlah 96 titik ini merupakan standar yang sudah ditentukan oleh FIFA, dengan jarak antar titik sekitar 9 meter. Setiap titik dilakukan pengukuran kerataan cahaya dengan alat pengukur cahaya yaitu lux meter. 

Salah satu titik pengukuran kerataan cahaya di lapangan pertandingan di Stadion GBT. Sumber foto : pribadi
Salah satu titik pengukuran kerataan cahaya di lapangan pertandingan di Stadion GBT. Sumber foto : pribadi
Lux meter ini sangat sensitif cahaya. Untuk melihat angka di alat ini, hasil yang sudah didapatkan harus dikunci terlebih dahulu karena tidak boleh ada bayangan atau tertutupi benda. 

Bahkan untuk mengukur secara tepat, harus dilakukan malam hari agar tidak ada lagi cahaya selain lampu stadion yang sudah terpasang. Jika dalam pengukuran ternyata ada cahaya yang tidak rata di salah satu titik, lampu di titik area tersebut akan di atur ulang agar rata alias tidak belang.

Nah, untuk pengukuran kemarin malam, merupakan pengukuran kedua kalinya yang dilakukan. Pengukuran pertama dilakukan pada 24 Desember 2020. 

Sedangkan untuk pengetesan lampu menyala sudah dilakukan ketiga kalinya, lampu stadion baru ini pertama kali dinyalakan pada pertengahan bulan Desember tahun kemarin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN