Mohon tunggu...
Tisya Adiffia R
Tisya Adiffia R Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - pelajar

content writer

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Tekno Pilihan

Dampak Tidak Tersedia Pemantauan Cuaca dalam Industri Pertanian dan Solusinya

17 Mei 2024   16:21 Diperbarui: 17 Mei 2024   16:22 88
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: Agrozine.id

Pemantauan cuaca memainkan peran penting dalam industri pertanian, karena informasi tentang kondisi cuaca sangat mempengaruhi keputusan-keputusan yang diambil petani setiap harinya. Cuaca menentukan kapan waktu terbaik untuk menanam, menyiram, memupuk, dan memanen tanaman. Tanpa pemantauan cuaca yang tepat, berbagai aspek pertanian dapat terganggu secara signifikan. Ketidakmampuan memprediksi cuaca dapat menyebabkan penundaan atau percepatan kegiatan pertanian yang tidak tepat, mengakibatkan kerugian besar. Hal ini pada akhirnya berdampak langsung pada produksi hasil pertanian, kualitas produk yang dihasilkan, serta keberlanjutan jangka panjang dari kegiatan pertanian itu sendiri. Gangguan ini bisa mencakup penurunan hasil panen, peningkatan kerugian finansial akibat gagal panen, serta ketidakpastian dalam perencanaan dan manajemen lahan pertanian. Tanpa informasi cuaca yang akurat, petani juga berisiko menggunakan sumber daya seperti air dan pupuk yang kurang atau berlebihan, yang dapat merugikan lingkungan dan mengurangi keuntungan usaha pertanian mereka.

Dampak Ketiadaan Pemantauan Cuaca dalam Pertanian

1. Penurunan Produktivitas

Tanpa pemantauan cuaca yang akurat, petani tidak bisa memprediksi kondisi cuaca dengan tepat, sehingga kemungkinan terburuknya salah menentukan waktu tanam dan panen. Penanaman terlalu awal atau terlambat, serta panen saat cuaca buruk, dapat merusak hasil dan mengurangi kualitas produk. Kesalahan ini mengurangi produktivitas pertanian karena tanaman tidak tumbuh optimal dan meningkatkan risiko serangan hama serta penyakit, yang juga menurunkan hasil panen.

2. Kerugian Finansial


Tanaman yang tidak terawat akibat cuaca ekstrem seperti badai, hujan lebat, kekeringan, atau perubahan suhu mendadak rentan mengalami kerusakan atau gagal panen. Hal ini menyebabkan penurunan kualitas dan kuantitas hasil panen serta kerugian finansial bagi petani, termasuk biaya tambahan untuk mengganti tanaman dan benih serta pemulihan lahan. Kerugian ini berdampak pada seluruh rantai pasokan agrikultur, mengakibatkan kenaikan harga pangan dan ketidakstabilan pasar, serta mempengaruhi ekonomi lokal dan nasional, mengurangi pendapatan daerah, dan mengganggu kesejahteraan masyarakat yang bergantung pada sektor pertanian.

3. Penggunaan Sumber Daya yang Tidak Efisien

Penggunaan air, pupuk, dan pestisida yang tidak sesuai cuaca dapat menyebabkan pemborosan. Misalnya, menyiram tanaman saat hujan menyebabkan pemborosan air dan pencucian nutrisi tanah. Aplikasi pupuk dan pestisida sebelum hujan lebat juga membuat bahan kimia tercuci sebelum waktunya. Hal ini merugikan secara ekonomi dan mencemari lingkungan, serta mengurangi produktivitas dan meningkatkan biaya produksi. Ketidakmampuan memantau cuaca mengakibatkan tidak efisien dengan penggunaan sumber daya, menambah beban finansial dan lingkungan bagi petani.

4. Tingkat Risiko Hama dan Penyakit yang Tinggi

Perubahan cuaca yang tidak terpantau dengan baik dapat meningkatkan risiko serangan hama dan penyakit tanaman. Hama tertentu mungkin berkembang biak lebih cepat di kondisi cuaca tertentu yang tidak terantisipasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun