Gaya Hidup Pilihan

Sekarang Belanja Online Lebih Aman atau Tidak?

31 Desember 2016   18:55 Diperbarui: 31 Desember 2016   22:49 693 1 1
Sekarang Belanja Online Lebih Aman atau Tidak?
belanja-online-shop-merchant-uangku-featured-image-5867d028d27e6130091cb464.jpg

Kalau dilihat-lihat, sekarang sudah banyak sekali e-commerce atau online shop yang menawarkan berbagai macam barang, serta memberikan bermacam promosi untuk menarik perhatian pembelinya. Mungkin salah satunya saya, walaupun terkadang masih ragu apakah si penjual terpercaya atau tidak, atau apakah sistem pembayaran dari online shop tersebut aman atau tidak. Walaupun begitu, setelah dipikir-pikir ternyata secara tidak sadar, saya sudah sejak lama belanja online!

Pengalaman belanja online saat dulu

Dulu waktu saya masih kuliah, saya suka sekali dengan salah satu grup musik asal Irlandia. Untunglah dulu internet sudah mulai ada, sehingga saya bisa mengakses semua informasi tentang grup musik tersebut melalui internet. Info mengenai album / lagu terbarunya, foto-foto terbaru mereka, bahkan info mengenai jadwal konser mereka.

Kesukaan saya terhadap grup musik ini ternyata memang lebih dari biasanya. Walaupun saya sudah memiliki CD (Compact Disc) terbaru mereka yang saya beli dari toko musik, tapi setelah saya membaca-baca informasi melalui internet, saya pun sadar kalau masih ada yang kurang dari koleksi CD saya. Sejak itulah saya mulai mencari cara, bagaimana saya bisa mendapatkan CD musik mereka yang lain untuk melengkapi koleksi saya.

Setelah mencari-cari, akhirnya saya menemukan sebuah situs marketplace berjenis C2C alias customer-to-customer yang kebanyakan penjualnya berasal dari luar negeri. Rasanya seperti menemukan harta karun, ketika saya menemukan berbagai macam CD musik dari grup musik kesukaan saya itu, yang belum saya punya. Namun, kemudian saya sadar satu hal. Kalau saya belanja online dari situs ini, bagaimana dengan pembayarannya? Saya waktu itu masih kuliah, dan belum mempunyai kartu kredit sama sekali.

Belanja online melalui marketplace luar negeri (dokpri)
Belanja online melalui marketplace luar negeri (dokpri)

Ternyata oh ternyata, setelah saya baca lebih teliti lagi di bagian metode pembayaran, saya menemukan satu celah di mana saya bisa membeli CD yang saya mau. Pembayaran dengan uang tunai! Masalah berikutnya pun muncul, kalau misalnya saya sudah punya uang tunainya, lalu bagaimana cara mengirimnya, ya? Untungnya saya bisa bertanya ke penjualnya atas keawaman saya tentang transaksi online pertama saya waktu itu, dan solusinya adalah mengirim uang itu via pos secara tercatat, alias registered mail.

Kalau sekarang saya pikir-pikir, nekat juga ya saya, demi sebuah CD musik, saya nekat mengirimkan uang tunai ke luar negeri menggunakan pos ke orang lain yang tidak saya kenal. Memang sebenarnya saya bisa melihat feedback orang-orang ke si penjual, tapi tetap saja ya, pembayarannya masih tradisional sekali, pakai uang tunai haha. Beruntunglah saya, selama belanja online di situs tersebut tidak menemukan hal-hal yang tidak diinginkan.

Bagaimana dengan pengalaman saat sekarang?

Sekarang tentunya sudah banyak sekali perkembangan yang berarti, apalagi dengan digalakkannya Gerakan Nasional Non Tunai. Semua orang diharapkan melakukan transaksi non tunai, mulai dari menggunakan kartu debit / kartu kredit, e-money, atau e-wallet.

Pengalaman saya belanja online setelah sebelumnya menggunakan uang tunai, adalah dengan menggunakan kartu debit / kartu kredit. Kalau saya mau membeli DVD atau Blu-Ray murah saat periode Black Friday berlangsung, saya langsung siapkan kartu kredit saya, yang saya gunakan untuk membeli DVD atau Blu-Ray yang saya suka di situs e-commerce luar negeri yang berjenis b2c alias business-to-customer. Setidaknya dengan membeli di ‘toko besar’ saya merasa lebih aman, karena mereka tidak ingin reputasinya rusak karena masalah keamanan pembayaran. Toh selama ini saya juga puas belanja di situs tersebut.

Semakin ke sini, saya juga mulai melirik situs e-commerce atau marketplace lokal, mulai dari yang berjenis b2c maupun yang c2c. Barang yang saya beli pun mulai beraneka ragam, mulai dari hard disk external, power bank, bahkan sebuah smartphone. Untuk dua barang yang pertama, saya membeli dari salah satu e-commerce besar di Indonesia, sedangkan untuk smartphone saya membelinya dari sebuah marketplace lokal ternama.

Mencoba membeli smartphone melalui marketplace lokal (dokumentasi pribadi)
Mencoba membeli smartphone melalui marketplace lokal (dokumentasi pribadi)

Belanja online sebuah smartphone merupakan satu hal yang membuat saya sedikit deg-degan. Pertama, karena uang yang dipakai untuk membeli tidak sedikit, dan kedua, penjualnya adalah toko ritel. Walaupun sekali lagi, ini merupakan marketplace lokal ternama, dan saya sudah melihat nilai sang penjual itu. Namun ada satu hal yang membuat saya cukup tenang ketika belanja di situ, digunakannya rekening escrow di marketplace tersebut.

Sistem pembayaran yang aman dengan rekening escrow

Kenapa saya bisa merasa lebih tenang ketika ada sistem rekening escrow? Merujuk ke gambar di bawah ini, transaksi menggunakan rekening escrow berarti uang yang saya bayarkan untuk belanja online, ‘dititipkan’ terlebih dahulu (1) ke pihak ketiga hingga semua transaksi beres. 'Beres' di sini maksudnya adalah pembeli puas dengan barang yang diterima (2) dari sang penjual. Karena pembeli sudah puas, maka pembeli akan memberi sinyal ke pihak ketiga untuk mengirimkan pembayaran ke si penjual (3).

Kira-kira prinsip escrow seperti ini
Kira-kira prinsip escrow seperti ini

Tentunya mudah ya, untuk sebuah marketplace ternama tersebut untuk menerapkan sistem rekening escrow. Lalu bagamana kalau saya ingin belanja online dari sebuah online shop yang bertebaran di media sosial, seperti di Facebook, Instagram, atau Line.

Mencari barang untuk dibeli di online shop
Mencari barang untuk dibeli di online shop

Membeli dari online shop terpercaya pastinya sangat penting, karena kita tidak melihat barang dan bahkan tokonya secara langsung. Panca indra yang kita gunakan hanyalah mata untuk melihat dan memilih barang-barang yang ingin kita beli. Untungnya sekarang sudah ada UANGKU yang memberikan kemudahan karena UANGKU sudah memilih dan mengumpulkan mana saja online shop terpercaya serta memiliki sistem pembayaran yang lebih aman dengan payment request UANGKU.

Belanja di online shop lebih aman dengan UANGKU

Merchant online shop retail memang biasanya tidak sebesar marketplace yang sudah punya nama, sehingga mungkin saja tidak memiliki fasilitas untuk menyediakan fasilitas escrow tadi. Di sinilah peran UANGKU yang membantu memberikan fasilitas escrow untuk transaksi di online shop terpilih. Jadi selain membantu para online shop merchant, UANGKU juga bisa memberikan rasa aman yang lebih baik kepada para pembelinya ketika melakukan belanja online. UANGKU di sini berperan sebagai pihak ketiga alias sebagai agen escrow yang akan menampung pembayaran dari pembeli, jadi pembeli tidak langsung mentransfer uangnya ke rekening penjual.

Merchant online shop pilihan dari UANGKU (dokumentasi pribadi)
Merchant online shop pilihan dari UANGKU (dokumentasi pribadi)

Caranya sangat mudah kok, sembari lihat gambar di bawah, kira-kira begini tahapannya:

  • Pilih barang dari online shop terpercaya yang sudah bekerja sama dengan UANGKU. Ini bisa kita lihat di bagian OLshop merchants di situs UANGKU,
  • Hubungi online shop tersebut dan beritahu barang mana yang kita pilih, sertakan juga nomor telepon yang kita daftarkan di akun UANGKU,
  • Kita akan mendapatkan SMS berisikan ‘payment request UANGKU’ dari online shop pilihanmu (1), berisikan nominal yang harus kita bayarkan via aplikasi UANGKU,
  • Di menu ‘Payment Request’ di aplikasi UANGKU, kita akan menemukan transaksi ‘pending’ (2) dari online shop pilihanmu,
  • Klik ‘Pay Now’ (3) untuk memberitahukan ke penjual, kalau kita sudah mengirimkan pembayaran ke rekening escrow di UANGKU.


Cara pembayaran dengan Payment Request Uangku (dokumentasi pribadi) - tahap 1
Cara pembayaran dengan Payment Request Uangku (dokumentasi pribadi) - tahap 1
Cara pembayaran dengan Payment Request Uangku (dokumentasi pribadi) - tahap 2
Cara pembayaran dengan Payment Request Uangku (dokumentasi pribadi) - tahap 2

Nah, setelah kita menerima barang yang kita beli di online shop pilihan, barulah kita me-‘release payment’ via aplikasi UANGKU. Setelah proses ‘release payment’ selesai, berarti pembayaranmu sudah dikirimkan ke rekening penjual, dan transaksi sudah selesai. Menurut info yang ada di website UANGKU, kalau pesanan ternyata tidak dikirim dan kita belum ‘release payment’, maka uang pembayaran akan dikembalikan 100% ke kita.

Saatnya 'release payment' setelah barang diterima (dokumentasi priabadi)
Saatnya 'release payment' setelah barang diterima (dokumentasi priabadi)

Belanja online akan jadi lebih aman menggunakan payment request UANGKU dan tentunya belanja dari online shop terpercaya.

Kamu bisa baca informasi lebih lanjut mengenai UANGKU melalui situsnya di sini.

Yah, beli tripod gorilla, tapi alas kamera untuk sambungan ke tripod tidak kebeli (dokumentasi pribadi)
Yah, beli tripod gorilla, tapi alas kamera untuk sambungan ke tripod tidak kebeli (dokumentasi pribadi)

...

Artikel ini sudah di-share di Facebook dan Twitter