Mohon tunggu...
Timotius Apriyanto
Timotius Apriyanto Mohon Tunggu... OPINI | ANALISA | Kebijakan Publik | Energi | Ekonomi | Politik | Filsafat | Climate Justice & DRR

Penulis adalah praktisi Pengurangan Risiko Bencana dan Pengamat Sosial

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Demokrasi Politik Recehan dan Pilkada 2020

1 Desember 2020   07:13 Diperbarui: 1 Desember 2020   07:27 76 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Demokrasi Politik Recehan dan Pilkada 2020
ilustrasi politik uang (sumber: makassar.tribunnews.com)


"Para pejabat publik yang menggunakan kekuasaan secara buruk dan memiliki latar belakang dipilih bukan secara partisipatif, hanya akan melahirkan penguasa dan bukan pemimpin. Munculnya penguasa dan bukan pemimpin merupakan suatu paradox demokrasi. Demokrasi seharusnya melahirkan partisipasi rakyat dalam suatu negara untuk memilih pemimpin dan bukan mobilisasi kekuasaan bagi para politisi".  

Bangsa Indonesia menjelang 100 tahun Indonesia Merdeka, belum sepenuhnya menjunjung tinggi substansi Demokrasi Pancasila sebagai sebuah sistem demokrasi yang bermartabat dalam praksis kehidupan. Kita selama ini bicara tentang demokrasi tanpa kita memahami dan menghayati substansi maknanya. Penggunaan pendekatan kekuasaan dan kekerasan dalam memecahkan persoalan bangsa, jelas bukan merupakan ciri masyarakat demokratis namun sebaliknya adalah cara-cara dalam sistem absolutisme. 

Ironis, bahwa dalam retorika demokrasi di Indonesia, iklim pendekatan pragmatisme kekuasaan masih terus terjadi. Salah satu pembenaran terhadap situasi demikian tadi adalah bahwa Indonesia sedang berada dalam proses transisi demokrasi dari absolutisme ke demokrasi prosedural menuju ke demokrasi substantif.  

Kenneth Minogue (2013)  meneliti keberadaan dan perkembangan demokrasi barat, menyebutkan bahwa rendahnya kecerdasan mentalitas kolektif yang dia sebut sebagai "pikiran budak" telah berkontribusi dalam merendahkan substansi demokrasi. 

Salah satu kritik cukup pedas adalah pernyataan Minogue dalam bukunya "A Pathology of Democracy", menyebutkan : "Sebuah aliran realisme yang terus-menerus terjadi dalam sebuah sistem demokrasi menunjukkan gejala bahwa setiap sistem demokrasi pada akhirnya adalah oligarki kekuasaan. Para pejabat dan politisi, sebagai pengontrol agenda dan retorika dalam diskusi publik, benar-benar menentukan apa yang terjadi.

Kita melihat banyak persoalan bangsa Indonesia yang menunjukkan keadaan bahwa demokrasi kita sedang bermasalah. Kompleksitas permasalahan yang muncul di Indonesia seperti konflik sosial, dan korupsi merupakan gejala yang menurut Dr. (HC) Hasto Wardoyo (2019) menunjukkan keadaan bahwa demokrasi kita sedang sakit. 

Demokrasi yang sedang sakit, pasti disebabkan oleh penyakit demokrasi. Analogi penyakit demokrasi dalam berbagai paradox demokrasi memunculkan konsep "Patologi Demokrasi". Kata patologi berasal dari kata Yunani "pathos", yang berarti "penderitaan", dan "--logia", yang berarti "studi tentang". 

Arti harafiah Patologi adalah studi tentang sebab dan akibat penderitaan dari sebuah penyakit termasuk kelainan struktural yang disebabkan oleh penyakit tersebut untuk keperluan diagnostik atau forensik. 

Patologi Demokrasi bisa kita maknai sebagai suatu studi tentang sebab dan akibat munculnya permasalahan demokrasi termasuk kelainan yang muncul sehingga banyak menimbulkan penderitaan rakyat sebagai pemegang kedaulatan.  Salah satu gejala sakitnya demokrasi kita adalah bahwa kekuasaan yang dipercayakan oleh rakyat melalui sistem pemilihan umum (pemilu) sering dianggap hanya sebagai legitimasi kekuatan politik absolut.

Demokrasi Prosedural dan Praktik Politik Recehan  
Pemilu sebenarnya hanya sebuah prosedur demokrasi untuk melegitimasi kekuasaan secara elektoral. Para penguasa politik sering memiliki pemahaman bahwa jika sudah berhasil mendapatkan legitimasi dalam politik elektoral maka mereka menganggap sebagai pemimpin demokratis. Pemahaman seperti itu tentu masih jauh dari substansi demokrasi yang kita harapkan yaitu melahirkan kepahlawanan dan sekaligus negarawan.  

Demokrasi prosedural yang hanya berpusat pada proses politik elektoral sebagai dasar legitimasi demokrasi, seringkali dikontraskan dengan demokrasi substantif atau partisipatoris, yang memusatkan partisipasi dari semua kelompok masyarakat untuk terlibat dalam proses politik sebagai dasar legitimasi, sebagaimana ditulis oleh Kaldor Mary (27 Mei 2014) dalam sebuah paper "Democracy in Europe After The Elections". 

Walter Reynolds (1327) mengajukan tuntutan terhadap Raja Edward II dalam sebuah khotbah berjudul "Vox populi, vox Dei ", sejak itu frasa tersebut semakin populer dalam politik di Inggris. Frasa itu kemudian digunakan dalam sebuah traktat Whig dengan judul Vox Populi, Vox Dei ('suara rakyat adalah suara Tuhan') yang dicetak ulang dan selanjutnya ditulis oleh Robert Ferguson atau Thomas Harrison (1709-1710) sebagai The Judgment of whole Kingdoms and Nations.

Alih-alih menguatkan demokrasi Pancasila sebagai sebuah demokrasi yang bermartabat, sebagian besar para politisi di Indonesia terkesan justru mengesampingkan prinsip kejujuran dan keadilan. Politik elektoral dianggap sebagai pusat dari demokrasi, sehingga sering justru mencederai substansi demokrasi yang intinya adalah kedaulatan rakyat. Kedaulatan rakyat perlu diwujudkan dalam partisipasi aktif untuk bersama-sama mewujudkan kesejahteraan. 

Politik elektoral semestinya hanya merupakan pintu masuk dan cara menentukan pendapat dalam demokrasi serta seharusnya berada dalam dimensi politik kebangsaan. Gejala sakitnya demokrasi juga bisa dilihat pada munculnya politik elektoral yang manipulatif untuk memenangkan konstituen politik. 

Penguasa politik yang menggunakan basis konstituen elektoral dari hasil  manipulasi dan politik uang akan menampilkan kepemimpinan yang korup dalam suatu sistem politik recehan. Manipulasi dukungan melalui praktek politik recehan justru saat ini melahirkan satu frasa yang sekaligus kritik pada praktek demokrasi prosedural yaitu "Vox Populi, Vox Argentum" atau suara rakyat adalah suara recehan. Kekuasaan politik yang diperoleh karena manipulasi akan memunculkan manipulasi berikutnya oleh kelompok elit politik dengan segala permasalahannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN