Mohon tunggu...
Om Gege
Om Gege Mohon Tunggu... Lonely moody nosy opposition, coz none is sane but clown

Petani separuh hati, kuli tempo-tempo, penulis recehan, provokator kambuhan, revolusioner musiman

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pandemi Corona dan Kebijakan "Cari Payung Setelah Basah Kuyup"

14 Mei 2020   14:08 Diperbarui: 14 Mei 2020   14:18 165 24 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pandemi Corona dan Kebijakan "Cari Payung Setelah Basah Kuyup"
Ilustrasi, diolah dari Getty Images

'Nganga' kata orang etnis Lio di Flores, dugaan saya semakna 'namkak' versi orang Dawan di Timor, kurang lebih merupakan umpatan kepada orang telmi 'telat mikir'.

Sebenarnya, oleh kekesalan yang buncah, saya ingin mengumpat demikian kepada Pemerintah di Nusa Tenggara Timur. Tetapi karena sadar itu tidak santun, saya pendam saja dalam hati. Saya merasa lebih berguna membahas penyebab timbulnya rasa kesal itu.

Begini ... saya merasa kebijakan Pemprov NTT dalam menangani pandemi Covid-19 ini dalam sejumlah aspek tertentu bagaikan orang yang buru-buru mencari payung saat sudah basah kuyup. Padahal semenjak duduk di sekolah dasar, rakyat Indonesia sudah diperkenalkan dengan kebijakan 'sedia payung sebelum hujan'.

Kebijakan 'tergopoh-gopoh cari payung setelah basah kuyup' tampak misalnya dalam pewajiban karantina terpusat terhadap orang-orang yang baru tiba dari luar NTT. Kebijakan ini baru hendak dieksekusi Pemprov setelah pasien terkonfirmasi positif Covid-19 di NTT mencapai 30 orang, 1 kasus transmisi lokal (penularan terjadi di NTT, bukan kasus impor lagi), dan 1 orang meninggal. Demikian status kasus Covid-19 NTT sebagaimana diumumkan jubir Gugus Tugas di NTT, 13 Mei kemarin.

Diberitakan Antara (14/05/2020), Wakil Gubenur NTT Josef Nae Soi menyatakan Pemerintah NTT memutuskan mewajibkan  ODP dan PDP yang baru tiba di Kota Kupang untuk melakukan karantina terpusat selama 14 hari setelah tiba di Kupang.

"Kami telah mengantisipasi kedatangan ODP dan PDP dari daerah yang telah terpapar COVID-19 dengan melakukan karantina secara terpusat," kata Josef A Nae Soi.[1]

Bertalian dengan keputusan mewajibkan karantina terpusat, Pemprov NTT menjadikan Rumah Sakit Pendidikan Fakultas Kedokteran Universitas Nusa Cendana sebagai balai karantina terpusat bagi ODP dan PDP yang tiba di Kupang dari luar daerah.

Kebijakan ini bermanfaat dan penting. Apalagi mengingat 4.200 orang buruh migran Indonesia akan dipulangkan ke Nusa Tenggara Timur pada akhir Mei 2020.[3]

Tetapi pernyataannya, mengapa baru sekarang, Nyong?

Antisipasi itu artinya bertindak mempersiapkan diri sebelumnya, bukan setelah babak-belur seperti ini, Om Pamarentah!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN