Mohon tunggu...
Padika
Padika Mohon Tunggu... youtube.com/c/kedaipolitikindonesia

Petani separuh hati dan penulis recehan youtube.com/c/kedaipolitikindonesia

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Tentara Tembak Tentara di Malam Natal, Mengapa Kita Patut Cemas?

27 Desember 2018   00:34 Diperbarui: 27 Desember 2018   17:16 0 18 6 Mohon Tunggu...
Tentara Tembak Tentara di Malam Natal, Mengapa Kita Patut Cemas?
Jenazah Letkol CPM Dono Kuspriyanto [Kompas.com]

Malam 25 Desember 2018, sekitar pukul 23.00, ketika mayoritas peduduk dunia masih dalam suasana merayakan Natal, orang-orang di seputaran Jalan Jatinegara Barat Raya dikejutkan oleh 4 kali bunyi letusan pistol. Tidak lama kemudian, Letkol  cpm Dono Kuspriyanti ditemukan tewas di dalam mobilnya. Sepeda motor berjenis Yamaha Nmax ditemukan di TKP. Polisi menduga itu kendaraan pelaku, ditinggalkan setelah beraksi.

Mengetahui korban merupakan anggota TNI, Polda Metro Jaya segera berkoordinasi dengan Kodam Jaya,  Puspom TNI AD, dan Puspom TNI AU.

TNI AU dilibatkan karena berdasarkan olah TKP, terutama dari rekaman CCTV, diduga pelakunya prajurit TNI AU berpangkat sersan dua berinisial JR.

Rabu subuh, 26 Desember 2018, tim gabungan TNI menangkap Serda JR. Polisi Militer Lanud Halim Perdana Kusuma kemudian menahannya.

Peristiwa ini mencemaskan oleh beberapa sebab. Yang pertama, penembakan dilakukan oleh anggota TNI terhadap anggota TNI lain berbeda matra. Terduga pelaku berasal dari Angkatan Udara, korban tewas dari Angkatan Darat. 

Berdasarkan pengalaman yang sudah-sudah, kita perlu cemas kesatuan asal korban menuntut keadilan dengan 'cara lazim mereka sendiri,' dan meletuslan adu tembak, saling serbu yang bikin takut warga sipil.

Yang kedua, prajurit TNI seharusnya memberikan rasa aman kepada warga sipil, bukan sebaliknya menjadi sebab hilangnya rasa aman. Jika pelaku kekerasan bersenjata api cuma penjahat biasa, kita masih bisa berharap ada polisi yang menindaknya. 

Ketika tentara yang jadi pelaku, siapa akan menindak? Apalagi baik korban pun pelaku sama-sama bertugas di corps polisi militer (CPM) yang seharusnya jadi penegak disiplin prajurit kesatuan lain.

Belum lama berlalu peristiwa perusakan dan pembakaran Mapolsek Ciracas yang diduga dilakukan oleh anggota TNI sebagai reaksi terhadap pengeroyokan dua anggota TNI oleh tukang parkir. Bahkan rumah pelaku pengeroyokan pun dirusaki dan terkesan polisi tidak berani bertindak tegas.

Pemerintah dan TNI sepatutnya tidak memandang sepele kasus ini. Langkah pencegahan agar kejadian serupa tidak terulang perlu segera dilakukan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN