Tilaria Padika
Tilaria Padika Petani

Artikel sejarah - ekonomi - politik - sosial budaya Twitter: @tilariapadika | surel: tilaria.padika@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Cerita Ramlan Pilihan

H-1 Lebaran, Mendesain Ucapan Selamat Idulfitri

13 Juni 2018   17:00 Diperbarui: 13 Juni 2018   17:21 478 11 6
H-1 Lebaran, Mendesain Ucapan Selamat Idulfitri
Selamat Idul Fitri (Dok. Pribadi)

Idul Fitri adalah momentum bergembira bagi saudara-saudari Muslim. Mereka telah menyelesaikan waktu sebulan penuh hidup dalam pengekangan diri. Tidak mudah tentunya.

Pengekangan diri adalah keutamaan yang dianjurkan dalam agama manapun. Bentuknya rupa-rupa. Silentium, meditasi, mutih, puasa, tapa, mati raga, selibat, pantang, dan lain-lain.

SMP-SMA dulu saya bersekolah di sekolah yang mengharuskan tinggal di asrama. Ada satu aturan dalam asrama terkait latihan pengekangan diri. Silentium,  dari kata dasar sileo, berarti senyap, hening. Silentium adalah bentuk kata kerja berkasus nominatif singular. Kalau bersubjek plural, bentuknya jadi silentia.

Hari Selasa dan Jumat adalah waktu silentium, dimulai siang semenjak pulang sekolah hingga usai doa malam. Artinya berarti hingga esok pagi sebab seusai doa malam normalnya memang orang ber-silentia.

Saat silentia kami tidak boleh bicara atau bicara seperlunya saja, ketika sesuatu sangat butuh untuk dikatakan. Itu juga dengan suara sepelan mungkin. Kami melakukan segala sesuatu dalam diam, sambil merenung atau juga berdoa.

Prinsipnya adalah pengekangan diri. Dengan pengekangan diri, kita diharapkan mampu menyadari hakikat diri, bahwa pada dasarnya daging---metafor dari kehendak duniawi---itu lemah, tetapi jiwa kuat. Jiwa yang kuat dapat mengendalikan keinginan daging. Jiwa yang mengalahkan keinginan daging adalah jiwa yang suci.

Saya pikir demikian pula halnya dengan puasa orang Islam. Mereka berpantang banyak hal, mengendalikan banyak keinginan daging. Tidak mudah. Apalagi itu dilakukan sebulan penuh.

Maka tentu saja saya berempati dan bersimpati atas kemenangan mereka, kemenangan diri berpantang, kemenangan jiwa atas daging. Itu hal yang patut dirayakan dan layak dapat apresiasi.

Empati berarti kita turut merasakan suasana hati orang lain, meski tidak harus eksplisit dinyatakan. Simpati setingkat lebih tinggi lagi sebab kita menyatakannya. Wujud dari empati dan simpati itu adalah pemberian ucapan selamat.

Maka sehari menjelang lebaran Idul Fitri saya sempatkan diri menyusun ucapan selamat dan mendesain gambar ucapan selamat.

Ucapan selamat itu disampaikan kepada kerabat dan kenalan yang tinggal jauh, atau mereka yang dekat tetapi mungkin saja nanti tidak sempat dikunjungi.

Biasanya saya mulai membuat kalimat ucapan terlebih dahulu lalu mendesain posternya.

Ada empat jenis kalimat yang saya buat. Masing-masing untuk kelompok penerima yang berbeda-beda.

Yang pertama adalah ucapan selamat untuk publik. Untuk orang-orang umum, anonim yang kelak membaca ucapan itu di dinding facebook saya.

Kalimatnya formal saja, "Selamat merayakan Idul Fitri. Mohon maaf lahir dan batin" sepaket dengan poster digital pada dinding facebook. Biasanya ada gambar ketupat sebagai latar.

Kalimat ucapan yang kedua juga terdengar formal tetapi agak personal.

"Selamat Idul Fitri, Pak. Mohon maaf lahir dan batin. Selamat berlibur dan bahagia bersama keluarga."

Ucapan ini saya peruntukan bagi relasi dalam pekerjaan dan orang-orang yang lebih tua yang tidak terlalu akrab.

Jenis ucapan yang ketiga diperuntukan bagi kerabat saya. Selain ucapan selamat, saya juga bertanya kabar.

"Tanta, selamat merayakan Idul Fitri. Sehat dan bahagia selalu. Salam hangat untuk Om, dan adik-adik semua. Masak apa lebaran ini?"

Jenis yang terakhir adalah untuk kawan-kawan akrab. Biasanya kalimat yang saya buat rada gokil.

"Selamat, Bro, sudah jadi pemenang dan kembali bersih. Mohon maaf lahir batin, ya. Kesalahan ente nanti dulu pas Natal ane maafin."

atau

"Bro, gue tahu puasa lu banyak bolongnya, meski sahur dan berbuka selalu tepat waktu. Tetapi gue ikut berbahagia, hari ini lu rayakan Idul Fitri. Mohon maaf lahir batin, ya. Jaya!"

Nah, kalimat-kalimat itu saya simpan di handphone dan laptop. Esok, hari pertama Idul Fitri, saya tinggal copy-paste dan kirimkan kepada kerabat dan kenalan melalui sms, whatsapp, facebook, dan facebook messenger.

Baca yang lain di Seri EDISI RAMADAN Tilaria Padika 

***

Tilaria Padika