Mohon tunggu...
T.H. Salengke
T.H. Salengke Mohon Tunggu... Petani - Pecinta aksara

Ora et Labora

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Mengikuti Alur Perkembangan Ilmu Manajemen

7 Juli 2022   16:31 Diperbarui: 7 Juli 2022   19:43 102 11 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Dalam penyesuaian dengan perkembangan konsep ilmu manajemen sebagai ilmu sosial yang konsentrasi terhadap fenomena sosial, ilmu-ilmu eksakta terlihat lebih condong ke aliran positivisme, sementara ilmu-ilmu sosial cenderung menganut paradigma critical theory atau paradigma constructivism.

Paradigma positivisme

Secara sistematis, pemaparan ilmu pengetahuan telah dimulai sejak abad ke-17. Positivisme disebut sebagai paradigma ilmu pengetahuan yang paling awal, hadir bersama dengan dimensi ontologi, epistimologi, aksiologi, retorik, dan metodologi untuk menjawab berbagai pertanyaan atas fenomena sosial di dunia ini.

Dalam melihat fenomena sosial, fositivisme mengakui realitas tunggal dengan menekankan bahwa pengetahuan harus diperoleh dari fakta-fakta yang dapat diukur dan menepis keras pengalaman-pengalaman subyektif. Lebih tepatnya memperoleh data dari hasil pengamatan empiris, sehingga apa yang dihasilkan dilihat sebagai ilmu sejati.

Paradigma konstruktivisme

Paradigma konstruktivisme memandang ilmu sosial sebagai sebuah analisis yang sistematis melalui pengamatan langsung dan terperinci terhadap perilaku-perilaku sosial dalam masyarakat yang didasari pada pengalaman setiap individu. Disebutkan juga bahwa konstrutivisme hadir untuk mengkritik paradigma positivisme.

Konstruktivisme memiliki kriteria ontologi, epistemologi, dan metodologi. Kriteria ontologi melihat realita sosial sebagai sesuatu yang ada dalam bentuk majemuk. Epistimelogi cenderung menggunakan pendekatan subjektif untuk menjabarkan pengkonstruksian makna individu. 

Adapun level metodologi, paradigma konstruktivisme menggabungkan hermeunetik dan dialetik. Maka dengan dengan demikian, makna interaksi sosial dapat dicapai dengan maksimal.

Paradigma pragmatisme

Paradigma pragmatisme menggabungkan antara konsep positivism dan konstruktivisme. Tokoh penting pragmatisme adalah Charles Sanders Peirce, James S. Will, John Dewey, dan Arthur F. Bentley. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan