T.H. Salengke
T.H. Salengke

Staf kantor Perwakilan RI, jurnalis dan tenaga pendidik. Koordinator Pendidikan Non-Formal dan Ketua Pokjar UT Indonesia se-Malaysia.

Selanjutnya

Tutup

Regional

Kaum Melayu Singapura Setelah Halimah Yacob

13 September 2017   08:58 Diperbarui: 13 September 2017   09:10 305 6 5
Kaum Melayu Singapura Setelah Halimah Yacob
Halimah Yacob. Dok.Foto/Kabar.news

Ditetapkannya Halimah Yacob (63 tahun) sebagai Presiden ke-7 Singapura, akan membawa warna baru politik di negeri yang dulunya bernama Temasek. Setidaknya eksistensi Halimah sebagai orang nomor satu negaranya, akan memberikan energi positif bagi kelompok Melayu Singapura yang selama ini dilihat termarginalkan.

Semangat Presiden perempuan pertama Singapura untuk menjadi kepala negara yang baik dan memaksimalkan perannya sebagai kekuatan pemersatu bangsa patut ditiru dan diapresiasi. Kepada publik Singapura, dirinya menyatakan akan bekerja dengan komitmen tinggi untuk melayani warga Singapura secara sama dan sekaligus mengajak untuk bersama-sama membangun negeri.

Wanita berhijab itu telah membuktikan bahwa kaum Melayu Singapura memiliki daya saing tinggi di tengah lajunya arus pembangunan Singapura sebagai satu-satunya negara maju di Asia Tenggara. Halimah merupakan presiden Singapura kedua dari kaum Melayu dalam kurun waktu 50 setengah abad setelah Yusof Ishak yang menjabat jabatan penting itu pada tahun 1965 silam.

Selamat Ibu Halimah Yacob, semoga kaum Melayu di negerimu semakin mendapat tempat untuk membuktikan slogan "Tak akan Hilang Melayu di Dunia". (*)

KL:13092017