Mohon tunggu...
Thamrin Dahlan
Thamrin Dahlan Mohon Tunggu... Guru - Saya seorang Purnawirawan Polri. Saat ini aktif memberikan kuliah. Profesi Jurnalis, Penulis produktif telah menerbitkan 24 buku. Organisasi ILUNI Pasca Sarjana Universitas Indonesia.

Mott Menulis Sharing, connecting on rainbow. Pena Sehat Pena Kawan Pena Saran

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Jangan Merasa Lelah Wahai "Angin," Kibarkan Terus Bendera Merah Putih

3 Agustus 2021   19:01 Diperbarui: 3 Agustus 2021   19:11 159 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Jangan Merasa Lelah Wahai "Angin," Kibarkan Terus Bendera Merah Putih
dokumentasi prbadi

  • Polisi Tentara aparat negara
    Setia mengabdi Indonesia raya
    Berkibarlah bendera merah putih di angkasa
    Penanda NKRI tetap berjaya

Bendera itu tidak akan berkibar kalau tidak tertiup angin. Seberapa penting bendera berkibar dibanding hanya terkuncup di ujung tiang tinggi. Apa makna sejati dari berkibar.

Pada dasarnya bendera berkibar bersebab dia begerak. Atas pertolongan angin sehingga bisa kelihatan merah putih melambai lambai diangkasa sana. Artinya bendera di tiang tinggi itu tidak selalu berkibar. Tak ada angin bertiup maka dia hanya diam saja tak berdaya.

Dalam kehidupan demikian pula. Kehidupan seorang dunia dinilai seberapa besar manfaat keberadaan dirinya bagi orang lain (banyak). Seandainya hidup ini hanya diam, untuk diri sendiri saja maka bolehlah dikatakan "dia" seperti bendera nan tidak berkibar.

Intinya bergerak. Sunatullah ikhtiar, perihal berhasil atau gagal itu sudah domain Allah SWT, Tuhan Yang Maka Kuasa. Selaiknya manusia jangan sampai memposisikan dirinya seperti bendera. Tak elok itu, bendera tugasnya hanya sebagai simbol saja. Dia baru bergerak kalau di gerakkan.

Sebenarnya kasihan melihat kehidupan ketergantungan seperti itu. Kenapa tuan dan nyonya tidak menjadi penggerak. Menggerakkan diri sendiri dalam kegiatan sosial so pasti sudah termasuk menggerak kan orang lain. Mari berkontribusi dan berpartisipasi melaksanakan kegiatan bermanfaat di tengah masyarakat.

Jadi ada hubungan siqnifikan antara angin dengan berdera. Angin seyogyanya berfungsi sebagai penggerak. Bendera pada ghalibnya adalah benda mati. Tak berdaya sama sekali. Dia akan diam sepanjang masa tak berkibar. Itu kalau bendera tidak anda pasang di depan rumah pada Bulan Kemerdekaan Agustus. Tuh sudah himbauan dari Pemerintah sampai ke RW T.

Oh ya sebelum lupa sebenarnya menggerakan bendera tidak selalu angin. Bendera dan angin itu hanya untuk Bendera Merah Putih atau bendera partai yang di tanam di depan gedung tempat mengantor ketua umum. Bendera ternyata bisa berkibar ketika anak anak muda atau siapa saja yang membawa kain ukuran standard itu pada event event tertentu.

Bendera kesayangan suporter sepak bola. Lihat sendiri betapa kuatnya jack mania atau bonek mengkibar kibarkan bendera klub sepakbola. Ya sekali lagi bendera adalah benda atau makhluk mati. Perlu ada gerakan yang menjadikan bendera dilirik orang.

Ech ngomong ngmong apakah Anda sudah memasang bendera di depan kediamann. Tunjuukan rasa kebangsaan dan nasionalisme kita. Bulan Agustus di tanggal 17 merupakan hari istimewa bagi seluruh rakyat Indonesia dimanapun dia bverada.

Slogan Merdeka atau mati sudah selesai. Kini Merdeka atau Bebas Pandemi Covid 19. Inilah slogan yang patut terus di dengung dengungkan agar kehidupan Rakyat Indonesia menjadi normal kembali. Patuhi Protokol Kesehatan, Ingat Pesan Ibu : Pakai masker, Mencuci Tangan dan Hindari Kerumunan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan