Mohon tunggu...
Teopilus Tarigan
Teopilus Tarigan Mohon Tunggu... Pegawai Negeri Sipil

Pro Deo et Patria

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Liburan dengan Prinsip Mikul Dhuwur Mendhem Jero

30 Mei 2021   22:36 Diperbarui: 30 Mei 2021   23:17 135 24 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Liburan dengan Prinsip Mikul Dhuwur Mendhem Jero
Liburan di Sawah (Dokpri)

Pertama kali saya menulis di Kompasiana pada Oktober 2018, saya merasa tertarik dengan deskripsi yang disematkan oleh seorang kompasianer di profilnya. Dia adalah pak Felix Tani.

Ia pada waktu itu menjelaskan diri sebagai seorang petani mardijker, sosiolog kampungan, dan penganut paham "mikul dhuwur mendhem jero." Saya merasa tertarik dengan paham yang dianutnya itu. Artinya kurang lebih "memikul gabah hasil panen di pundak tinggi-tinggi dan memendam jerami dalam-dalam di lumpur sawah untuk menyuburkan tanah."

Saya sebagai seorang anak kampung langsung merasa tertarik dengan ungkapan itu. Sebabnya taklain, karena kebiasaan yang sering saya dan keluarga lakukan di kala mengisi hari libur.

Apa saja kebiasaan liburan yang kami lakukan itu? Ini sebagian di antaranya.

1. Ndurung
Sebagai mardijker yang tahu diri, saya merasa perlu sekali-sekali untuk siuman di dalam lumpur. Oleh sebab itu, ndurung menjadi obat rasa penat yang bagus diminum pada hari libur.

Ndurung adalah kegiatan menangkap ikan di kolam dengan menggunakan jaring yang disebut tanggok, atau "durung" dalam bahasa Karo.

Kolam ikan air tawar (Dokpri)
Kolam ikan air tawar (Dokpri)
Ndurung dengan keluarga (Dokpri)
Ndurung dengan keluarga (Dokpri)
Kegiatan ini biasanya dilakukan bersama rombongan. Biasanya rombongan keluarga, rekan kerja, atau rombongan rekan sehobi.

Tidak saja soal mendapatkan ikan yang bisa dimasak langsung di lokasi, tapi keseluruhan prosesnya adalah obat bagi jiwa. Menghindari risiko penularan virus akibat interaksi erat di ruang tertutup, maka ndurung menjadi salah satu pilihan liburan yang tepat.

Selain bisa mendapatkan ikan untuk dimasak di lokasi, sisanya di bawa pulang, menikmati udara segar dengan alam yang masih asri, kita juga bisa mendapatkan luluran lumpur sawah secara cuma-cuma. Kalau takmampu beli skincare, perawatan kulit terapi lumpur ini bisa jadi alternatif, Sob. Segar lho.

Berbagai tingkah polah orang di sawah (Dokpri)
Berbagai tingkah polah orang di sawah (Dokpri)
Kebersamaan saat menyiapkan makan siang di sawah (Dokpri)
Kebersamaan saat menyiapkan makan siang di sawah (Dokpri)
2. Bakar Jagung
Menikmati jagung bakar di tempat wisata yang tinggal bayar dan langsung dimakan itu mungkin sudah biasa. Coba sesekali bakar jagung sendiri.

Membakar jagung (Dokpri)
Membakar jagung (Dokpri)
Kalau kita tidak menanam jagung, memang bahan baku harus dibeli. Tapi kita bisa kok membakarnya sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x