Mohon tunggu...
Teopilus Tarigan
Teopilus Tarigan Mohon Tunggu... Pegawai Negeri Sipil

https://www.youtube.com/channel/UC23hqkOw50KW12-6OHvnbQA

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Mencegah Legenda Menjadi Solastalgia, Belajar dari "Pawang Ternalem" di Jalan Lintas Karo-Langkat

13 Februari 2021   23:37 Diperbarui: 14 Februari 2021   21:44 815 43 20 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mencegah Legenda Menjadi Solastalgia, Belajar dari "Pawang Ternalem" di Jalan Lintas Karo-Langkat
Pemandangan di Jalan Lintas Karo-Langkat (Dokpri)

Perjalanan dari Kabanjahe, Tanah Karo menuju Tanah Merah, Kota Binjai sejauh lebih kurang 82 km, pada Sabtu, 13 Februari 2021 ini, kami tempuh melalui jalan lintas Karo-Langkat, jalur Desa Kutarayat (Kab. Karo) - Desa Telagah (Kab. Langkat). Hari ini kami menghadiri acara "Mbaba Belo Selambar."

Itu adalah salah satu tahapan dalam rangkaian upacara adat pernikahan pada suku Karo, yang bila diterjemahkan langsung berarti "Membawa Selembar Sirih." Ritual tahapan adat pernikahan ini adalah semacam simbol perikatan janji antara dua pihak keluarga besar mempelai, sebelum hari H pesta adat pernikahan.

Perjalanan selama lebih kurang 2 jam itu, ditempuh sambil menikmati indahnya gugusan perbukitan yang termasuk kawasan Taman Nasional Gunung Leuser

Sayangnya, pada beberapa titik hutan yang merupakan Kawasan Pelestarian Alam Indonesia yang luasnya mencapai 1.094.692 hektare ini, meliputi  kawasan Kabupaten Subulussalam, Aceh Selatan, Aceh Singkil, Aceh Tengah, Aceh Tenggara, Gayo Lues, Bener Meriah, Aceh Tamiang Provinsi Aceh, serta Kabupaten Dairi, Karo, dan Langkat, Provinsi Sumatera Utara, terlihat bagian-bagian hutan yang telah gundul karena maraknya penebangan pohon secara illegal.

Padahal Taman Nasional Gunung Leuser terdaftar sebagai salah satu Situs Warisan Dunia, bersamaan dengan diterimanya Hutan Hujan Tropis Sumatera sebagai Situs Warisan Dunia oleh UNESCO pada tahun 2004. Terdaftarnya bersamaan dengan Taman Nasional Kerinci Seblat dan Taman Nasional Bukit Barisan Selatan.

Taman Nasional Gunung Leuser (Sumber: https://id.wikipedia.org)
Taman Nasional Gunung Leuser (Sumber: https://id.wikipedia.org)
Melintasi jalur ini menuju Kota Binjai, berarti menyatukan kesan pribadi atas 3 wilayah administratif sekaligus, yakni Kabupaten Karo, Kabupaten Langkat, dan Kota Binjai. Maka akan terlintas dalam benak hubungan erat ketiganya, baik terkait hubungan geografis, maupun kultural, dan historikal suku Karo.

Hubungan Karo dan Langkat dalam Legenda Pawang Ternalem
Sebulan yang lalu, saya mendapatkan kiriman sebuah novel yang ditulis oleh Pendeta Albert Purba, berjudul "Nyanyian Guru Kinayan." Novel itu bercerita tentang derita salah seorang pengungsi erupsi Gunung Sinabung, bernama Nasib Purba, yang menjadi tokoh utama dalam Novel.

Kover novel
Kover novel
Demi melihat bagian tubuh Gunung Sinabung yang telah gosong dan tertimbun material vulkanik akibat erupsi yang nyaris tiada henti sejak tahun 2010 yang lalu, aku terbayang kondisi aktual latar cerita pada novel itu. Gunung Sinabung terlihat jelas dari dekat, dari sekitar Desa Sigarang-garang, Desa Naman, maupun Desa Kutarayat Kecamatan Naman Teran.

Ada sebuah kisah legenda Karo yang terselip dalam novel itu, tentang riwayat Pawang Ternalem. Ini adalah cerita rakyat dari Tanah Karo tentang orang yang terbuang. Baik dalam arti sebenarnya, maupun dalam arti kiasan.

Pawang Ternalem, sebagaimana yang tertulis dalam novel Nyanyian Guru Kinayan itu, adalah gambaran orang yang "terbuang" sejak lahirnya. Ibunya meninggal saat si bayi berusia 3 hari. Selanjutnya, meninggal lagi ayahnya saat ia berusia 8 hari.

Dalam kepercayaan kuno orang Karo pada masa lalu, anak seperti itu disebut si Tunda Kais. Anak yang dianggap membawa sial. Bahkan, orang-orang kampung mengusirnya, hingga harus bermukim di tepi hutan bersama bibinya, yang tak rela ia dikubur bersama ibunya yang meninggal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x