Mohon tunggu...
temali asih
temali asih Mohon Tunggu...

berbagi dan mengasihi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Popong Otje Djundjunan, Sosok Dewi Sartika Zaman Kiwari

20 Desember 2018   09:23 Diperbarui: 20 Desember 2018   11:58 169 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Popong Otje Djundjunan, Sosok Dewi Sartika Zaman Kiwari
Bersama Ceu Popong dan teman-teman Pegiat Literasi Jabar. (dokpri)

Apa yang istimewa dari seorang wanita bernama 'Ceu Popong'?

Ceu Popong adalah panggilan akrab bagi wanita kelahiran Bandung pada tanggal 30 Desember 1938. Nama lengkapnya adalah Dr.(H.C.) Dra. Hj. Popong Otje Djundjunan. Sebagai politikus wanita tertua (79 tahun) di Indonesia. Menjadi anggota DPR RI sejak tahun 1987.

Sebagai tokoh wanita Sunda yang disegani di berbagai kalangan, kehidupan Ceu Popong sangat sedikit mendapatkan pemberitaan dari media massa. Padahal Isteri mantan Walikota Bandung Rd. Otje Djundjunan (Periode 1971-1976) itu memiliki perjalanan panjang di dunia politik. Lima periode berturut-turut menjadi anggota DPR RI.

Baru pada tahun 2015, saat Ceu Popong memimpin sidang pertamanya di gedung DPR untuk memilih Ketua DPR, peristiwa kehilangan palu sidang, membuatnya menjadi sangat terkenal. Selain ujaran, "Paluna euweuh!" (Palunya tak ada) Tak lagi terdengar media memberitakan hal yang berkaitan dengan Ceu Popong dengan seheboh itu. Padahal banyak yang sudah ditorehkan oleh beliau dalam memperjuangkan hak-hak guru, wanita, perubahan penilaian untuk UN dan lainnya.

Apa yang menarik dari sosok wanita Sunda yang juga anggota DPR RI tertua? 

Selain seorang wanita yang menjadi anggota DPR terlama, ternyata beliau memang wanita berprestasi yang meraih berbagai macam penghargaan hingga tercantum dalam rekor MURI sebagai anggota DPR yang paling banyak mendapatkan penghargaan. Ada 506 penghargaan dari berbagai lembaga.

Secara pribadi, pendapat saya mengenai wanita Sunda ini sangat menarik dan inspiratif. Selain cara beliau melakukan orasi di depan publik yang dibawakan dengan penuh percaya diri dan selalu berapi-api dengan intonasi suara yang terjaga dengan baik, beliau juga memiliki keajegan berpikir serta mau terbuka, apa adanya jika mengupas suatu masalah, tidak ambigu. 

Wanita yang berusia di atas tujuh puluh tahun biasanya sudah berubah menjadi sangat renta. Itu sama sekali tidak ditemukan dalam diri Ceu Popong yang masih terlihat segar dengan postur tubuh tegak, penampilan rapi dan senyum yang selalu terpasang.

Cara beliau berorasi dengan diselingi humor khas Sunda membuat peserta dalam Acara Peringatan Mengenang R. Dewi Sartika yang diselenggarakan Rabu, 19 Desember 2018 di SMAN 24 Bandung, tetap menyimak penuh semangat hingga akhir acara.

Pada pertemuan ketiga kalinya dengan Ceu Popong dalam acara yang digelar dengan tema mengangkat kepahlawanan wanita dan tema pendidikan tak ada salahnya saya menyamakan beliau dengan Dewi Sartika "zaman kiwari". Sosok wanita yang sama-sama memiliki kepedulian yang tinggi terhadap kependidikan dan kebudayaan serta keuletannya dalam membuka mata para wanita agar selalu menjadi yang terbaik dimanapun berada.

Tidaklah mengherankan bila dalam usianya yang sudah sepuh Ceu Popong masih bisa membawakan dirinya seperti baru berumur lima puluh tahunan, itu karena beliau selalu menjaga kesehatan tubuh dan mengolah pikirannya dengan baik hingga mampu menjalankan perannya sebagai anggota DPR dan juga menjadi Guru Besar Universitas Pendidikan Indonesia (UPI).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN