Mohon tunggu...
teguh imam suryadi
teguh imam suryadi Mohon Tunggu... Penikmat kopi gilingan sampai sachetan

Penikmat kopi gilingan sampai sachetan.

Selanjutnya

Tutup

Musik Artikel Utama FEATURED

12 Tahun Chrisye Pergi, Tetap di Pusaran Rindu Fans

30 Maret 2019   15:46 Diperbarui: 16 September 2019   15:35 0 6 2 Mohon Tunggu...
12 Tahun Chrisye Pergi, Tetap di Pusaran Rindu Fans
Sumber foto: health.grid.id

Chrisye adalah sebuah noktah keindahan musik pop yang menyelubungi pusaran rindu. Lagu-lagunya seakan menarik-narik pendengar untuk bergerak ritmis, atau menghayati maknanya. 

Ketika saya berkunjung ke kediaman Haris Jauhari di Pasar Minggu, Jakarta Selatan pada pertengahan Maret 2019, lagu-lagu Chrisye membahana seperti 'mengurung' waktu kunjungan saya, dan dua rekan, Dudut Suhendra Putra serta Herman Wijaya sesama jurnalis. 

Rumah tokoh pendiri dan ketua pertama organisasi Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) itu cukup besar dan asri. Bangunannya bertingkat dengan hamparan tanah lapang hijau ditumbuhi rumput Jepang pada sisi belakang bangunan. Secara umum bangunan rumah baru ini bergaya campuran modern, retro dan vintage.

Lagu-lagu Chrisye mengalun dari beberapa speaker yang sengaja dipasang di langit-langit ruangan. "Silakan bikin kopi sendiri-sendiri," kata Haris Jauhari saat mulai mencarikan lagu untuk para tamunya.

Di rumah Haris Jauhari, ngopi dan putar lagu Chrisye. (foto: Haris Jauhari) 
Di rumah Haris Jauhari, ngopi dan putar lagu Chrisye. (foto: Haris Jauhari) 
Sore itu kami terutama saya, Dudut dan Herman mengenang tentang Chrisye. Kami mengobrol tentang fans Chrisye dan kerinduan pada sosok legendaris itu sampai menjelang Magrib.

Maka, hari ini tanggal 30 Maret 2019 mengingatkan saya pada dua perayaan besar yaitu Hari Film Nasional dan Hari Wafatnya almarhum Chrisye. Saya teringat pada Komunitas Kangen Chrisye (#K2C) yang diketuai Ferry Mursyidan Baldan, politisi senior pengagum Chrisye.

Ferry Mursyidan Baldan bersama keluarga almarhum Chrisye pada sebuah acara di Jakarta. (foto: Dudut SP) 
Ferry Mursyidan Baldan bersama keluarga almarhum Chrisye pada sebuah acara di Jakarta. (foto: Dudut SP) 

Sejak Chrisye meninggal dunia pada 30 Maret 2007 hingga 12 tahun setelahnya, pada hari ini #K2C konsisten dengan kerinduannya pada sosok Chrisye.

Hari kepergian Chrisye itu menjadi peringatan khusus bagi #K2C. Mereka mengenang sambil menjaga aktualitas  penyanyi dan pencipta lagu bernama asli Chrismansyah Rahadi itu.

Sebagai fans Chrisye 'garis keras',  Ferry Mursyidan Baldan tak pernah absen memperingati tanggal 30 Maret.

Bahkan, di tengah kesibukannya menjelang pesta demokrasi, dia masih mengingat hari itu. "Saya datang takziah ke rumah almarhum di Jalan Asem II dan mengantarkannya  ke makam di Jeruk Purut," kata Ferry Mursyidan Baldan.

Tahun ini, kegiatan #K2C untuk mengenang Chrisye berlangsung di Pasar Seni Ancol Jakarta. "Kami buat pentas lagu Chrisye yang dikemas dalam irama Melayu. Kenapa musik Melayu? Kami hanya ingin menampilkan yang berbeda dari yang pernah ada," ujar Ferry,  Jumat (29/3/2019) malam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x