Mohon tunggu...
TauRa
TauRa Mohon Tunggu... Konsultan - Rabbani Motivator, Penulis Buku Motivasi The New You dan GITA (God Is The Answer), Pembicara Publik

Rabbani Motivator, Leadership and Sales Expert and Motivational Public Speaker. Instagram : @taura_man Twitter : Taufik_rachman Youtube : RUBI (Ruang Belajar dan Inspirasi) email : taura_man2000@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Manusia adalah Makhluk "Kemungkinan"

20 Oktober 2021   21:03 Diperbarui: 23 Oktober 2021   11:00 451 35 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hari kita baik, bisa jadi besok sebaliknya (sumber: UNSPLASH/TIM GOUW via kompas.com)

Pernahkah Anda merasa sedih? Atau pernahkan Anda merasa miskin, kaya, jujur, ramah, sombong atau apa saja? 

Ya, bisa jadi banyak di antara kita hanya pernah merasa yang baik-baik saja. Jarang ada yang mengaku kalau dia pernah merasa hal-hal yang dianggap buruk itu semisal sombong, iri dan lain sebagainya.

Lalu pertanyaannya, salahkan semua rasa itu? Apakah rasa memang dikontrol untuk kemudian hadir dan kita rasakan? ataukah rasa itu bisa hilang kapanpun dan hadir kapanpun ia mau? lalu bagaimana cara kita mengontrol semua rasa itu?

Manusia adalah Makhluk "Kemungkinan"

Siapa yang hari ini hatinya sedang bahagia? coba angkat tangan! atau boleh juga beri komentar. 

Pertanyaan selanjutnya, siapa yang hari ini benar-benar sedang sedih dan hanyut dalam kesedihan? misalnya baru ada keluarga yang meninggal, baru di PHK, baru bertengkar dengan pasangan dan lain sebagainya.

Apa yang Anda rasakan dengan semua situasi itu? Takperlu dijawab. Kita semua paham. Lalu pertanyaannya, apakah Anda yakin kalau situasi itu akan begitu selamanya? Apakah Anda yakin kalau ada orang yang hari ini, mungkin, berbuat keburukan, dia akan begitu selamanya?

Ya, kita adalah makhluk "kemungkinan". Hari ini jika kita baik, bisa jadi besok "kemungkinan" kita tidak baik. Sebaliknya, hari ini kita buruk, bisa jadi esok "kemungkinan" kita akan jadi pemenang dan menaklukkan dunia ini. 

Karena kita semua adalah makhluk "kemungkinan", maka pantaskah ada di antara kita yang mencap dirinya lebih baik dari yang lain? pantaskan ada di antara kita yang lebih gemar menjelekkan orang lain daripada meresapi "kemungkinan" dirinya yang juga bisa jelek di masa mendatang?

Hidup bukanlah tentang banyak "merasa". Hidup seharusnya selalu berusaha untuk "menjadi". Ya, hidup tidak perlu merasa baik, merasa lebih hebat, merasa lebih cerdas, merasa kaya, merasa berkuasa dan seluruh perasaan lainnya. 

Tapi kita cukup untuk "menjadi" baik, menjadi manfaat, menjadi berkah dan menjadi rahmat untuk sesama kita, syukur-syukur jika bisa untuk sekalian alam, persis seperti yang dicontohkah oleh baginda Rasul SAW.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan