Mohon tunggu...
Taufik Ikhsan
Taufik Ikhsan Mohon Tunggu... Guru - Ras Manusia

Art-enthusiast.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

"A Walk to Indiana" Bagian 1, Makanan

28 Oktober 2019   08:55 Diperbarui: 28 Oktober 2019   12:25 53 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Img src: koleksi pribadi

Mungkin tulisan ini terlalu dini atau prematur untuk didokumentasikan, direkam, dan menjadi jejak digital untuk saya. Namun, jika pengetahuan bisa ditunda untuk disampaikan, tapi tidak dengan perasaan. Karena itu, dalam tulisan ini, perasaanlah yang memilih kata, frasa, hingga paragraf sampai menjadi tulisan yang utuh. 

Jadi, tulisan ini sepenuhnya adalah perasaan saya, yang mungkin bisa salah. Karena dari dulu juga perasaan saya bilang kalau saya ganteng, walau kenyataan sering bertolak belakang! :D

Tulisan dengan topik ini pasti tidak sulit ditemukan. Kamu bisa cari di internet dan menemukan ratusan cerita historikal dan fenomenal tentang masa transisi ini. Iya! Transisi para pelajar Indonesia di tahun pertamanya! 

Banyak perjuangan yang bisa kita rasakan hingga kita seperti berada didalamnya. Merasakan dimensi emosi yang beragam, pasang surut perjuangan, hingga keberhasilan haqiqi yang dicapai dengan keringat dan pengorbanan. 

Namun, tulisan ini saya tulis sedikit berbeda! Tulisan ini dari pandangan seorang suami dan ayah dari dua anak, yang mengenyam pendidikan hingga hanya doa yang bisa memeluk keluarganya.

Bagian 1: tentang makanan

Seperti judulnya, ini adalah bagian pertama. Salah satu tantang yang saya dan mungkin banyak pelajar hadapi ketika berada dalam masa transisi. Dan hal itu adalah makanan

Saya kadang berpikir, jika saya sering berkomunikasi dengan Bahasa Inggris, maka makanan kesukaan saya pun akan berganti. Saya selalu berkhayal, jika saya berbicara Bahasa Inggris terus menerus, maka lidah saya akan lebih suka dengan roti, salad, burger, sandwich, dan chips. 

Tapi ternyata saya salah! Saya harus berkontemplasi dengan air mata (lebay!) terlebih dulu ketika memakan sambal terasi terakhir yang saya bawa dari Indonesia.

Img src: ralphs.com
Img src: ralphs.com

Ketika berbelanja di supermarket terdekat, Kroger, saya melihat etalase yang menyajikan produk salad siap saji (gambarnya seperti di atas). Saya ambil satu dengan harapan saya akan menikmati makan sayuran mentah yang dicampur creamy ranch dressing sebagai perasa. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan