Mohon tunggu...
Tateng Gunadi
Tateng Gunadi Mohon Tunggu... Pengajar

Pecinta buku, suka menulis, dan senang fotografi.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Budaya Konteks Tinggi dalam Globalisasi Teknologi Informasi

16 April 2021   15:06 Diperbarui: 16 April 2021   15:20 134 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Budaya Konteks Tinggi dalam Globalisasi Teknologi Informasi
Image by Sasin Tipchai from Pixabay

Setidaknya sejak penghujung abad ke-20 hingga 10 tahun terakhir ini diksi "globalisasi" terdengar riuh rendah dalam berbagai ruang percakapan dan terbaca pada halaman-halaman, baik manual maupun digital, di media massa. Kemudian harus kita akui bahwa kini globalisasi bukan hanya sekadar wacana, melainkan telah menjelma sebagai bagian dari hidup keseharian dan bahkan tanpa sadar telah menjelma sebagai budaya.

     Oleh sebab globalisasi tidak bisa dihindarkan, juga tidak bisa dihentikan.

     Apapun konsep globalisasi itu. Robertson (1992) mengartikan penyempitan dunia secara instensif dan peningkatan kesadaran kita akan dunia, yaitu kian meningkat koneksi global dan pemahaman kita tentang koneksi global itu. Dalam pada itu, Barker (2004) mendefinisikan globalisasi sebagai koneksi global ekonomi, sosial, budaya, dan politik yang semakin mengarah ke berbagai arah di seluruh penjuru dunia dan menyelinap masuk ke dalam kesadaran kita. Pemahaman globalisasi secara umum dianalogikan sebagai dunia yang mengecil, sebuah perkampungan kecil, tanpa batas wilayah.

     Dengan mencermati beberapa pengertian tersebut, sudah barang tentu globalisasi membawa pengaruh terhadap semua aspek kehidupan manusia Indonesia. Apalagi teknologi informasi dan komunikasi sebagai pendukung utama, globalisasi telah secara perlahan mengubah kebiasaan, gaya hidup, perilaku, pemikiran, sudut pandang, dan sikap, sebagai budaya baru yang berbeda dari sebelumnya.  Baik secara statis maupun dinamis, perubahan budaya memang sebuah keniscayaan. Namun, globalisasi mempercepat perubahan budaya kita.

     Apatah lagi, jika identitas budaya kita rentan perubahan, lemah, dan tidak terjaga.

     Agaknya baik disampaikan sekali lagi bahwa faktor utama pendukung globalisasi adalah teknologi informasi dan komunikasi. Misi apapun dan dari manapun asalnya sebagai muatan, dibawa oleh teknologi dan komunikasi sebagi kendaraan. Jika muatannya adalah budaya, maka padu padan antara komunikasi dan budaya terjadi di situ. Ada kait-mengait dan saling menjalin antara keduanya. Dalam konteks ini, pandangan Edward T. Hall mengenai teori komunikasi antarbudaya, menjadi sangat tepat. Communication is culture and culture is communication, adalah adagiumnya yang terkenal.

     Edward T Hall mengemukakan perbedaan budaya konteks tinggi (high context culture) dan budaya konteks rendah (low context culture). Budaya konteks tinggi bercirikan pesan bersifat implisit, tidak langsung, tidak terus terang, pemahaman lebih kontekstual, ramah dan toleran terhadap budaya masyarakat, terkadang pesan sebenarnya tersembunyi dalam nonverbal seperti intonasi suara dan gerak tangan. Orang yang berbudaya jenis ini lebih terampil membaca perilaku nonverbal dan melakukannya. Karakteristik budaya konteks tinggi yakni bertahan lama, lamban berubah, dan mengikat kelompok penggunanya. Sementara itu, budaya konteks rendah bercirikan pesan verbal bersifat eksplisit, langsung, terus terang. Orang yang berbudaya jenis ini biasa mengatakan apa yang mereka maksudkan adalah apa yang mereka katakan.

     Salah satu bentuk budaya konteks tinggi adalah komunikasi diplomasi.

     Di masa lalu, dalam catatan sejarah perjuangan mempertahankan kemerdekaan Indonesia, kemampuan komunikasi diplomasi dimiliki para tokoh pendiri bangsa dan negarawan kita. Kemampuan tersebut diperlukan sebagai alat perjuangan yang penting dalam berunding, berdebat, bernegosiasi, dan berargumentasi.  Soekarno, Mohammad Hatta, Sutan Syahrir, H. Agus Salim, sedikit dari banyak contoh. Saya kutip penggalan pidato PM Sutan Syahrir merayakan HUT pertama Republik Indonesia, dalam Sang Pelopor (2012:106), sebagai berikut.  "Kita berjuang untuk membebaskan diri kita dari ikatan-ikatan serta pengaruh  kolonialisme yang menggenggam dan merusak sukma kita. Perjuangan kita sekarang ini betapapun kadang-kadang kasar pernyataan, tiada lain melainkan adalah suatu perjuangan untuk kemerdekaan diri kita melalui jalan pembebasan jiwa bangsa kita."

     Di masa kini komunikasi diplomasi berfungsi menginformasikan, mengeksplanasikan, mempersuasikan, dan mendeskripsikan segala sesuatu yang perlu disampaikan dari pemerintah kepada masyarakat. Para pejabat publik sejatinya terbiasa berbudaya konteks tinggi, seperti presiden, menteri, dan jajarannya ke bawah secara struktural.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN